Ketahui Etika Tethering biar Teman Nggak Gedeg Sama Kamu yang Fakir Kuota – Terminal Mojok

Ketahui Etika Tethering biar Teman Nggak Gedeg Sama Kamu yang Fakir Kuota

Featured

Avatar

Tethering, istilah yang udah sangat populer di zaman sekarang. Istilah ini muncul bersamaan dengan semakin melesatnya perkembangan teknologi terutama smartphone. Tethering ini digunakan untuk menghubungkan koneksi internet dari 1 smartphone ke perangkat lainnnya (bisa sesama smartphone, bisa juga ke laptop).

Biasanya tethering ini seringkali diminta saat seorang sedang sekarat kuota atau bahkan nggak punya kuota, hiks sedih yah. Tapi saya juga pernah sih hehe. Si peminta akan sedikit merengek atau bahkan agak galak untuk dapat tethering. Wow serem juga.

Lantas, gimana biasanya sikap orang yang dimintai tethering ? Yah udah jelas nggak semua orang bersikap sama.

Ada tipe orang yang baik dengan senang hati dia ngasih passwordnya. Ada yang nggak rela tapi tetep ngasih dengan peringatan “jangan lama-lama yah”, “Inget, ikut chat doang lho”, “Pliiis jangan buka youtube” atau “Jangan nonton drakor kuota pas-pasan”, dan terakhir tipe orang pelit (re: irit) yang bohong pura-pura abis kuota, wesss awas dosa.

Well, secara umum sih saya yakin kalau teman atau keluarga yang minta pasti dikasih. Apalagi gebetan udah barang pasti dikasih itu mah. Walaupun degdegan penggunaannya melebihi batas normal hahaha.

Bukan pelit atau ga punya hati tapi yang namanya minta itu yah harus punya etika. Etika? Hmmm udah kaya ke orangtua aja ah pake etika.

Woy ini serius, kalau nggak pake etika yakin deh lama kelamaan temen yang dimintain tethering tuh bakal gedeg sendiri sama kamu dan bisa-bisa pertemaan merenggang hanya karena si tethering, oh tidaaak.

Terus gimana etika tethering yang baik agar tidak merusak hubungan pertemanan atau persaudaraan? Haha ayo deh langsung aja simak beberapa etika di bawah ini.

Pastikan dulu apa kepentinganmu untuk tethering, apakah kamu perlu untuk chat seseorang, telpon orangtua, video call pacar, searching tugas kuliah, download jurnal, download lagu, nonton youtube, drakor, atau apa?

Pastikan juga kalau kamu punya smartphone atau laptop haha canda. Eh tapi ini serius karena kalau kamu nggak punya keduanya lalu kamu dapat password buat diinput kemana? Ke hatimu? kan nggak mungkin.

Baca Juga:  Sebelum Mulai Bisnis, Pastikan Rekanmu Nggak Ruwet

Yang nggak kalah penting adalah pastikan orang yang dimintai tethering punya kuota yang cukup.

Setelah ke-3 persiapan itu udah terpenuhi, berbicaralah yang baik ke temanmu. Katakan bahwa kamu butuh Kemudian jangan lupa utarakan kepentingamu dan mintalah password dengan polesan senyum terbaikmu haha

Jika temanmu membatasi waktu penggunaan karena ia ada urusan atau karena hal lain maka penuhilah. Maksimalkan waktu yang kamu punya.

Jika kepentinganmu telah selesai, jangan tergoda untuk membuka hal lain. Sikap itu menunjukkan bahwa kamu bukan orang yang jujur dan tidak menepati janji. Oke kalau temanmu nggak tahu, nah kalau tahu? Hmm pikir sendiri deh.

Nah kalau udah beres, ucapkan terimakasih dan do’akanlah semoga tethering­ yang ia berikan tercatat jadi amal baik untuknya. Wadaw mantap nggak tuh.

Tethering, hal yang simpel ini ternyata nggak sesimpel yang dibayangkan yah. Tapi bukan berarti juga rumit. Maksudnya banyak hikmah yang bisa kita ambil hanya dari satu kegiatan bernama “tethering”. Makanya nggak salah kalau kita berima kasih kepadanya. Mungkin ucapannya kurang lebih seperti ini:

“Terimakasih tethering, engkau telah mengajarkan banyak hal kepada kami. Engkau mengajarkan kami cara berbuat baik, cara untuk meminta sesuatu, cara untuk bersikap sopan, dan cara untuk memberikan bantuan. Engkau juga mengajari kami bagaimana cara untuk berlatih bersikap jujur dan tepat janji.” Mantuuul

Pesan untuk kalian pemberi tethering, terimakasih sudah berbuat baik dan jangan lupa ganti password biar pas kalian setel tethering nggak muncul perangkat gaib yang terhubung. Dan untuk si penerima tethering kamu jangan keenakan. Mentang-mentang temen selalu baik ngasih tethering sampai ogah beli kuota hehe.

Terakhir, pesan saya untuk kita semua “jangan hanya jaringan yang saling terhubung, pertemanan dan silaturahmi juga mesti tetap harus nyambung”.

BACA JUGA Kiat Menjadi Pakar dengan Modal Kuota Internet atau tulisan Salma Afwanisa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
23


Komentar

Comments are closed.