Sabun Pepaya: Murah dan Jadi Andalan Anak Pesantren Kayak Saya – Terminal Mojok

Sabun Pepaya: Murah dan Jadi Andalan Anak Pesantren Kayak Saya

Artikel

Avatar

Banyak alternatif bagi mereka yang alergi terhadap sabun muka tertentu atau alergi kepada semua jenis sabun muka. Namun, tenang saja, sabun Pepaya hadir sebagai sabun badan paling ramah bagi muka kita semua.

Sejak era per-sabun-an dimulai (atau setelah ditemukannya ukiran pada gerabah di Babilonia Kuno sekitar tahun 2800 SM) sampai detik ini, sabun menjadi benda penting dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Terutama, jenis sabun muka. Lantaran sebegitu pentingnya, kemudian banyak bermunculan merek sabun yang berbeda dari belahan daerah. Para peracik sabun pun mencoba meramu beragam bahan sedemikian rupa, guna menciptakan sabun muka dengan kualitas berkelas serta menarik bagi para pembeli.

Untuk ukuran setiap jenis sabun, biasanya semua pabrik akan mencantumkan beberapa hal termasuk kelebihannya. Lumrahnya, di belakang kemasan akan tercantum pula cara pemakaian. Semua merek sabun seperti punya satu redaksi, “Bilas menggunakan air, usap sampai leher, pijat dengan lembut, lalu bersihkan dengan air.”

Ini layaknya strategi dalam jual beli yang tak boleh hilang demi meyakinkan konsumen. Meski, bagi saya, step-step di atas tidak terlalu penting. Pasalnya, jika dibilas pakai tepung, khawatir muka kita jadi adonan puding agar-agar yang kenyal mendadak.

Singkat kata, karena banyaknya produk sabun saat ini, membuat sebagian teman pondok saya (termasuk saya) bingung mau pakai sabun merek apa dan pengin khasiat yang seperti apa. Apalagi, masing-masing dari sabun saat ini memiliki kelebihan tersendiri.

Banyak teman yang menganjurkan dan menyuruh saya untuk pakai sabun muka ini dan itu. Dengan dalih bahwa efek yang ditimbulkan sangat membantu memperbaiki kulit wajah saya. Mungkin bisa dimaklumi, karena muka saya emang pas-pasan gini. Lebih-lebih, mereka sadar punya teman kayak saya yang wajahnya layak diperindah.

Melihat hasil perawatan teman-teman yang menggunakan sabun muka, menggerakkan hati saya untuk juga ikut mencoba sabun muka mereka. Meskipun, sejak awal memang saya suka nebeng, nebeng, dan nebeng dulu sebelum beli. Ya, saya ini tipe orang yang butuh bukti terlebih dahulu sebelum benar-benar memiliki. Takutnya, ketika sudah beli, lalu nggak cocok, bisa berabe nih urusan. Efeknya, bisa-bisa muka kayak sering berminyak, jerawatan, wa akhwatuha. Jadi, sedia payung sebelum hujan gitu, lah.

Akhirnya, setelah merasa cocok dengan satu sabun, saya pun mencoba membeli sabun itu di toko pondok. Sabun itu bernama “Pepaya RDL Brightening Soap”. Harapannya, semoga muka saya bisa agak lebih cerah. Untung-untung, bisa membikin wajah saya sedikit mirip Angga Aldi Yunanda, lah. Atau kalau nggak, mungkin mentok di bawah kualitas wajah Ari Irham dikit (Uhuk!)

Meski sebenarnya, tujuan awal dari penggunaan sabun muka ini bagi saya hanya untuk mengurangi minyak berlebih pada wajah yang berpotensi menjadi biang munculnya jerawat. Bukan mengubah muka saya ujuk-ujuk jadi lebih tampan.

Bagaimanapun, jerawat selalu menjadi momok menakutkan bagi semua orang. Jerawat yang terlihat sepele ini sanggup bikin seseorang kehilangan gairah untuk sekadar keluar rumah. Luar biasa bukan dampaknya?

Kegiatan di pesantren yang padat dan banyaknya barang yang harus digunakan bersama-sama, membuat saya harus pintar untuk menjaga dan merawat diri. Apalagi dengan uang saku yang nggak berlimpah, saya harus pintar-pintar menyiasati agar tetap hidup dengan muka cerah dan nggak ngeluntruk.

Ternyata, sabun Pepaya betul-betul memperlihatkan manfaatnya. Ia menjadi sabun yang multifungsi betul. Sabun ini dipakai mandi bisa, digunakan sebagai sabun muka pun bisa. Apalagi, harga sabun Pepaya ini sungguh murah meriah. Cukup dengan mengeluarkan uang Rp10.000, kamu bisa menggunakannya hampir 3 bulan.

Tentu dengan catatan, sabun ini nggak dimintain temenmu, nggak hilang, dan kamu mandinya nggak rajin-rajin amat. Namun, sini saya kasih tahu rahasianya supaya sabun ini betul-betul hemat adanya. Sabun yang bentuknya padat ini, kamu potong jadi 4-8 bagian. Lalu, pakai satu bagian saja sampai ia habis, simpan sisanya di lemari.

Coba bandingkan dengan sabun khusus muka merek yang lain. Harganya bisa mencapai Rp20.000 atau lebih per kemasan. Bagaimana? Soal kehematannya nggak perlu diragukan lagi, kan?

Selisih Rp10 ribu itu bagi kami bukanlah jarak yang dekat. Maklum, keterbatasan kiriman dari orang rumah dan sering kali datangnya telat, memaksa kami harus cerdas dalam memanajemen prioritas pengeluaran. Kami kan nggak pengin, glowing tapi perut kurang asupan jajan. Kalau perut nggak terisi, gimana saya kuat dan khusyuk beribadah, coba? (uhuk!)

Sebagai anak pesantren, saya dan teman-teman memang dituntut untuk hidup sederhana. Dalam artian, kami diajak untuk menjauhi kehidupan glamor dan foya-foya. Maka dari itu, dalam upaya mengatasi persoalan wajah pun, saya lebih memilih sabun Pepaya daripada sabun muka lainnya.

Tujuannya lagi-lagi sama. Di samping untuk mengurangi minyak berlebih, sabun Pepaya juga diperkaya dengan berbagai nutrisi, seperti vitamin A, C, dan E yang fungsinya membantu mencerahkan  mengangkat sel kulit mati, dan meregenerasi kulit. Tentu saja selain nggak ganggu keuangan saya, sabun ini juga berhasil bikin saya PD seketika!

BACA JUGA Membandingkan Tiga Merek Sabun Cuci Tangan Harga Sepuluh Ribuan, Mana yang Terbaik?

Baca Juga:  Saya Masih Penasaran dengan Sensasi Sahur On The Road
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
12


Komentar

Comments are closed.