Setiap Orang Punya Nama, Kenapa Masih Memanggil dengan Profesi? – Terminal Mojok

Setiap Orang Punya Nama, Kenapa Masih Memanggil dengan Profesi?

Artikel

Saya adalah satu dari sekian banyak orang yang beruntung pernah merasakan nikmatnya menjadi santri di sebuah pondok pesantren. Setengah dari umur saya telah saya habiskan di lingkungan pesantren. Di pesantren pulalah saya mendapatkan pelajaran berharga untuk tidak memanggil dengan profesi yang dimiliki seseorang.

Sebenarnya lamanya waktu belajar seseorang tidak dapat menjamin apa pun. Begitu juga dengan saya. Jika ditanya ilmu apa yang saya dapat setelah 10 tahun mondok, saya tidak bisa menjawab. Akhlak pun masih jauh dari bagaimana seharusnya akhlak seorang santri. Tapi, tentu ada beberapa momen yang tak bisa saya lupakan yang sering saya jadikan modal hidup sehari-hari. Dawuh-dawuh dari Bu Nyai salah satunya.

Hidup di pesantren yang lokasinya berdekatan langsung dengan warga mengajari saya banyak hal. Hubungan antara santri dan masyarakat di pondok saya dulu seakan tak dapat dipisahkan. Banyak warga yang ikut mengabdi untuk pondok. Entah ikut membantu masak-masak untuk pondok, mengangkut sampah dari kompleks ke kompleks, juga membantu ketika ada renovasi yang dibutuhkan.

Terkait dengan hal itu, ada satu kejadian yang membekas di benak saya hingga saat ini. Suatu hari Bu Nyai melewati musala yang penuh dengan santri, tidak sengaja beliau mendengar celetukan santri yang mengatakan, “Sudah diambil pak sampah tadi.” Santri itu hendaknya ingin mengatakan kepada temannya bahwa sampah di kompleks sudah diangkut oleh bapak-bapak yang bertugas mengangkut sampah. Hal ini sepertinya terlihat biasa, tapi saya mendapat pelajaran berharga dari dawuh Bu Nyai di keesokan hari.

Esoknya, sesaat sebelum ngaji, Bu Nyai ngendika tentang pengalamannya kemarin mendengar ada yang membahasakan sosok yang sangat dekat dengan pondok dengan sebutan “Pak Sampah”. Ibu mengaku sangat sedih saat itu dan memutuskan hari ini untuk “ngaji kuping” saja. Ngaji kuping yang dimaksud adalah mendengarkan pangandikan beliau.

Sebagai santri, tentu saya sangat senang mendengarnya. Saya yang seharusnya menyetorkan hafalan yang masih gratal-gratul ini dialihkan untuk mendengarkan ceramah kehidupan dari Bu Nyai. Selain senang tidak jadi setoran, saya juga sangat tertarik pada setiap hal yang dibicarakan oleh Bu Nyai. Isu-isu yang sering kali tidak saya sadari kehadirannya bisa jadi merupakan aspek yang penting di hidup.

Kala itu Bu Nyai berbicara mengenai memanusiakan manusia. Saya kira saya sudah mengetahui banyak tentang hal ini. Ternyata lagi-lagi itu hanya perkiraan saya.

Ibu memarahi kami, santri-santrinya yang sering membahasakan bapak atau ibu yang ada di pondok dengan sebutan: Pak Tukang, Pak Sampah, Bu Dapur, dan lain-lain. “Nek ra ngerti asmane ki mbok takon.” begitu kata ibu. (Kalau nggak tahu namanya, tanyakan.)

Apalagi panggilan seperti hal-hal di atas dianggap melampaui apa yang biasa kita anggap sebagai profesi menurut ibu. Mereka punya pilihan lain yang jauh lebih mudah dan ringan selain mengabdi di pondok. Ibu juga bercerita bahwa bapak-bapak yang sering mengangkut sampah dari kompleks ke kompleks itu mempunyai tanah yang harganya mencapai miliaran. Maka jelas bahwa mengabdi di pondok bagi mereka adalah pilihan. Memanggil dengan profesi seperti “Pak Sampah” itu kurang tepat. Selain karena beliau punya nama, yang beliau lakukan di pondok adalah membantu, bukan sebuah bentuk pengabdian terhadap profesinya.

Saya jadi berkaca pada diri saya sendiri, sudahkah saya memanusiakan manusia? Bahkan kalau dipikir-pikir tidak ada yang istimewa dari memanusiakan manusia. Lha wong kita ini sesama manusia, masa nggak memanusiakan manusia itu gimana ceritanya. Memuliakan manusialah hal yang seharusnya menjadi kewajiban setiap kita.

Maka, memanggil dengan profesi yang sepertinya lumrah dan biasa saja ini, tampaknya telah menghilangkan penghormatan kita kepada beliau-beliau yang sering kita panggil berkaitan dengan profesinya. Seperti, Pak Paket, Mas Gojek, Mas Galon, dan masih banyak lagi.

Lalu bagaimana dengan panggilan Pak Rektor, Pak Dosen, Bu Dokter, Pak Polisi? Ayolah, meski dengan selemah-lemahnya iman, kita pasti bisa membedakan mana panggilan yang berpotensi menyakiti hati seseorang atau tidak. Lagi pula, fungsi dari sebuah nama itu ya apalagi kalau bukan untuk panggilan? Masa iya kamu mau dipanggil jadi Mas Pengangguran?

BACA JUGA 4 Rekomendasi Tempat Pacaran di Jogja dari Jomblo yang Berharap ke Sana dan tulisan Yafi’ Alfita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.