Bakso dan Mi Ayam Harusnya Dimakan di Tempat dan Nggak Dibungkus! – Terminal Mojok

Bakso dan Mi Ayam Harusnya Dimakan di Tempat dan Nggak Dibungkus!

Artikel

Avatar

Kita selama ini mungkin sudah paham dan familier dengan beberapa mitos di dunia kuliner tentang makanan yang dibungkus. Ada yang bilang, makanan yang dibungkus rasanya berbeda dengan makanan yang dimakan di tempat. Nasi Padang, nasi campur, nasi pecel, misalnya, yang ternyata sedikit lebih enak dibungkus daripada makan di tempat. Namun, istilah tersebut tidak berlaku bagi dua makanan ini, yang sebaiknya dimakan di tempat saja, tidak dibungkus dan dibawa pulang. Dua makanan yang dimaksud adalah bakso dan mi ayam.

Semua pasti tahu lah bagaimana bentuk bakso dan mi ayam. Dari zaman dulu sampai sekarang ya gitu-gitu saja. Kelas kenikmatannya juga tetap berada di atas rata-rata. Entah gerobaknya ada di pinggir jalan atau di restoran mewah, rasanya sama, gengsinya saja yang berbeda. Kita semua mungkin sudah pernah merasakan bagaimana sensasi makan bakso atau mi ayam di tempat. Sudah pasti enak. Kita semua mungkin sudah pernah merasakan bagaimana makan bakso atau mi ayam dengan dibungkus dan dibawa pulang. Sudah pasti rasanya berbeda.

Untuk bakso misalnya, kalau dibungkus, baksonya otomatis tidak se-fresh yang dimakan di tempat. Baksonya tidak fresh, tahunya juga tidak fresh lagi, pangsit gorengnya juga tidak serenyah semula. Apalagi kalau sudah dicampur dalam satu plastik (kuahnya tetap dipisah lho, ya), itu jelas sudah merusak rasa. Sambal, saus, dan kecapnya juga tidak langsung keluar dari botol menuju mangkuk, harus dibungkus plastik dulu. Belum lagi sampai rumah, kalau baksonya sudah tidak panas lagi, kan harus dipanaskan. Nah, perbedaan kompor kita dengan tukang bakso juga pasti mengubah rasa yang mana dapat menurunkan rasa original bakso tersebut.

Mi ayam pun sama, lebih enak dimakan di tempat. Masih fresh, panas, dan tidak tercampur apa-apa. Kalau dibungkus, pasti sudah tercampur unsur lain, entah itu paperbox, kertas bungkus, atau plastik. Dibawa ke rumah juga sudah tidak fresh lagi. Ayamnya sudah terlalu lama bercampur dengan mi, pangsit gorengnya pun sudah tidak renyah. Apalagi kalau acarnya dijadikan satu dan tidak dipisah, ya semakin amburadul rasanya. Mau dipanaskan juga tidak menolong, malah akan mengurangi rasa dan kenikmatan dari mi ayamnya. Apalagi kalau sampai agak dingin, ya mimpi buruk itu namanya. Say no to mi ayam yang sudah agak dingin pokoknya.

Baca Juga:  Kamu Jahat tapi Enak: Pilih Bakso Rumahan Versi Ibuk atau Jalanan Versi Abang-Abang?

Sebenarnya ada alasan mengapa makan bakso atau mi ayam sebaiknya dimakan di tempat dan tidak dibungkus. Pertama, ini soal sensasi. Misalnya kita makan “Bakso Stasiun” atau “Mi Ayam Beringin”. Misalnya saja lho ini. Kita pasti akan disuguhkan sensasi makan bakso di dekat stasiun atau makan mi ayam di bawah pohon beringin. Itu sensasi yang disuguhkan bersamaan ketika kita makan di tempat. Kalau dibungkus dan dibawa pulang, “Bakso Stasiun” akan jadi bakso biasa, dan “Mi Ayam Beringin” juga akan jadi mi ayam biasa. Tidak ada sensasi lain yang disuguhkan. Rasanya mungkin tidak sampai pada level “mencerahkan”, tetapi sensasinya itu yang jadi sorotan.

Ada lagi yang bilang bahwa makanan yang kalau dimakan di tempat enak, tapi pas dibungkus dan dibawa pulang tidak enak, berarti ada pesugihannya. Ini agak tidak masuk akal sebenarnya, karena kembali soal sensasi tadi, yang mana itu sangat meningkatkan rasa dari makanan. Masih nyambung juga dengan konteks kesegaran makanan, yang mana kalau dimakan di tempat kan masih segar, fresh from the oven lah istilahnya. Kalau dibungkus otomatis tidak berlaku istilah fresh from the oven itu. Yang pasti, bakal memakan waktu untuk membawanya dari tempat makan ke rumah, dan itu sedikit banyak akan memengaruhi rasa. Berbeda kalau misalnya makan di tempat. Jadi, ini bukan soal pesugihan atau apalah itu namanya.

Maka dari itu, kalau tidak ada halangan atau kondisinya memungkinkan, makan makanan ya di tempat saja (kalau disediakan, kalau tidak ya tidak usah). Terlebih lagi kalau makan bakso atau mi ayam, sebaiknya jangan dibungkus dan dibawa pulang. Sebisa mungkin dimakan di tempat saja, sambil merasakan sensasinya. Makan bakso dan mi ayam yang dibungkus tidak akan sama rasanya seperti kalau kita makan di tempat. Saya bisa jamin dan pastikan, bahwa setidak enak apa pun bakso atau mi ayam, lebih tidak enak lagi kalau dibungkus dan dibawa pulang~

Sumber Gambar: Wikimedia Commons

BACA JUGA 4 Bakso Terenak di Indonesia dengan Rasa Paling Autentik dan tulisan Iqbal AR lainnya.

Baca Juga:  Tiga Jenis Mi Ayam yang Sebaiknya Dihindari saat Berburu Mi Ayam
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
10


Komentar

Comments are closed.