Misteri Pegawai Tata Usaha Sekolah yang Seringkali Judes

Saat datang ke bagian Tata Usaha yang mengurusi hal-hal admistratif ini dan itu di sekolah saya seperti masuk ke dalam lubang gelap yang dingin.

Artikel

Sekolah tentu bukan sekedar tempat menimba ilmu, ia juga merupakan tempat bermain dan mengoptimalkan potensi diri di bidang lain. Ada segudang kisah menarik yang seolah tak pernah ada ujungnya bila membicarakan kenangan-kenangan tentang sekolah. Hal-hal kecil bisa jadi terasa istimewa apabila diingat-ingat kembali.

Namun ada satu misteri yang rupanya tak terpecahkan. Awalnya saya kira misteri ini hanya milik saya seorang, tapi setelah banyak melakukan observasi berdasarkan cerita teman-teman yang lain, rupanya misteri ini adalah misteri yang juga dimiliki banyak orang.

Saat masih bersekolah, saya pernah dan barangkali kamu juga pernah, datang ke ruang Tata Usaha Sekolah untuk sekedar mengambil jatah spidol di kelas atau mengambil daftar hadir yang lupa dibawa oleh guru kelas. Pernah juga saya sekedar menanyakan perihal kehadiran seorang guru kelas yang belum juga datang.

Pengalaman saya itu mengantar saya pada misteri ini, saat datang ke bagian Tata Usaha yang mengurusi hal-hal admistratif ini dan itu di sekolah saya seperti masuk ke dalam lubang gelap yang dingin. Pegawai Tata Usaha yang kebanyakan diisi oleh ibu-ibu ini memandang saya dengan pandangan yang sangat sebal. Sebelum saya dapat menjelaskan lebih lanjut perihal spidol yang kehabisan tinta, para pegawai Tata Usaha ini kompak mencerca saya dengan puluhan pertanyaan mengintimidasi lengkap dengan intonasi yang sekali lagi terasa judes dan sebal.

“Kelas ini spidolnya paling sering habis, kamu pakai coret-coret itu!”

“Ya kamu lihat saja, kalau belum kelihatan orangnya ya belum ada”

Setelah beberapa kali mengalami hal serupa, saya jadi kapok untuk datang ke bagian Tata Usaha sekolah. Rasanya bahkan lebih bikin merinding ketimbang masuk ruang BK. Setiap kali terpaksa harus masuk ruang Tata Usaha saya merasa menjadi Tersangka yang sedang dikuliti. saya pernah membagikan cerita ini pada teman-teman terdekat, dan ternyata mereka juga mengalami perlakuan yang serupa, hanya karena  dasinya miring seorang teman saya pernah diusir dati ruang TU karena dianggap tidak rapi.

Baca Juga:  Mas Kaesang, Jangankan Etika Ngirim Email, Bilang "Tolong" dan "Terima Kasih" Saja Kita Sering Kelupaan

Saya pikir memang hanya orang-orang di bagian Tata Usaha sekolah saya saja yang demikian, tapi ternyata setelah saya masuk ke universitas, situasinya pun tidak jauh berbeda. Orang-orang di bagian Tata Usaha fakultas maupun universitas hampir tidak pernah menjawab ucapan selamat pagi atau sapaan ringan seperti ‘permisi’.

Untuk sekedar minta cap fakultas pada lembar-lembar administrasi saya harus menunggu beberapa menit karena para pegawai sedang asyik berbincang-bincang. Itu pun ketika memandang ke arah saya raut wajah mereka seketika masam. Mereka hanya bersedia menjawab pertanyaan-pertanyaan kita dengan “iya”, “belum”, “tidak tahu”. Apalagi jika berhadapan dengan salah satu mahasiswa yang punya masalah seperti telat membayar ini dan atau telat konfirmasi sesuatu, mereka persis algojo.  Banyak teman-teman saya kapok masuk ruang Tata Usaha, karena selalu dapat ekspresi judes dan pandangan sengit bahkan sebelum mengutarakan maksud kedatangan.

Saya sering heran bukankah bagian Tata Usaha ini adalah Unit Pelayanan bahkan bisa jadi ujung tombak juga, lantas mengapa seperti tidak ikhlas melayani. Betapa menyenangkannya jika para pegawai TU belajar dari bagaimana para pegawai Bank melayani para nasabahnya, bukan juga menuntut untuk dijunjung setinggi langit, tapi apa salahnya sekedar bersikap ramah.

Mungkin bagi mereka, kita para siswa atau mahasiswa tak lebih dari bocah ingusan yang suka buat onar dan bikin pekerjaan mereka terus bertambah. Tapi bukankah itu konsekuensi dari bekerja?  Kadang saya juga berfikir apakah para pegawai Tata Usaha di sekolah dan di universitas punya gaji yang minim dengan beban kerja yang tak seimbang, sehingga bermuka masam seolah jadi ciri khas pegawai Tata Usaha. (*)

BACA JUGA Rasis: Akibat dari Sekolah yang Belum Tuntas atau tulisan Syifa Ratnani Faradhiba Jane lainnya.

Baca Juga:  Pembimbing Skripsimu Bilang ACC, Pas Ujian Kamu Dibantai

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
33

Komentar

Comments are closed.