Kenapa Becandaan di Twitter Nggak Laku di Facebook?

Hal lucu yang bisa kita tertawakan dengan puas di Twitter, cobalah bawa ke Facebook. Yang ada malah dihujat, dikata-katain.

Featured

Avatar

Sudah berapa lama kalian aktif menggunakan media sosial sebagai tempat gaul? Saya sih sudah lama, karena dulunya juga pernah kerja di warnet otomatis saya adalah pengikut setia perkembangan media sosial. Dimulai dari chat ala room di mIRC, Yahoo! Messenger, munculnya Friendster yang sempat sangat hype sampai lahirnya Facebook yang diikuti oleh berbagai platform lain yang bukan hanya bisa diakses dari personal computer melainkan bisa juga dari gawai masing-masing.

Setiap platform tentu punya kekurangan dan kelebihan, dan juga pastinya punya penggemar tersendiri. Ada beberapa orang yang hanya nyaman main di Facebook tanpa mau mengikuti perkembangan platform lainnya, ada juga yang jadi penyembah setia Twitter dan menganggap platform lain itu kurang bagus. Ada, banyak.

Saya memakai semua platform itu, karena semakin lama saya menyadari ada beberapa hal yang misalnya saya sampaikan di Twitter akan ditanggapi dengan baik oleh netizen tapi belum tentu akan baik juga tanggapannya bila saya unggah di laman Facebook.

Saya aktif menggunakan Facebook sejak tahun 2009, lalu off di tahun 2016. Bikin akun baru khusus untuk tulisan tahun 2017 lalu saya non-aktifkan lagi karena mendadak saya merasa isi Facebook sudah tidak asyik lagi. Banyak yang alay, banyak emak-emak menggunakan Facebook hanya untuk ghibah bahkan juga sudah dimanfaatkan oleh beberapa golongan untuk mengumbar hoax dan hate speech. Saya tidak nyaman.

Tahun 2019 karena butuh akun dan fanpage untuk komunitas menulis, saya bikin akun baru lagi di Facebook. Hasilnya? Alamakjan, semakin menjadi-jadi. Beberapa grup menulis dan akun yang saya ikuti juga ternyata isinya hanya orang-orang yang bahkan sampai punya dua atau tiga akun alter entah dengan tujuan apa, mereka saling sikut saling tikung, juga rebutan cinta semu dan jadi ajang selingkuh. Saya patah hati.

Baca Juga:  Alasan Kuat Sender Nggak Perlu Rewel Soal Fitur Stories di Twitter

Di Twitter kemudian saya menemukan beberapa cuitan yang bilang bahwa memang ada hal-hal juga candaan yang memang tidak bisa kita bawa ke Facebook. Jadinya malah aneh katanya. Apakah ini karena pengaruh pemikiran para penggunanya? Ya, saya rasa begitu.

Twitter yang sebagian besar penggunanya adalah kaum muda kadang merasa tidak ingin disetarakan dengan pengguna Facebook yang kebanyakan adalah anak baru gede, anak SD, bahkan orang tua yang baru mulai gaul dan mengenal media sosial.

Begitu juga dengan pengguna Facebook yang merasa anak Twitter itu sok eksklusif, sok iye, sok pinter. Jadi apa pun bahasan dan candaan yang berasal dari Twitter mereka nggak mau terima. Katanya terlalu bar-bar, terlalu vulgar. Entah di sebelah mananya saya juga bingung.

Saya coba membuktikan hal ini, beberapa kali saya membahas hal yang agak serius misalnya tentang kepenulisan di Twitter, cuitan saya ditanggapi oleh beberapa teman dan akhirnya menjadi bahan diskusi kami. Saya giring bahasan ini di Facebook, nggak ada yang menanggapi. Paling banter cuma satu dua orang yang kasih jempol. Itu pun kalau diseriusi diajak membahas nggak bakalan mau respon. Padahal circle saya ya sama baik di Twitter maupun Facebook, para orang-orang yang ngakunya penulis juga.

Begitu juga kalau bahas becandaan. Hal lucu yang bisa kita tertawakan dengan puas di Twitter, cobalah bawa ke Facebook. Yang ada malah dihujat, dikata-katain. Saya pernah mengunggah sebuah gambar/meme yang ramai dibahas di Twitter dan jadi bahan hiburan tentang perbedaan agama sepasang kekasih ke Facebook. Hasilnya? Habis saya dihujat.

Dari yang dibilang guyonan nggak lucu, sampai yang bawa-bawa hadist bahwa memang sejatinya kalau cari pasangan ya kudu yang seagama. Saya malah berasa dapat ekstra kultum subuh.

Baca Juga:  Belajar Tasawuf dari Film Superhero Doctor Strange

Haelah, Jenab! Nggak bisa banget diajak becanda ya?

Herannya, kalau yang saya unggah adalah becandaan yang cenderung seksis atau bawa-bawa urusan pelakor dan sebagainya pasti banyak yang menanggapi dengan ikutan tertawa atau kasih komen yang nyeleneh-nyeleneh. Dijamin ramai deh kalau udah mengunggah urusan yang kayak begini, pada demen mereka tuh di Facebook.

Kalau bisa diambil beberapa kesimpulan, mungkin begini: perbedaan pendidikan mempengaruhi cara mereka menanggapi suatu masalah, begitu juga perbedaan usia dan golongan. Perbedaan prioritas bahan diskusi dan becandaan juga ikut andil. Yang bagi kita penting, bagi mereka tidak. Begitupun sebaliknya.

Ya intinya beda lah ya. Jadi jangan coba-coba bawa becandaan ala Twitter ke Facebook kalau nggak ingin kena damprat kayak saya.

BACA JUGA Twitter itu (Sedikit) Menyebalkan atau tulisan Dini N. Rizeki lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
10

Komentar

Comments are closed.