Pemakaian Batik yang Selalu Dihubungkan dengan Pergi Kondangan Itu Menyebalkan – Terminal Mojok

Pemakaian Batik yang Selalu Dihubungkan dengan Pergi Kondangan Itu Menyebalkan

Artikel

Seto Wicaksono

Sedari kecil, saya selalu dibiasakan mengenakan pakaian bercorak batik oleh Bapak. Sebagai seseorang yang mencintai budaya tempat kelahirannya, Bapak ingin anaknya sejak kecil dapat melestarikan salah satu budaya Indonesia tersebut. Tidak terbatas pada jenis kemeja yang bercorak batik, kaos pun tidak masalah.

Bapak yang senang dengan aneka batik, dan saya yang mulai nyaman mengenakannya menjadi satu kesatuan dan selalu berakhir pada pembelian kemeja batik setiap beliau pergi dinas ke beberapa wilayah yang memiliki corak khas asal daerahnya. Pada masanya, hal tersebut akhirnya menjadi suatu kebiasaan yang terus dilakukan. Setiap pulang dinas, Bapak pasti membelikan satu kemeja batik untuk saya.

Lambat laun, saya pun memiliki rasa suka dan kenyamanan tersendiri sewaktu mengenakan batik. Perlahan, ada rasa bangga ketika mengenakan segala sesuatu yang berkenaan dengan batik. Kebiasaan ini pun terbawa hingga memasuki masa kuliah, tak jarang saya mengenakan sesuatu yang bercorak batik—bisa kaos, gelang, atau pun kemeja.

Selama kuliah, ketika proses belajar mengajar saya terbiasa mengenakan kemeja dan motif batik. Saya sendiri merasa pede dan nyaman saja, apalagi batik itu kan milik Indonesia—menjadi salah satu ciri dan karakter budaya. Jadi, tentu saya merasa tidak ada yang salah dari pemikiran dan apa yang saya lakukan.

Sampai akhirnya, dalam suatu kesempatan dan hari yang sama, beberapa teman saya bertanya hal yang template—itu-itu saja dan sama persis, “rapi banget pake batik, ada kondangan di mana?”. Begitu yang mereka katakan, tidak sekali dua saya menerima pertanyaan yang sama, di hari yang sama, pada hari-hari berikutnya juga ketika saya mengenakan batik, apa yang disampaikan oleh teman-teman selalu sama. Antara “rapi banget” dan “mau kondangan di mana”.

Baca Juga:  Susah Cari Kerja Setelah Lulus Kuliah? Jangan Ternak Lele, Ternak Kambing Aja Bosqu!

Ada, sih, satu pertanyaan lain yang berbeda—akhirnya tidak template—“mau rapat di desa mana Pak RT?”. Intinya, sih, sama. Mempertanyakan kenapa saya mengenakan batik dan terbilang rapi, seolah akan pergi ke pesta atau suatu acara. Yang lebih ekstrim lagi, teman saya sempat ada yang menyampaikan begini, “gue pernah baca, orang yang selalu pake kemeja itu bisa dikategorikam gila hormat. Nah, lo kan sering pake kemeja batik, nih. Jangan-jangan lo gila hormat?!”.

Belum tahu pasti apakah teman saya berbicara demikian bersadarkan penelitian ilmiah atau tulisan yang dibaca hanya berlandaskan prasangka saja, yang jelas itu merupakan suatu tuduhan yang tidak memiliki dasar. Apa iya, saya yang mencoba rapi dalam keseharian, menghargai diri sendiri dalam berpakaian, sekaligus ingin belajar melestarikan warisan budaya leluhur, kemudian langsung dicap gila hormat. Kan, aneh.

Sebagaimana diketahui bersama, beberapa tahun silam, batik sempat diklaim milik negara tetangga. Pada masa itu, banyak orang Indonesia berapi-api menyerukan bahwa itu adalah milik Indonesia dan merupakan salah satu warisan budaya dari para leluhur. Kala itu, masyarakat di Indonesia bersatu dan satu suara. Belum lagi gerakan di media sosial yang terbilang masif menuntut PBB agar segera memberi pernyataan bahwa sejatinya adalah milik Indonesia. Sampai pada akhirnya, batik resmi diakui dunia sebagai warisan budaya Indonesia pada tanggal 02 Oktober 2009.

Baca Juga:  Yakin Mau Nangis di Nikahan Mantan?

Apakah pantas dan layak, ketika ada seseorang yang menggunakan batik, ealah malah dibercandain dengan pernyataan atau pertanyaan yang nggak penting. Dibilang mau pergi kondangan lah, ditanya mau rapat di mana lah. Memangnya kalian pikir, seseorang yang menerima kalimat itu tidak jengkel? Saya pribadi, sih, amat sangat jengkel dan risih. Meski tidak mengurangi sedikit pun keinginan saya untuk tetap mengenakan motif tradisional ini dalam berbagai kesempatan.

Percayalah, batik itu bukan hanya untuk kondangan, bukan hanya untuk suatu acara tertentu. Sejatinya ia dapat digunakan untuk berbagai keperluan dan sesuai dengan kebutuhan—tidak terbatas pada penggunaan atau momennya. Dikenakan dalam acara apa pun, selama masih berbanding lurus dengan tema dan menyesuaikan acara, semuanya sah-sah saja dan tiada salah.

Dan untuk kalian-kalian yang selalu mengaitkan batik dengan kondangan, apa nggak bosan dan nggak malu? Selain sudah tidak lucu, apa yang disampaikan itu betul-betul template dan usang. Sebelum saya akhiri tulisan ini, izinkan saya untuk memberi penegasan juga bahwa, selain hal tersebut menyebalkan, baiknya budaya yang sudah diakui dunia itu dipertahankan. Bukan dijadikaan bahan olokan. (*)

BACA JUGA Stroke: Susahnya Mengatur Pola Makan di Negara Kuliner Terbaik Dunia atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.