Saatnya Berkata "Tidak" buat Orang-Orang yang Nagih Traktiran Ulang Tahun – Terminal Mojok

Saatnya Berkata “Tidak” buat Orang-Orang yang Nagih Traktiran Ulang Tahun

Artikel

Siapa bilang momen ulang tahun adalah momen bahagia? Pandangan ini kayaknya harus segera diamandemen dengan cara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya deh. Pasalnya, alih-alih sumringah dalam menyambut tanggal kelahiran, sebagian orang Indonesia nyatanya sumpek setengah mampus kalau hari ulang tahunnya tiba. Karena ulang tahun sama dengan harus siap jur-juran, ngeluarin duwit banyak buat nyumpel cangkem-cangkem yang minta traktiran.

Sayangnya di era medsos yang beranak-pinak ini kita nggak bisa banyak mengelak. Mau sekeras apa pun kita diem-diem bae, sengaja nggak bilang-bilang kalau lagi ulang tahun, tapi kadang gitu medsos kita yang bikin notif pemberitahuan. Karena tanggal lahir kita udah ke-detect di sana. Kalau nggak gitu, sering juga udah banyak yang lupa dan nggak tahu. Tapi gegara satu/dua temen kita ada yang masih inget terus bikin ucapan di medsos mereka masing-masing, akhirnya nyebar juga kan tuh.

Sisi menggembirakannya mungkin kita bakal diberondong dengan banyak ucapan dan doa-doa baik. Sejenak kita bisa sedikit berbesar hati karena ternyata masih banyak yang care sama kita. Kita bisa bikin ritual alay dengan men-screenshot foto-foto ucapan dari medsos temen-temen kita buat diunggah ulang di medsos kita sendiri. Biar kelihatan  kalau kita punya banyak temen yang masih peduli gitu, Nder.

Selanjutnya baru lah kita bakal sadar kalau semua itu hanya kegembiraan sesaat. Selalu ada udang di balik batu. Jangan kira orang-orang itu bener-bener tulus doain dan mengaminkan segala harap yang kita panjatkan (meski ada juga yang tulus dari hati yang paling dalam). Jangan cepat berhusnuzon dulu, Sarimin. Sebab biasanya ucapan-ucapan tersebut dibarengi sama kalimat sapu jagad, “Makan-makan jangan lupa yooo.” Duh, ini gimana, tho? Yang ulang tahun kan kita, kenapa kita yang harus ngasih reward (traktiran) ke orang-orang? Harusnya mereka dong yang ngasih hadiah ke kita. Kalau dibalik mah jatuhnya nggak bikin seneng, tapi senep, Nder.

Baca Juga:  UNBK Batal Cuma Satu dari Sekian Penderitaan yang Dilalui Anak SMA Tahun Ini

Sepengalaman saya nih, pas saya sempet ngungkapin itu ke orang-orang yang ngucapin happy birthday ke saya, salah satu dari mereka ada yang nyeletuk, “Yaelah nggak usah baper kali. Namanya juga bercanda.” Wait, wait, bercanda dibilang? Pas saya bener-bener nggak ngasih mereka traktiran sama sekali, finally banyak yang ngehapus ucapan-ucapan selamat ulang tahunnya dari medsos masing-masing. Diganti sindiran dan nyinyiran yang intinya ngatain kalau saya pelit, nggak mau modal, dan nggak nggak yang lain. Saya sih enjoy aja nanggepinnya. Sambil terus mikir, “Tadi katanya bercanda. Giliran bener-bener nggak ditraktir kok malah nyumpah serapah?”

Kalau cuma gitu its oke lah. Apa sih arti sebuah ucapan? Mentok juga cuma jadi pajangan story yang kehapus otomatis setelah 24 jam. Masalahnya kadang bisa berlarut dan berbuntut panjang, loh. Lagi-lagi, dari yang saya alami sendiri, pasca kejadian yang saya ceritain di atas, tahun-tahun berikutnya udah nggak ada lagi yang mau ngucapin selamat ulang tahun ke saya. Baik langsung maupun lewat unggahan medsos. Paling cuma satu-dua dari family dan temen-temen deket. Perlahan banyak juga yang ngeluarin saya dari lingkaran pertemanan.

Buat temen-temen yang ngalamin hal serupa, nggak usah risau lah. Dengan gitu kan kita akhirnya tahu mana yang beneran temenan dan mana yang dateng cuma pas ada butuhnya doang. Mending punya temen sedikit tapi quality firend banget ketimbang punya banyak temen yang toksik semua. Dan sisi untungnya, kita nggak usah jur-juran buat nraktir orang se-kelas, se-organisasi, atau temen se-tempat kerja yang jumlahnya seabrek. Ngapain coba buang-buang duwit buat pertemanan palsu? Lebih legawa kalau nraktir temen yang setianya bukan kaleng-kaleng. Kita nggak bakal ngerasa rugi-rugi amat.

Baca Juga:  Fenomena ‘Gue’ versi Medhok

“Ah perhitungan banget jadi orang. Niatin aja syukuran atau sedekah.” Ada sih yang bilang gitu. “Kamu toh malah lebih untung banyak. Didoain banyak orang dan bisa jadi catatan pahala buat kamu sendiri. Sebab nraktir kan sama dengan nyenengin mereka, tho. Dan nyenengin orang lain itu terhitung pahala.”

Ya, ya, ya, buat nyenengin orang lain. Sekali lagi, kalau ini momen ulang tahun saya, harusnya saya dong yang perlu disenengin. Tapi nggak apa-apa lah, argumen tersebut saya terima. Itulah kenapa akhirnya, meski tanpa ditagih traktiran, pernah suatu kali saya punya inisiatif ngajak makan-makan temen-temen dari yang sedekat nadi sampai yang sejauh matahari. Bahkan yang sebelumnya nggak pernah nyapa terus tiba-tiba jadi sok akrab pun nggak luput saya bawa serta sekalian. Dengan dua niat; syukuran dan nyenengin mereka.

Tapi emang dasarnya manusia, dikasih segelas air eh yang diminta malah lautan. Niat hati ngasih traktiran, eh yang ada malah pemorotan. Hla gimana, sedari awal saya ngajak kan saya udah bikin kalkulasi. Pokoknya di tempat yang sekiranya layak tapi ramah budget lah, mengingat massa yang saya bawa ini nggak sedikit. Lah bajilak, pas saya udah ngumumin tempat mana yang saya pilih dan udah di-iyain sama anak-anak, eh pas mau on the way mereka malah nentuin pilihan lain yang harganya bener-bener nggak sohib sama sekali sama isi dompet. Ajuuurrrr juuummm kalau diatur gini.

Baca Juga:  Emang Paling Benar Masalah Banjir Tuh Menyalahkan Orang, Yok Saling Nyalahin Yok

Kalau misalnya saya ngomong terang-terangan ke mereka, “Lur, dananya nggak cukup.” Yah, seperti yang sudah bisa ditebak. Pasti mereka bakal ngejawab dengan enteng, “Halah, wong setahun sekali aja, kok.” Ya bener sih setahun sekali. Tapi ya nggak harus jadi berangasan gini juga kaliiii.

Begini, harusnya kita udah nggak usah ragu lagi buat nolak tagihan makan-makan. Apalagi yang sampai bikin tabungan jebol cuma buat nurutin hasrat hedon temen-temen kita yang berangasan. Nggak usah ngikutin gengsi kalau jatuhnya malah bikin rugi diri sendiri. Sayangi isi dompet dan kesehatan jiwamu, Kawan. Kecuali untuk beberapa orang yang kita anggep quality friend loh, ya. Kalau itu urusannya, monggo terserah saja.

BACA JUGA Saya yang Ulang Tahun, Kenapa Saya yang Harus Nraktir? dan tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.