Sambal Adalah Teman yang Paling Klop untuk Pisang Goreng – Terminal Mojok

Sambal Adalah Teman yang Paling Klop untuk Pisang Goreng

Artikel

Avatar

Setiap kali tulisan bertema makanan tayang di Terminal Mojok, saya selalu antusias untuk menyimak. Menurut saya, tema makanan itu tidak jauh beda dengan urusan percintaan: Ada aja yang bisa dibahas. Mulai dari cara masaknya, cara makannya, pasangan yang pas untuk jadi pendamping si makanan, pokoknya macam-macam, deh. Meskipun saya sebenarnya tidak ingin terlibat dalam perdebatan-perdebatan bertema makanan yang sudah ada selama ini, tapi kok rasanya gelisah juga yah kalau apa yang saya rasakan itu tidak saya tuliskan.

Jadi begini, saya ini manusia biasa yang selain punya dosa, juga tentu saja punya makanan favorit. Makanan atau lebih tepatnya camilan favorit saya adalah pisang goreng. Teman-teman tahu pisang goreng, kan? Ya, camilan yang berbahan dasar pisang dan dibaluri adonan tepung kemudian digoreng sampai kuning keemasan, angkat, kemudian tiriskan. Santap selagi hangat. Yummy

Nah, ketika menyantap pisang goreng, saya tidak begitu peduli dengan minuman apa yang jadi pendampingnya. Mau itu disantap dengan kopi, teh, jus buah, bahkan air putih sekalipun, tidak jadi masalah. Disantap pagi, siang, sore, senja, atau bahkan tengah malam pun juga tidak masalah. Yang penting itu harus ada sambalnya. Makan pisang goreng dengan sambal itu nikmatnya sungguh luar biasa bagi saya. Apalagi kalau sambalnya adalah sambal terasi, ummm… saya ngetik sambil membayangkannya saja sudah ngiler.

Sampai di sini, mungkin ada di antara teman-teman yang merasa heran. Makan pisang goreng kok pakai sambal? Nah, itulah yang dinamakan selera. Kurang lebih sama kayak bakso. Ada yang suka menyantapnya pakai kecap yang banyak, ada juga yang nggak suka pakai kecap sama sekali. Ada yang suka kalau kuahnya bening gitu aja, ada juga yang nggak pakai kecap tapi cukup dengan sambal. Lidah masing-masing orang berbeda. Makanya ada orang yang jujur banget, ada juga yang suka bohong, kan? Eh?

Baca Juga:  Plesetan Nama Panggilan ala Orang Bugis dan Makassar

Di Makassar, kota tempat saya berdomisili, menyantap pisang goreng pakai sambal itu adalah hal yang sangat biasa. Para penjual pisang goreng pun menjualnya sudah sepaket dengan sambal. Bahkan, sambal ini punya peran yang sangat penting dalam hal persaingan. Pisang gorengnya boleh saja punya rasa yang sama, tapi sambal harus punya ciri khas. Demikian halnya dari sudut pandang pembeli, kalau mau beli, terkadang yang jadi penilaian penting adalah sambalnya, pas dan klop di lidah apa nggak. Bukan apa-apa, rasa sambal yang tidak pas di lidah itu bisa mengurangi kenikmatan dalam menyantap makanan ini.

Sebenarnya, bukan di Makassar aja sih yang masyarakatnya terbiasa menyantap pisang goreng pakai sambal, di kota lain juga ada. Tapi, berhubung saya berdomisili di Makassar dan belum pernah melihat langsung bagaimana cerita pisang goreng di tempat lain, maka nggak saya tuliskan di sini. Sekalian untuk memantik teman-teman menulis cerita tentang pisang goreng di daerah masing-masing. Dih, sok banget. Wqwqwq.

Adanya pisang goreng pakai sambal ini juga jadi sisi lain perihal kuliner berbahan dasar pisang yang ada di kota Makassar. Makassar kan dikenalnya dengan pisang epe’, pisang ijo, dan pallubutung, yang semuanya bercita rasa manis. Jadi pisang goreng pakai sambal ini bisa jadi pilihan kalau misalnya ingin mencicipi kuliner berbahan dasar pisang di Makassar tapi bosan dengan yang manis-manis. Eh, ada lagi sih, namanya sanggara peppe’ (ini juga pisang yang digoreng dan pakai sambal), tapi nantilah saya tulis tentang itu.

Di Makassar, banyak kok penjual makanan ini pakai sambal. Mulai dari penjual yang pakai gerobak di pinggir jalan, di kafe, rumah makan, bahkan di dalam lorong dekat rumah saya juga ada tetangga yang menjual lengkap dengan sambalnya. Harganya juga bervariasi, dari yang murah sampai yang lumayan mahal (bagi sobat misqueen).

Baca Juga:  Petualangan Pemula dalam Menikmati Sambal

Satu hal yang juga harus diingat, di Makassar (dan di Sulawesi Selatan pada umumnya), kami terbiasa menyebut sambal dengan sebutan lombok atau lada. Pisang goreng pakai lombok. Mantap.

Meskipun saat ini si pisang sudah dikreasikan sedemikian rupa, dikasih toping ini dan itu, bagi saya pisang goreng biasa yang disantap dengan sambal tetap menjadi juara di lidah. Ini bukan karena tidak mau menerima inovasi, tapi lagi-lagi karena persoalan selera. Kalau buat saya, sih, sambal memang sudah paling pas untuk menemani pisang goreng.

BACA JUGA Kalau Mampir Pekalongan, Gasss Cobain Lima Kuliner Khas Ini! atau tulisan Utamy Ningsih lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.