Peninggalan Mbah Moen dan Tugas Kita Sebagai Ahli Warisnya

Memang, Mbah Moen masih sangat gelisah melihat Indonesia semakin jauh dari keadaan ideal. Di benaknya bergemuruk banyak ide bagi masa depan Indonesia.

Artikel

Rohmatul Izad

Kabar duka itu datang. Sekali lagi, Indonesia telah kehilangan ulama besar dan seorang pendakwah lintas zaman. Beliau adalah Kiai Maimoen Zubair, atau yang kita kenal sebagai Mbah Moen, salah seorang ulama penggerak umat dan berpengaruh yang dimiliki Indonesia saat ini.

Mbah Moen lahir di Sarang, Rembang, pada 28 Oktober 1928. Sejak kecil, Mbah Moen sudah sangat akrab dengan pendidikan agama, khususnya di pesantren. Ini tidak lepas dari peran ayahnya, Kiai Zubair, seorang alim dan faqih. Kiai Zubair merupakan murid dari Syaikh Said al-Yamani serta Syaikh Hasan al-Yamani.

Ketika memasuki usia 21 tahun, Mbah Moen mondok dan melanjutkan belajar agama di kota Makkah. Di antara ulama-ulama besar yang sempat mendidik Mbah Moen antara lain; Sayyid Alawi bin Abbas al-Maliki, Syekh al-Imam Hasan al-Masysyath, Sayyid Amin al-Qutbhi, Syekh Yasin Isa al-Fandani, Syekh Abdul Qadir al-Mandaly, dan masih banyak lagi.

Beliau bukan hanya ahli di bidang ilmu fikih, tetapi juga ahli dalam strategi politik. Tercatat, Mbah Moen adalah salah satu dari pendiri partai PPP dan pernah menjadi anggota DPRD Rembang selama 7 tahun. Selain itu, beliau juga pernah menjadi anggota MPR RI utusan Jawa Tengah. Luasnya cakrawala pemikiran beliau, membuatnya sangat piawai dalam banyak hal, di antaranya beliau juga salah seorang aktivis yang selalu mengkampanyekan toleransi antar umat beragama.

Mbah Moen adalah ulama yan tak pernah berhenti berdakwah. Walau beberapa tahun terakhir ini kesehatannya mulai menurun disebabkan faktor usia yang sudah sepuh, tetapi beliau tetap eksis menghadiri acara-acara pengajian, khoul, sampai menjadi tamu terhormat di Istana.

Di samping ulama yang kharismatik, beliau juga seorang negarawan yang banyak memberikan kontribusi tentang arti penting Pancasila sebagai ideologi pemersatu. Pernah, dalam suatu ceramahnya, beliau mencoba memberikan pandangan tentang hubungan antara Islam dan negara. Dengan bertitik tolak bahwa Pancasila sudah sangat searah dengan nilai-nilai Islam dan tidak perlu mendirikan negara khilafah yang justru akan banyak menimbulkan gejolak dan konflik sebagaimana di negara-negara Timur Tengah.

Baca Juga:  Menanggapi Delapan Poin Hasil Ijtima Ulama IV yang Gitu-Gitu Aja

Ini menunjukkan bahwa Mbah Moen adalah sosok yang multidimensi. Di samping ahli fikih, ia juga aktivis sosial, pemikir Islam, dan da’i profesional. Terbukti bahwa beliau banyak melahirkan ide-ide kebangsaan yang patut menjadi acuan pokok bagi generasi sekarang. Sebab, sangat sulit menemukan seorang ulama sekelas beliau.

Dasar keilmuwan Mbah Moen memang begitu lengkap, ia mendalami tradisi pemikiran keislaman dan menjadi bagian penting dari karir keulamaannya. Sehingga kontribusinya bagi pengembangan moderasi Islam dan ide tentang negara bangsa di Indonesia sangat besar dan amat berharga. Maka sepatutnyalah bagi kita semua, generasi penerus, untuk mengikuti jejak beliau.

Memang, Mbah Moen masih sangat gelisah melihat Indonesia semakin jauh dari keadaan ideal. Di benaknya bergemuruk banyak ide bagi masa depan Indonesia. Meski sudah sangat sepuh diusianya yang ke-90, beliau menolak untuk berhenti untuk ngayomi umat. Kini, beliau telah tiada, sudah menjadi suatu keharusan bagi kita semua untuk terus memperjuangkan aspirasi beliau dan meneladani berbagai petuah bijaknya.

Boleh jadi, Mbah Moen dapat pergi dengan tenang bila generasi sesudahnya dapat meneruskan cita-cita dan harapan besarnya tentang masa depan Indonesia. Melalui warisan ilmu beliau yang amat kaya, kita masih punya banyak kesempatan untuk mempelajarinya, meneruskan dan berjuang atas nama keislaman dan keindonesiaan.

Sebagai seorang ulama living legend dalam dunia Islam Indonesia, Mbah Moen sudah seharusnya dijadikan ikon moderasi Islam di tengah krisis kebangsaan dan ideologi yang melanda Indonesia saat ini.

Kita perlu banyak belajar dari Mbah Moen yang mengajarkan betapa pentingnya menjaga dan mengembangkan tradisi keislaman yang berwawasan keindonesiaan, petuah-petuah beliau tentang toleransi dan keragaman harus benar-benar kita dengar dan menjadi penting bagi pembejalaran kita hari ini. Tak bosan-bosan beliau menyuarakan persatuan, keutuhan NKRI dan secara bersama-sama membangun kemajuan.

Baca Juga:  Kontekstualisasi Agama atau Seragamisasi Agama?

Krisis identitas yang kita alami hari ini, ketika tak tahu siapa lawan dan siapa kawan, mengharuskan kita kembali pada cara berpikir yang Islamis sekaligus nasionalis dan selalu mengedepankan kepentingan bersama di atas kepentingan diri sendiri. Mbah Moen melalui segudang peninggalannya dapat memudahkan kita untuk belajar kembali arti penting persatuan dan menuju cita-cita Indonesia lebih baik.

Kita perlu meninggalkan semua perbedaan dan mulai menyatukan diri atas nama cita-cita bersama. Lawan semua jenis penindasan dan kebodohan. Beda pilihan politik tidaklah masalah, tetapi jangan sampai perbedaan itu merusak harmonisasi dan melupakan harapan-harapan besar kita di masa mendatang. Mbah Moen akan tetap hidup, bersama kita, dan kitalah yang akan mewujudkan cita-citanya menuju masa depan Indonesia yang ideal. (*)

 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.

---
475 kali dilihat

3

Komentar

Comments are closed.