UIN Malang, Kampus Buat Santri dan yang Pengin Jadi Santri – Terminal Mojok

UIN Malang, Kampus Buat Santri dan yang Pengin Jadi Santri

Artikel

Avatar

Berbicara tentang pendidikan, pastilah setiap orang tua di dunia ini berharap yang terbaik buat sang anak. Mulai dari tingkatan taman kanak-kanak sampai jenjang perguruan tinggi, semua diperjuangkan mati-matian demi gengsi mencerdaskan buah hatinya. Dengan harapan bisa berguna bagi agama, nusa dan bangsa sekaligus keluarga.

Kalau ibu/bapak orang tua siswa pengin suasana pendidikan ala pesantren, saya mau merekomendasikan kampus saya tercinta UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. Kampus saya ini disebut sebagai kampus idaman buat para santri lho.

Apa bedanya UIN Malang dengan UIN-UIN, atau IAIN, atau STAIN yang lain?

Emang semua perguruan tinggi islam seperti yang saya sebutkan mirip dengan UIN, mereka juga punya mahad (sejenis asrama yang ngasih pelajaran soal agama) tapi mereka tidak mewajibkan mahasiwanya untuk nyantri atau tinggal di Mahad seperti UIN Malang. Biasanya karena kapasitas asrama mereka belum ehmm sebagus UIN Malang.

Ma’had Sunan Ampel Al-Aly a.k.a mahad UIN Malang sendiri sudah ada sejak tanggal 26 Agustus tahun 2000. Yang mana pada saat itu masih berstatus STAIN Malang dan diketuai oleh Prof. Dr. H. Imam Suprayogo. Harapan dari pendahulu kami mewajibkan Mahasiswanya untuk nyantri di mahad, tak lain agar bisa mencetak generasi yang ilmiah-religius serta intelek-profesional.

Maksud dari ilmiah-religius itu, meskipun anak jurusan saintek yang kerjaannya nulis laporan praktikum, tapi juga bisa baca kitab. Sekalipun anak kedokteran, tapi juga hapal Quran. Sedangkan maksud sederhana dari intelek-profesional, apapun disiplin keilmuannya, ketika diutus dalam lembaga birokrasi selalu siap 86. Piye sangar kan???

Demi terwujudnya generasi yang diharapakan oleh pendahulu kami, maka UIN Malang mewajibkan pada setiap Mahasiswanya untuk nyantri di mahad selama satu tahun atau dua semester. Dalam satu tahun tersebut, kita digembleng seperti santri pondok pada umumnya (meskipun ga ketat-ketat amat). Mulai dari bangun tidur, Jamaah salat di masjid, setor bacaan Quran, ngaji kitab, sampai tidur lagi.

Apakah hanya seperti itu? Kampus lain mah bisa buat program kayak itu.

Baca Juga:  Bisa Dapat IPK Cum Laude dan 3 Alasan Lain yang Bikin Kuliah di Kampus “B-aja” itu Enak

Saya akui memang kegiatan-kegiatan sepele seperti itu bagi Mahasiswa yang pernah mondok sebelumnya terkesan sudah basi. Tapi sekali kalian mencoba menghindari kegiatan-kegiatan tersebut, maka jangan harapkan bisa nikah lulus tepat waktu. Sebab dari sekian banyak kegiatan yang ada di mahad, semua akan di monitoring a.k.a ada absensinya jadi kamu nggak bisa ngilang tanpa alasan.

Kalau nggak tertib, semisal waktu ngaji kitab malah ghibah ke warkop, siap-siap aja nggak bisa sempro dan kompre soalnya dijamin bakal kelimpungan pas menuhin syarat ujian yaitu setor bacaan Quran. Ngeri nggak tuch??

Tapi bukan hal yang “ngeri” itu yang sebenernya mau saya pamerin. Ada hal yang lebih penting dari sekadar kegiatan dan kurikulum selama di Mahad, yaitu, kentalnya budaya pesantren di sini.

Bagi Mahasiwa yang baru merasakan yang namanya mondok, kayak lulusan dari SMA dan SMK, pasti merasa terbantu dalam urusan ilmu agama (meskipun nggak semua Mahasiswa). Karena bagi mereka, kegiatan khas pesantren adalah sesuatu yang asing sebelumnya. Sehingga mereka mendapatkan hal-hal segar yang bisa mereka implementasikan dalam kehidupan.

Terus bagaimana dengan Mahasiswa yang sebelumnya lulusan pesantren?

Bagi kalian yang pernah mondok, kuliah di UIN Malang adalah keputusan paling tepat yang bisa kalian ambil karena di semester awal, kalian pasti akan senang sekali karena bisa bertemu dengan sesama santri dari pesantren di seluruh penjuru negeri yang bisa jadi temen diskusi soal tradisi-tradisi pesantren dan bisa juga dapat sudut pandang baru soal luasnya ilmu agama yang selama ini kalian pelajari. Kalau udah masuk kultur kayak gini, saya jamin kalau nanti jadi pendakwah, nggak akan berani dikit-dikit ngasih label haram, dikit-dikit ngasih label bid’ah xixixixi.

Kalian juga berkesempatan mengajarkan ilmu yang didapatkan di pondok kepada teman-teman yang baru belajar agama. Kan lumayan tuh, bisa jadi media cari jodoh dakwah.

Sebenernya masih banyak lagi sih soal UIN Malang yang perlu kalian ketahui. Kami punya kelas intensif dua bahasa asing yang diajarkan bukan hanya di perkuliahan tapi juga di Mahad. Ada juga fasilitas Mahad lanjutan kalau misal masih pengin tinggal di Mahad meskipun kewajiban tahun pertama udah diselesaikan.

Baca Juga:  Tak Ada Yang Lebih Tabah Dari Mahasiswa Skripsi

Ya pokoknya santri atau pun orang-orang yang pengin jadi santri paling cocok masuk kampus ini lah.

Sumber gambar: Website resmi UIN Malang

BACA JUGA 4 Hal yang Bikin UIN Jauh Lebih Unggul dari UI atau tulisan M. Izzuddin Rifqi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
16


Komentar

Comments are closed.