Nasib Wajah Jutek: Diam Dikira Marah, Ngomong Disebut Ketus, Banyak Senyum Disangka Caper – Terminal Mojok

Nasib Wajah Jutek: Diam Dikira Marah, Ngomong Disebut Ketus, Banyak Senyum Disangka Caper

Artikel

Sudah capek dan begah rasanya saya menanggapi pertanyaan “Lo kenapa? Lagi bete, ya? Lagi marah sama siapa, dah?”, pada kehidupan sehari-hari. Dari SMP hingga kuliah. Bukan karena saya sedang betul-betul marah, tapi karena saya memiliki default wajah yang terbilang jutek. Iya, raut muka yang jika diam saja, nggak ada smiling face-nya sama sekali. Padahal, saya nggak bermaksud sama sekali untuk jutekin orang lain.

Di sisi yang lain, saya juga seringkali dibilang ketus hanya karena teman-teman melihat raut muka yang diselaraskan dengan suara saya. Padahal, saya sedang tidak berbicara dengan nada tinggi. Apalagi niat memarahi. Atau jika teman-teman sudah bertanya berkali-kali, apakah saya sedang marah atau biasa aja, yang tadinya nggak marah, malah mangkel sendiri. Sebel ditanya hal yang sama terus-menerus, tuh.

Sudah tahu raut wajah saya memang begini adanya, kenapa juga harus ditanya hal yang sama terus. Sumpah, bukan maunya saya juga terlihat jutek dan terkesan selalu serius gini. Memang udah dari sananya. Memang default-nya begini.

Meskipun begitu, lambat laun saya menyadari, sepertinya memang ini resiko bagi orang yang memiliki default wajah jutek. Ditambah saya yang jarang senyum—pada masanya. Jadi makin-makin, deh, dilabelin “Mas-Mas jutek” oleh beberapa teman sekolah, kampus, lingkungan kerja—bahkan hingga saat ini.

Ketahuilah, saya nggak bermaksud jutek apalagi ketus sama orang lain. Suwer, deh. Saya juga bukannya tanpa usaha sama sekali, kok. Sebelum seperti sekarang ini, saya coba eksperimen, beberapa kali mengubah cara berbicara, menyapa, juga berkomunikasi dengan orang lain agar tidak dibilang jutek terus. Butuh perjuangan karena butuh pembiasaan.

Baca Juga:  Meski Gagal, Bukan Berarti Manchester City Akan Tamat

Akhirnya, saya dianggap tidak begitu jutek lagi karena sudah membiasakan diri untuk senyum ketika berpapasan dengan orang lain. Namun, ternyata muncul kendala lain. Murah senyumnya saya malah jadi bahan olokan. Kata beberapa teman, saya terkesan tebar pesona dan cari perhatian kepada perempuan, “Nggak usah tebar pesona, deh. Nggak usah sok manis gitu”.

Lah, gimana, sih. Mempertahankan raut wajah jutek salah. Mencoba ramah dengan murah senyum malah lebih salah. Padahal, saya menjadi murah senyum dan menyapa banyak orang, bukan hanya perempuan aja. Apalagi untuk menarik perhatian mereka. Hadeeeh. Serba salah jadinya.

Pada dasarnya, bagi saya, menjadi seseorang yang memiliki default wajah jutek itu nggak enak. Khususnya ketika di lingkungan yang menuntut kita untuk ramah dan murah senyum. Di satu sisi, saya nyaman dengan default jutek ini. Di sisi yang lain, secara tidak langsung saya dituntut harus mengubah sesuatu yang sebenarnya membuat saya nyaman secara personal.

Bagi saya, ada sisi positif ketika kita memiliki wajah dengan default jutek. Bukan maksud melakukan suatu pembenaran, tapi apa yang saya alami berdasarkan dari pengalaman. Beberapa diantaranya:

Pertama, dianggap orang yang serius ketika menyelesaikan suatu persoalan karena terlihat selalu sedang berpikir. Kedua, karena raut muka yang seringkali terlihat serius, orang dengan default wajah jutek dianggap sebagai pendengar yang baik ketika diajak curhat oleh temannya. Jadi, nggak selamanya orang yang jutek itu terkesan negatif, kok.

Baca Juga:  Cacingan pada Kucing Jangan Disepelekan, Bisa Berakibat Kematian

Dan yang harus orang lain tahu, nggak semua orang yang terlihat jutek adalah orang yang pendiam, nggak suka ngobrol, apalagi nggak suka bercanda. Saya (sebagai perwakilan orang yang seringkali dibilang jutek), suka ngobrol dan suka bercanda juga, kok. Bahkan gampang dibuat ketawa melalui suatu tulisan atau pun secara lisan—verbal dan langsung. Jadi, orang yang jutek itu nggak se-menyeramkan dan se-membosankan itu, kok.

Itu kenapa, saya jadi lebih memahami ketika ada orang lain yang juga memiliki default wajah yang sama. Dan saya pikir, nggak perlu dengerin terlalu banyak apa yang dikatakan orang, lah. Ditambah, memiliki default wajah jutek itu di luar kuasa tiap orang, lho. Kecuali memang ketika seseorang sedang marah, tentu lain soal.

Dan ada baiknya, orang lain di sekitar bisa lebih memahami seseorang yang memiliki default wajah jutek. Nggak perlu judging. Lebih baik kenal lebih dekat dulu, diajak ngobrol. Karena nggak jarang, orang yang dikenal jutek itu menyenangkan, seru diajak ngobrol, easy going, lah. Kalau sesekali misuh, wajar, kok. Manusiawi.

BACA JUGA Misteri Pegawai Tata Usaha Sekolah yang Seringkali Judes atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.




Komentar

Comments are closed.