Fenomena ‘Gue’ versi Medhok

Pembicaraannya sih nggak ada yang spesial, hingga kemudian saya sadar kalau dia menggunakan kata ‘gue’ untuk menyebut dirinya.

Artikel

Avatar

Beberapa minggu ini, saya sedang menjalani masa magang di salah satu perusahaan telekomunikasi di Jakarta Selatan. Selain memanfaatkan momen ini untuk belajar dan merasakan atmosfer kerja di Jakarta, saya juga menggunakan kesempatan ini untuk jalan-jalan menikmati hiburan yang ada di Jakarta. Maklum, di Solo hiburannya nggak sebanyak yang disediakan Jakarta.

Salah satu kegiatan yang sempat saya lakukan ialah mengunjungi teman-teman saya di Bintaro yang sedang menempuh pendidikan di salah satu sekolah kedinasan di sana. Waktu itu, saya naik kereta dari Stasiun Palmerah dan turun di Pondok Ranji. Saya bersama seorang teman yang juga alumnus sekolah tersebut, sebut saja namanya Tisha.

Kami waktu itu dijemput oleh dua orang teman yang sedang mau ujian. Saya dan Tisha memang teman yang pengertian, memaksa teman-teman kami yang seharusnya belajar itu untuk menemani kami jalan-jalan keliling Bintaro. Jalan-jalan ke Bintaro memang salah satu keinginan saya sih, berhubung alumni SMA saya yang lanjut ke sekolah kedinasan di sana lumayan banyak. Paling nggak bisa ngerasai kondisi jadi mahasiswa di sana, lah.

Dari situ, saya jadi tahu kalau nggak ada polisi di Bintaro. Makanya teman-teman saya santai aja kemana-mana nggak pake helm karena nggak bakalan ada yang menilang mereka. Selain itu, saya juga jadi tahu kalau ada kawasan yang jalanannya beneran kecil banget, buat lewat motor aja harus agak maksa. Saya bersyukur tinggal di Solo yang, setidaknya, jalanannya masih lebih manusiawi dan masih layak untuk dilewati motor.

Waktu itu kebetulan emang lagi sepi. Mahasiswa tingkat satu dan dua udah pada balik karena lagi liburan. Kami makan di salah satu lokasi yang jadi rujukan di sana, yang sayangnya saya lupa namanya. Habis itu, kami jalan-jalan di Bintaro Jaya Exchange bersama beberapa teman lain.

Baca Juga:  Kasta Penumpang dalam Angkutan Umum

Selepas jalan-jalan, mendadak salah satu teman kami video call. Mungkin karena dia nggak ada kegiatan juga kali ya, jadinya dia iseng nelpon kami. Pembicaraannya sih nggak ada yang spesial, hingga kemudian saya sadar kalau dia menggunakan kata ‘gue’ untuk menyebut dirinya. Karena temen saya ini agak medhok, akhirnya ‘gue’ yang dia sebutkan juga agak janggal didengar.

Sebelumnya saya emang pernah baca artikel yang ditulis oleh kakak tingkat saya, Arif Noer Prayogi, mengenai temennya (sebut saja mas A) yang juga menggunakan kata ‘gue’ padahal mas A ini medhok. Awalnya saya mengira Yogi berlebihan. Apalagi sepertinya saya kenal secara personal dengan mas A, dan emang orangnya ganteng sehingga sering dimasukkan di dalam doa para ukhti agar dijadikan suami mereka. Yogi sih fix murni iri doang.

Ternyata, setelah mengalaminya secara langsung, saya baru sadar seberapa janggal kata tersebut. G di bagian awal terkesan tebal sehingga agak nggak cocok aja digunakan di sana, hehe. Apalagi kata ‘gue’ ini sering diikuti dengan kata berbahasa Jawa. Makin gado-gado aja nih kalau didengerin.

Saya nggak bermaksud mendiskreditkan temen saya maupun kalian semua yang menggunakan ‘gue’ padahal kalian logatnya medhok. Kalau menurut Yogi, emang menggunakan kata tersebut bisa jadi menaikkan derajat pergaulan seseorang. Selain itu, siapa sih yang nggak pengen mengikuti hype dan tren menggunakan kata tersebut?

Tapi, plis banget buat kalian yang mau menggunakan kata tersebut, tolong padu padankan bahasa kalian. Bahasa tutur yang sekali dengar jelas berbeda dengan bahasa di tulisan yang bisa dibaca berulang-ulang untuk memahami apa yang dimaksud oleh si penutur. Jangan berlompatan dari satu bahasa ke bahasa yang lain dengan terlalu cepat. Kasihan yang ndengerin, bisa pusing kepala mereka. Paling nggak pakai dua kata dalam bahasa tertentu sebelum berpindah ke bahasa lain, biar otak saya bisa menyesuaikan dan nggak salah memaknai apa yang kalian maksud.

Baca Juga:  Alasan-Alasan Drama Korea Lebih Menarik Daripada Sinetron Indonesia

Lagipula, menurut saya, bahasa apapun bakalan tetep keren kok untuk digunakan. Di Jakarta ini, saya menyadari bahwa banyak sekali bahasa yang digunakan untuk berkomunikasi. Ada yang menggunakan bahasa Jawa, ada yang menggunakan bahasa Sunda, ada bahkan yang nggak saya tahu bahasa itu dari mana. Saya justru menyesal karena selama ini kebanyakan menggunakan bahasa Indonesia sehingga lupa banyak kosakata dalam bahasa Jawa. Dampaknya sekarang, ketika saya hendak ngobrol dengan orang yang lebih tua dan pengen menggunakan bahasa Jawa krama agar terkesan menghormati mereka, saya justru tergagap dan kesulitan. Ujung-ujungnya, saya pake bahasa Indonesia aja agar orang lain nggak kerepotan menangkap maksud saya.

Lagian kan keren kalau bisa menjadi manusia bilingual. Bisa mempererat hubungan dengan mereka yang satu daerah dengan kita dan kebetulan sedang merantau bareng, bisa ketawa ketika denger jokes yang pakai bahasa daerah, dan bisa misuh dengan lebih puas. Percayalah, misuh menggunakan kosakata bahasa daerah rasanya lebih mantap dan melegakan. (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
402 kali dilihat

11

Komentar

Comments are closed.