Membandingkan 7 Merek Minyak Angin Roll On yang Ada di Pasaran, Mana Jagoanmu? – Terminal Mojok

Membandingkan 7 Merek Minyak Angin Roll On yang Ada di Pasaran, Mana Jagoanmu?

Artikel

Minyak angin roll on bagi saya termasuk ke dalam kebutuhan utama. Pertama kali mencoba beli pas masih SMP, sampai sekarang pun saya masih jadi konsumen setia minyak angin. Tapi, perjalanan saya bersama minyak angin nggak berjalan lancar karena masyarakat selalu menyematkan stereotip. Pernah muncul candaan di media sosial kalau mahasiswa yang pakai minyak angin itu tanda-tanda penuaan dini. Tersindir dong saya. 

Padahal pakai minyak angin itu enak. Angetnya itu lho. Terus minyak angin juga jadi pertolongan pertama tiap kali saya mumet dirundung tugas sampe gulu cengeng, punggung tegang, dan masuk angin gara-gara berjam-jam duduk sila di atas lantai buat ngerjain tugas. 

Minyak angin juga sudah menemani kehidupan saya lebih lama daripada BTS, jadi bisa dibilang saya kenal deket sama minyak angin. Saya sudah mencoba berbagai macam minyak angin yang ada di pasaran dengan segala plus minus nya. 

Bahkan dulu, saking selonya saya mengoleksi wadah minyak angin yang sudah habis. Saya simpan botol-botol itu ke dalam toples alumunium bekas kue lebaran yang ukurannya gede. Saya kumpulkan dengan harapan bisa dikiloin. Tapi, ternyata bank sampah di deket rumah saya nggak menerima barang rongsok dari kaca. Sia-sia deh usaha saya.

Di sini saya mau mengulas beberapa minyak angin yang pernah saya pakai. Siapa tau bisa jadi pertimbangan para Mojokers sebelum beli, hihi.

#1 Fresh Care

FreshCare ini sudah di level advanced dalam dunia perminyak-anginan. Kalau di warung, pembeli nembung minyak angin dengan sebutan FreshCare, tapi kadang yang dibeli bukan FreshCare. Ini pembeli yang menganut paham yang sama dengan yang mintanya Aqua tapi belinya Le Minerale.

Minyak angin yang di wadahnya ada foto Agnez Mo ini punya banyak varian wangi. Di laman resminya, setidaknya ada delapan varian yang ditawarkan, ditambah ada tiga varian FreshCare Teens. Lalu baru-baru ini di TV muncul iklan FreshCare Press and Relax dan Kayu Putih Roll On. Saya pribadi lebih suka pakai FreshCare Teens karena nggak terlalu panas dan baunya juga “lebih anak muda”. Jadi saya nggak perlu takut diejekin mbah-mbah lagi sama temen-temen saya.

FreshCare ini nggak jarang jadi trendsetter. Dulu pas saya SMP, FreshCare Teens itu dijual dengan holder unyu-unyu buat digantung di tas. Temen-temen saya sempet kena demam holder FreshCare. Lalu FreshCare juga bikin produk baru bernama FreshCare Mix. FreshCare hybrid ini lebih hemat buat orang yang lagi masuk angin karena menggabungkan minyak angin roll on dengan inhaler.

Kalau soal harga, FreshCare ini jadi parameter mahal nggaknya minyak angin roll on buat saya. Jadi, sebelum beli minyak angin, saya selalu bilang ke ibu saya, “kalau roll on A lebih mahal dari FreshCare, roll on B lebih murah tapi isinya lebih sedikit. Pilih yang mana?”

#2 VFresh

Saya terakhir kali pakai VFresh sekitar tujuh tahun lalu. Saya nggak kuat sama panasnya, huhu. Pernah saya mau pakai VFresh di dahi dan nggak taunya bagian roller-nya itu bocor, mbleber-mbleber deh. Biasanya roll on yang pernah saya pakai sebelumnya itu kalau dikasih air bakal menghilang rasa panas di kulit yang saya pakaikan minyaknya. Tapi, VFresh ini malah tambah panas. 

Satu hal yang saya suka dari VFresh adalah dia pakai roller dari stainless ball. Rasanya lebih mantep daripada roller plastik yang dipakai kebanyakan minyak angin. VFresh juga punya versi mininya, atau bisa dibilang versi trial-nya. Mojokers yang mau coba-coba dulu atau mau cari minyak angin mini size, VFresh bisa jadi pilihan.

 #3 Safe Care

Sebelum iPhone mulai menjajah, di sekolah saya Safe Care adalah harta yang bisa bikin status sosial naik. Harga Safe Care sedikit lebih mahal dari FreshCare, padahal angetnya pun sama. Safe Care juga katanya lebih elegan desainnya. Jadi hanya holkay dan minimalis yang pakai Safe Care di sekolah saya dulu.

Sayangnya Safe Care cuma punya satu varian yang wanginya mirip dengan FreshCare Citrus. Saya juga jarang beli Safe Care karena saya lebih mementingkan kegunaan daripada status sosial, haha. Sekarang Safe Care juga ada versi mini kayak VFresh dan permennya, lho. Tapi, kalau permennya dioleskan ke kulit tetep bakal pliket, bukan anget.

#4 Aromatic

Koleksi botol minyak angin yang dulu saya punya kebanyakan dari merek ini. Dulu Aromatic sering banget diskon di Mirota Kampus, jadi saya sudah pasti beli Aromatic karena harganya yang lebih murah, dong. Pas harga normal pun masih lebih murah Aromatic daripada FreshCare untuk ukuran yang nggak jauh beda.

Varian Aromatic ada tiga yang disesuaikan dengan kebutuhan, yaitu Refreshing, pegal-pegal, dan masuk angin. Saya lebih sering beli varian refreshing dan masuk angin karena varian pegal-pegal itu aromanya mirip balsem otot dan panasnya membara. Ya jelas lah, kan buat meredakan pegal-pegal.

#5 Herborist

Saya punya pengalaman buruk sama minyak angin yang satu ini. Botol roll on Herborist yang saya bawa bocor dan bikin tas saya jadi wangi minyak angin. Pernah juga setengah isinya tumpah karena bagian roller-nya agak kendo, meskipun sudah saya tutup dengan rapat. Saya belum sempet pakai, malah tas saya yang anget.

Terlepas dari kejadian itu, Herborist punya wangi yang paling menenangkan. Ya, walaupun variannya pun sama kayak roll on lain, tapi harumnya lebih semerbak. 

#6 Plossa

Saya rasa Plossa ini adalah pendatang baru yang berani tampil melawan hegemoni perminyak-anginan. Cuma dia satu-satunya yang pakai konsep hybrid roll on dan inhaler untuk semua variannya, pakai kemasan plastik, dan hampir semua bagian wadahnya bisa dimanfaatkan, misalnya ujung tutupnya bisa buat kerokan.

Dari tiga variannya, hanya varian eucalyptus yang sreg di saya. Saya kurang sreg dengan varian blue mountain karena baunya yang mirip permen Relaxa, jadi berasa pakai Relaxa cair. Sementara varian red hot sudah jelas nggak cocok di saya karena panasnya nggak main-main.

Dan buat saya yang sudah malang melintang sebagai konsumen minyak angin, saya lebih suka dengan botol kaca bening yang umum dipakai. Selain bisa lihat isi minyak anginnya tinggal berapa, saya juga bisa memastikan minyak angin sudah masuk ke dalam tas atau belum karena kaca jauh lebih berat daripada plastik.

#7 Tolak Angin Care

Kalau tadi Safe Care bikin roll on-nya dulu baru permen, beda dengan Tolak Angin yang sudah lebih dulu dikenal sebagai obat herbal. 

Saya pertama kali tau kalau Tolak Angin ada minyak anginnya dari teman SMA saya yang bawa minyak ini ke sekolah. Dan semenjak tau kalau harganya lebih murah, saya dan ibu saya jadi lebih sering beli Tolak Angin Care. Ibu saya juga lebih suka Tolak Angin Care karena lebih anget dari merek lain. 

Kalau di saya sih, rasanya pakai Tolak Angin Care itu punya aftereffect yang mirip seperti setelah penggunaan balsem. Jadi ada rasa ‘membakar’ kulit setelah rasa panasnya berangsur hilang. 

Saya mungkin akan terus pakai Tolak Angin Care karena harganya yang dua kali lebih murah dari FreshCare, tahan lama (karena saya pakainya dikit-dikit, takut kepanasan), dan saya nggak pernah ngalamin kejadian botol bocor selama pakai Tolak Angin Care. Kalau Mojokers yang budiman pilih yang mana?

BACA JUGA Rekomendasi Drama Korea Bertema Medis yang Dijamin Seru dan Bikin Pinter dan tulisan Noor Annisa Falachul Firdausi lainnya.

Baca Juga:  Menanggapi Semua Tulisan Soal Divisi Kepanitiaan yang Merasa Paling Berat: Saya yang Baca Aja Sampai Ikutan Capek
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.