Si Doel Anak Sekolahan Episode 2, Musim 3: Kabar Buruk untuk Mandra di Hari Pemakaman Babe

Artikel

Avatar

Adegan pembuka Si Doel Anak Sekolahan episode 2 musim 3 cukup menguras emosi.

Pemakaman Babe sudah selesai, tampak beberapa orang tetangga selain keluarga Doel sedang berdoa sama-sama di depan makam Babe. Ada Sarah beserta papa dan mamanya, ada Zaenab yang sedang menemani Atun yang kepalanya dan badannya masih penuh perban. Atun memang tidak hentinya menangis. Zaenab, Mas Karyo sampai Engkong Ali mencoba menghibur Atun. Bukan cuma Atun yang penuh dengan penyesalan, Mandra masih betah duduk di samping makam Babe saat semua orang sudah pulang.

“Bang, maafin saya, Bang. Saya yang banyak salah ama Abang. Sering ribut ama Abang, sering ngatain Abang. Maafin saya, Bang. Saya banyak salah dosa ama Abang,” kata Bang Mandra sambil menangis.

Doel beranjak dari makam Babe bersama Sarah lalu menemui papa dan mama Sarah. Setelah mengucapkan bela sungkawa, orang tua Sarah pamit. Sarah masih akan mampir dulu ke rumah Doel. Sarah mengajak Doel pulang bersama dengan Zaenab yang juga masih menunggu di situ.

Ada adegan dramatis di sini. Saat mengajak pulang, Sarah menjulurkan tangannya untuk menggandeng Zaenab. Zaenab sempat kaget dengan uluran tangan Sarah sebelum akhirnya mau menerimanya dan berjalan sama-sama. Di sini terlihat bahwa memang Sarah tidak pernah punya prasangka buruk pada Zaenab. Sikap Zaenab lah yang selalu penuh curiga dengan Sarah yang dianggapnya orang baru dalam kehidupannya dan Doel.

Di rumah, Mak Nyak yang tidak bisa ikut ke pemakaman karena kondisinya yang masih lemah terlihat sedang berbaring di kamar sambil ditemani oleh Nyak Rodiyah dan seorang tetangga. Nyak Rodiyah sedang menghibur Mak Nyak. Engkong Ali yang baru kembali dari makam juga berusaha menghibur Mak Nyak dan memastikan bahwa Mak Nyak istirahat saja hari ini, tidak perlu masak.

Sarah, Doel, dan Zaenab sampai di rumah saat Mandra sedang membereskan kursi bekas para tamu di halaman. Sarah sempat meminta maaf pada Doel sebelum dia masuk menemui Mak Nyak. Sarah merasa menyesal, seandainya dia tidak mengajak keluarga Doel untuk liburan ke Anyer mungkin keadaannya tidak akan seperti ini, kata Sarah. Doel bilang, ini takdir, tidak ada yang bisa mengubahnya. Doel lalu meninggalkan Sarah dan Zaenab untuk menemani sambil menghibur Mak Nyak di kamar.

Di depan, Mandra masih melamun sambil memegang surat Munaroh. Belum dibaca juga itu surat. Karena ada Nyak Rodiyah yang duduk di teras, Mandra minta tolong pada Nyak Rodiyah untuk membacakan surat.

“Nyak, bisa baca surat nggak, Nyak?” tanya Mandra
“Ngapa?”
“Baca surat. Bisa nggak?”
“Surat apa?”
“Ya, surat. Nih. Surat dari Munaroh,” kata Mandra sambil menunjukkan suratnya.
“Dari Munaroh? Lagian surat dari Munaroh mau dibaca. Ngapain?”
“Munaroh kan demenan saya, Nyak.”
“Demenan apaan tuh? Abang ipar lu meninggal aja dia kagak dateng. Itu namanya orang kurang sopan!”
“Lah, ini dia udah ngasih surat.”
“Surat? Yang namanya orang meninggal mah, Ndra, nyelawat duit, bukannya surat! Lagian nongol juga kagak, nengok kagak. Apaan tuh!”
“Udahlah, Nyak. Jangan dijelek-jelekin aja. Bisa baca surat nggak?”
“Ya, kagak.”
“Lah, bilang aja dari tadi kagak bisa baca gitu. Pake jelek-jelekin orang lagi!” Mandra sewot jadinya.

Baca Juga:  Iklim Intimidatif Media Sosial Bikin Saya Takut Dicap Feminis

Mandra pindah nongkrong di opelet. Zaenab yang pamitan mau pulang dicegat oleh Mandra, ditodong suruh bacain surat dari Munaroh.

“Nab, tolongin bacain surat dong. Kasihan tuh surat dari kemaren kagak ada yang bacain sampe lecek,” kata Mandra.
Zaenab duduk di belakang opelet sambil membacakan surat dari Munaroh untuk Mandra, yang isinya seperti ini:

“Kepada Bang Mandra tercinta,
Munaroh nulis surat ini sambil nangis.
Maafin Munaroh ye, Bang. Munaroh terpaksa ninggalin Abang soalnya dipaksa nikah sama Cecep.”

Zaenab berusaha membaca surat ini pelan-pelan karena takut Mandra shock, tapi Mandra emang udah shock duluan, pemirsa.

“Jadi dia nikah ama si Cecep?” tanya Mandra.
“Iya,” jawab Zaenab.
“Lu tega amat sih ama gue, Nab?”
“Abis suratnya isinya emang gitu sih, Bang.”
Mandra mulai menangis. Zaenab bingung dan memilih meninggalkan Mandra sendirian di situ karena tangisannya mulai histeris.
Huhuhu, sialnya Bang Mandra masih aja berlanjut sampai Si Doel Anak Sekolahan episode 2 musim 3 ini.

Mandra pindah lokasi nangis ke halaman belakang. Sarah yang membawa piring dan gelas bekas makan Mak Nyak mengira Mandra sedang menangisi Almarhum Babe. Engkong Ali yang mendengar tangisan juga ikutan ke belakang untuk mendiamkan Mandra. Tapi semakin dinasihati, semakin kencang tangisan Mandra. Mereka tidak ada yang tahu bahwa bukan Babe yang ditangisi oleh Mandra sampai akhirnya Mandra bilang ke Engkong bahwa dia sedih karena Munaroh dikawinkan dengan Cecep.

“Bujubuset. Lah, Munaroh yang kawin ama Cecep napa lu yang sedih? Apa urusannya ama lu?” kata Engkong. Mandra masih menangis.
“Udah Ashar noh, solat! Biar hidup lu kagak belangsak!” Engkong menarik Mandra ke kamar mandi untuk berwudu.

Ada tamu datang di depan. Seorang perempuan bernama Sita yang ternyata adalah kakaknya Andre. Doel menyambutnya. Sita mengucapkan ikut berduka sambil menyampaikan bahwa dia sanggup memberikan uang sebagai ganti rugi materiil atas apa yang sudah dialami oleh Atun dan keluarga asalkan Atun dan keluarga tidak akan menuntut Andre ke jalur hukum.

Doel menolak uang itu, dia bilang Sita tidak perlu khawatir karena keluarganya tidak akan melanjutkan hal ini sampai ke meja hijau. Doel dan keluarganya sudah menerima ini sebagai takdir, ketetapan dari Tuhan. Doel yang dipanggil oleh Sarah sempat masuk sebentar karena ternyata Mak Nyak mencari Doel. Saat inilah Sita memasukkan sejumlah uang ke dalam baskom tempat uang di meja teras rumah Doel.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 18, Musim 1: Rosita dan Jamal Merongrong Bisnis Kang Bahar

Setelah Sita pulang, Sarah meminta izin pada Doel untuk membawa Mak Nyak dan Atun general check-up ke rumah sakit.

“Udahlah, kamu udah banyak keluar uang,” kata Doel.
“Ini bukan soal uang,” jawab Sarah ngeyel.
“Aku tahu. Kamu merasa bersalah, kamu merasa menjadi penyebab musibah ini karena kamu mengajak aku jalan-jalan ke Anyer. Iya kan? Sudahlah, Sar. Ini semua musibah, nggak ada yang salah.”
“Tolong kasih aku kesempatan, Doel.”
“Kesempatan apa? Kesempatan menebus rasa bersalah? Kamu jangan menyalahkan diri kamu sendiri, Sar. Kamu nggak salah dan nggak ada yang salah.”

Doel juga bilang mungkin sekarang Babe sudah lebih tenteram karena tak perlu lagi melihat Doel yang tidak bisa memenuhi impian dan cita-cita Babe.

Sarah kemudian pamit pulang. Disusul oleh Engkong Ali dan Nyak Rodiyah yang juga mau pulang sebentar. Rumah Doel jadi sepi.

Malamnya, Mandra terlihat sedang mencoba curhat pada Babe di bale-bale halaman.

“Saya ditinggalin, Bang…,” kata Mandra sambil menangis.

Doel, Mak Nyak dan Atun yang sedang makan memanggil Mandra untuk ikut makan sekalian. Doel yang belum tahu perkara sebenarnya masih mengira Mandra menangis karena kepergian Babe.

“Munaroh tu, Doel. Kejem banget,” kata Mandra.
“Kenapa si Munaroh?” tanya Doel bingung.
“Gue kan ditinggal kawin ama Munaroh, Doel.”

Mak Nyak lalu menghibur Mandra dan bilang bahwa mungkin Mandra dan Munaroh tidak berjodoh.

Selesai makan, Doel bilang pada Mandra bahwa karena Babe sudah tidak ada maka tanggung jawab opelet sekarang sepenuhnya ada di Mandra. Doel akan bekerja di luar. Dia juga berpesan pada Atun untuk lebih giat lagi mengembangkan salonnya untuk bantu keuangan Mak Nyak.

Akhirnya Si Doel Anak Sekolahan episode 2 musim 3 yang mengharu biru ini selesai, mylov. Ditutup dengan adegan Mandra yang menghitung uang di baskom. Mandra kaget menemukan segepok uang yang baginya banyak sekali. Mandra memanggil Doel memberi tahu soal uang ini, tapi kata Doel uang itu bukan hak mereka. Dia akan mengembalikannya besok. Sepertinya Doel tahu kalau uang itu dari Sita.

Daftar sinopsis sebelumnya: Si Doel Anak Sekolahan musim 1, Si Doel Anak Sekolahan musim 2, dan Si Doel Anak Sekolahan musim 3.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.