Lagu “Makassar Bisa Tonji” yang Sindir Kebiasaan Logat dan Okkots

Artikel

Avatar

Beberapa tahun yang lalu, dunia permusikan Makassar (dan sekitarnya) dibuat heboh dengan lahirnya sebuah lagu berjudul Makassar Bisa Tonji. Untuk teman-teman yang belum tahu, tonji itu artinya juga. Makassar Bisa Tonji artinya Makassar Bisa Juga.

Lagu ini memang easy listening. Art2Tonic sebagai band indie Makassar, berhasil “menyinggung” orang-orang yang seakan sudah lupa pada bahasa daerah sendiri karena terlalu membanggakan bahasa atau logat dari daerah lain.

Saya ingat betul, dulu lagu tersebut diputar di mana-mana. Dinyanyikan oleh siapa saja. Mulai dari penyanyi bersuara merdu sampai pada orang-orang yang bernapas saja sudah fals. Yang menikmatinya pun dari beragam usia, mulai dari orang tua sampai pada anak kecil yang masih sibuk nguber layangan putus.

Lagu Makassar Bisa Tonji dengan liriknya yang memasukkan kata-kata khas bahasa sehari-hari orang Bugis dan Makassar, menjadi senjata untuk menggelitik orang-orang yang lebih suka pakai logat dari daerah lain daripada logat daerah sendiri. Padahal ngomongnya sama sesama anak daerah. Kalau ngomong sama orang luar sih wajarlah yah, takutnya mereka nggak ngerti. Tahu sendiri bagaimana rumitnya partikel khas dalam bahasa sehari-hari orang Makassar.

Dalam lagu tersebut, diceritakan ada seseorang yang berkunjung ke Jakarta selama satu minggu. Setelah pulang dari Jakarta, orang tersebut malah lupa sama bahasa sendiri. Logatnya sudah logat orang Jakarta. Elo-gue. Usut punya usut, alasannya melakukan hal tersebut adalah karena takut okkots.

Kenapa ko… kenapa ko… (Kamu kenapa… Kamu kenapa…)
Kenapa ko banggakan logat orang Jakarta (Kenapa kamu banggakan logat orang Jakarta)
Na ko tidak dibayar sama orang Jakarta (Padahal kamu tidak dibayar sama orang Jakarta)
Kucoba nasehati untuk tidak melogat
Tapi malah ko bilang: takut ka okkots nanti (tapi malah kamu bilang: saya takut, nanti okkots)

Baca Juga:  Kata Siapa Bapak-Bapak Itu Tak Suka Curhat?

Lirik ini memang menyindir banyak orang, ya. Baru pergi sebentar, pulang-pulang sudah logat lain aja.

Selain itu, lagu ini juga menyinggung tentang okkots. Sebentar, teman-teman sudah kenal okkots, belum? Saya sih yakin, pasti ada orang Bugis atau Makassar yang ketawa atau paling tidak senyum-senyum sendiri saat membaca kata okkots. Iya, kan? Iya aja udah, biar cepet.

Jika diartikan, okkots ini adalah kesalahan dalam hal berbahasa. Entah itu ketika berucap ataupun menulis. Kata yang diucapkan atau ditulis, tidak sesuai atau tidak ada di dalam kamus bahasa Indonesia. Secara sederhananya, okkots itu mengubah huruf paling akhir dari sebuah kata. Entah itu ditambah, dikurangi, atau malah diganti dengan huruf lain.

Misalnya:
– Malam jadi MalaNG
– Makan jadi MakaNG
– Benteng jadi BenteN
– Ombak jadi ombaT
– Mantan jadi setanG, eh salah, MantaNG.

Pernah juga, ada teman saya yang mengubah mentang menjadi mentaM. Mentam-mentam gammaraki, na cueki ka (mentang-mentang dia gagah, saya dicuekin).

Ada yang bilang, okkots itu bukanlah kesalahan. Ya, memang betul sih, okkots itu bukan kesalahan, tapi kesalahaNG. Wqwqwq.

Okkots saat berbicara, apalagi di depan banyak orang memang bisa berakibat malu-maluin diri sendiri. Kadang, orang yang bersangkutan bisa ikut tertawa tapi tertawa perih sih kayaknya.

Ah iya, saya juga ingat, pernah waktu lagi jalan-jalan di mal, saya nggak sengaja dengar ada cewek yang ngomong mesra ke cowoknya waktu di lift, “Sayang kusukanya itu jilbat yang warna ungu tadi.”

Saya sama teman saya yang kebetulan juga ada di tempat itu langsung pandang-pandangan. Jilbat katanya, Gaes! Saya pengn ketawa sih waktu itu, tapi saya tahan, ingat dosa. Padahal ketawa ketika mendengar hal lucu sih wajar lah, yah. Namun, ketawanya yang sopan, kalau perlu nggak usah keluarin suara. Eh?

Baca Juga:  Si Doel Anak Sekolahan Episode 19, Musim 2: Mandra Dinasihati buat Move On Aja

Di kalangan anak muda Makassar, okkots ini kadang dijadikan salah satu bahan bercandaan. Jadi, memang sengaja untuk okkots gitu, biar bisa ketawa sama-sama. Kadang ada juga yang kalau temannya lagi okkots, dia ikut-ikutan. Sengaja menyindir halus. Tujuannya tentu saja tidak lain tidak bukan untuk bikin temannya yang okkots tadi jadi merasa salah tingkah atau tengsin gitu~

Jadi, kalau teman-teman mendengar orang Bugis atau orang Makassar, mengucapkan kata yang “asing” di telinga kalian, itu memang sudah ciri khas.

Dalam lagu Makassar Bisa Tonji itu pun disebutkan seperti itu. Itumi ciri ta kalau kita okkots. Nah, ini sudah nyerempet kata kita yang dalam kamus bahasa sehari-hari orang Makassar beda lagi pengertiannya dengan bahasa Indonesia. Kita di situ artinya bukan saya dan kamu atau saya dan kalian. Namun, maksudnya kamu dalam tingkat yang lebih sopan, setara dengan Anda.

Oh iya, orang-orang yang sengaja okkots biasanya suaranya memang sengaja dibesar-besarin dan ekspresinya santai aja gitu. Atau kalau menulis, sengaja dikasih huruf kapital di akhir, kayak yang saya kasih contoh di atas.

MantaNG jadi setaNG.

BACA JUGA Sambal Adalah Teman yang Paling Klop untuk Pisang Goreng dan tulisan Utamy Ningsih lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.