Meminta Oleh-oleh dan Traktiran adalah Budaya Kita

Budaya ini terus terulang dan dilakukan, bahkan bisa sampai membuat hati si pelancong merasa tidak enak jika oleh-oleh tidak dibeli.

Artikel

Seto Wicaksono

Sudah menjadi kebiasaan turun-temurun jika seseorang bepergian, entah untuk tujuan berwisata atau ada tugas dinas dari kantor, yang diucap oleh orang disekitar bukannya, “Hati-hati, ya, semoga sehat dan selamat sampai tujuan”, melainkan, “Jangan lupa oleh-olehnya, ya!”Haish. Betul-betul sudah seperti mendarah daging. Ramashoook.

Di lingkungan pertemanan, perkantoran, bahkan di lingkungan keluarga sekalipun, ini sudah seperti menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam hidup.

Lambat laun, mungkin kebiasaan ini akan menjadi salah satu budaya negara kita yang harus diakui oleh PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa), khususnya oleh UNESCO (United Nations Educational, Scientific, and Curtural Organtizations) yang memang salah satu tujuannya adalah mempromosikan budaya yang dimiliki oleh suatu negara dalam rangka meningkatkan rasa saling menghormati yang berlandaskan pada keadilan. Agar budaya jangan-lupa-bawa-oleh-oleh ini tetap dilestarikan dan tidak diklaim oleh negara tetangga seperti yang sudah-sudah.

Seperti tidak ada beban dan tidak memiliki rasa bersalah, hal ini terus terulang dan dilakukan, bahkan bisa sampai membuat hati si pelancong merasa tidak enak jika oleh-oleh tidak dibeli. Tanpa memikirkan, apakah di pelancong memiliki uang untuk membeli oleh-oleh? Apakah uangnya selama di perjalanan cukup? Mengingat saat ini tiket transportasi terbilang mahal. Bisa jadi, uang yang dibawa memang seadanya—jangankan beli oleh-oleh, bisa makan tiga kali sehari di destinasi saja mungkin sudah syukur dengan penginapan seadanya.

Kalau mau dibawakan oleh-oleh—saran saya sih—cobalah untuk menitipkan uangnya, agar tidak membebani. Setidaknya menitip, bukan minta dibelikan—yang mana uangnya memang sudah diberikan terlebih dahulu.

Kebiasaan orang Indonesia lain yang biasa ditemui juga dirasakan adalah seringnya meminta traktiran pada momen tertentu. Saat ulang tahun, kelulusan, promosi jabatan, bahkan saat seseorang ingin pindah kerja atau resign.

Sejatinya, seseorang yang sedang merayakan hari ulang tahun, baiknya diberi sesuatu yang membahagiakan, kado misalnya. Itu pun tanpa paksaan. Lah ini kado tidak diberi, malah memaksa minta traktiran. Saya jadi teringat, ada teman saya yang saat ini tinggal dan menetap di Belanda pernah berbagi pengalaman saat perayaan ulang tahun. Di sana, yang berulang tahun justru yang ditraktir oleh teman-temannya—ditanya ingin makan apa. Filosofinya teramat sederhana yaitu bahwa orang yang sedang berulang tahun layak untuk diberi kebahagiaan.

Baca Juga:  Jangan Katakan "Kebal Skincare” Kalau Kamu Melakukan Kebiasaan Buruk Ini!

Kita yang sudah pernah dijajah oleh Belanda, apa sebaiknya tidak mengadaptasi budaya ini? Ini hal yang terbilang positif dan patut ditiru—dibanding melestarikan dan hanya mengadaptasi budaya korupsi yang terjadi pada masa VOC (Perusahaan Hindia Timur Belanda) berjaya sewaktu negara kita masih dalam penjajahan—membahagiakan tidak, membuat susah khalayak banyak iya.

Tidak cukup sampai di situ, di dunia kerja pun ini seperti menjadi hal yang lumrah dan biasa dilakukan praktiknya oleh oknum tertentu. Saya sampai sempat berpikir, apa tidak sekalian saja dibuat dalam kontrak kerja, bagi siapa yang resign perlu menyediakan makanan untuk santapan kepada rekan sebagai bentuk kenang-kenangan. Halah, langsung dapat kerjaan saja belum tentu, sekalipun dapat kerjaan dan benefit lebih besar, pasti akan ada kebutuhan ini itu. Rasanya terbalik—baiknya, yang resign atau mendapat promosi jabatan yang mendapat traktiran, agar ada kesan yang positif saat perpisahan dan sulit dilupakan.

Entah dari mana asal dan mulanya, kebiasaan yang seakan menjadi budaya serta keharusan ini seperti harus dihilangkan. Kalau negara tetangga ingin klaim, sungguh amat dipersilakan.

Sebentar lagi memasuki masa lebaran—pada fase ini, banyak orang yang mudik rentan akan permintaan oleh-oleh dari berbagai kalangan. Jika sudah seperti ini, harus diakui cukup meresahkan. Bagaimana tidak, kembali dengan selamat dari tempat tujuan saja belum tentu, ini sudah diingatkan saja soal oleh-oleh.

Namun demikian, pemberian oleh-oleh tentu menjadi tidak masalah jika si pembawa oleh-oleh memang berniat untuk membeli dan membawakan tanpa harus diingatkan melalui kalimat bernada paksaan. Saya rasa, pada dasarnya semua orang—termasuk saya—senang jika dibawakan oleh-oleh, sebagai tanda orang tersebut ingat akan keberadaan atau status kita sebagai saudara maupun teman.

Baca Juga:  Akankah Kita Menjadi Lebih Baik Setelah Lebaran?

Apalagi jika tahu, ada seorang rekan yang akan memberi traktiran. Di negara berkembang ini, siapa sih orang yang tidak suka dengan sesuatu yang gratisan? Sadar atau tidak, cepat atau lambat, mental gratisan dan meminta oleh-oleh ini harus dibenahi bagi semua kalangan. Khususnya saya, yang selalu berada di barisan terdepan jika mendengar kata traktiran.

---
1.190 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.