Putri Marino dan Buku PoemPM Adalah Wujud Menulis dengan Privilese

Kritikan bermunculan. Putri Marino dianggap nggak perlu-perlu amat menulis puisi. Kata-kata yang ia bikin dinilai membingungkan, alih-alih menggugah hati.

Featured

Aprilia Kumala

Menilik keributan di lini masa Twitter, saya bersyukur bahwa film “Posesif” hanyalah sebuah film belaka. Ha gimana nggak? Dari kemarin, orang-orang sibuk berdebat perkara puisi-puisi tulisan Putri Marino yang terangkum dalam hastag #poempm di Instagram. Seandainya Putri Marino adalah Lala beneran dalam kehidupan nyata seperti di film “Posesif”, pasti orang-orang yang dianggap menghina tulisannya secara berlebihan bakal didatangi Yudhis.

Menulis adalah kebebasan; begitu kata orang-orang. Kamu bisa menangis siang hari, lalu sorenya membuat sajak tentang sedihmu. Bebas saja. Ngapain dilarang-larang, memangnya kamu kena lampu merah di perempatan?!

Tidak ada yang melarang Putri Marino menulis. Buktinya, akun PoemPM dengan suksesnya mencapai 50 ribu followers, kok. Masalah tiba-tiba membesar dengan munculnya puisi-puisi penuh titik-titik ini dalam bentuk buku.

Kritikan bermunculan. Putri Marino yang aktingnya jempolan dianggap nggak perlu-perlu amat menulis puisi. Kata-kata yang ia kumpulkan dalam bentuk caption dan buku dinilai membingungkan, alih-alih menggugah hati. Perdebatan soal puisi dan sastra kian memanas. Tulisan Putri dianggap bukan puisi dan nggak bernilai seni.

Saya bukan penikmat PoemPM, jujur saja. Tapi, dari ribut-ribut ini, yang jadi pemeran utamanya menurut saya adalah…

*JENG JENG JENG*

…si penerbit.

Bahwa Putri Marino menulis puisi yang nggak secakep Joko Pinurbo adalah hal yang lain. Yang terpenting cuma satu: Putri Marino adalah Putri Marino, aktris tanah air yang kondang dan punya nama besar. Penggemarnya pun orang beneran, bukan mesin bot kayak followers di akun online shop yang jumlah like-nya cuma 12, tapi pengikutnya 300 ribu. Dengan segala kelebihan ini, tulisan PoemPM yang penuh perdebatan pun bisa-bisa saja diangkut ke meja redaksi untuk segera diterbitkan.

Baca Juga:  Menghitung Kekayaan Ustaz Kemed: Sang Pemimpin Besar Ciraos

Menulis dengan privilese; mungkin itu istilah yang tepat buat Putri Marino. Orang-orang yang cuma bisa geleng-geleng kepala setiap kali puisinya lewat di halaman Explore di Instagram itu tetap hanya bisa geleng-geleng saat tahu PoemPM sekarang sudah jadi buku. Tapi ya sudah, privilese itu memang nyata, kok. Seandainya Putri cuma wanita biasa yang bahkan suaminya pun tidak terdeteksi sebagai pria paling ganteng sedunia, saya menyangsikan keberanian penerbitnya untuk merilis buku kumpulan puisi tadi.

Menulis dengan privilese memang semenyenangkan itu. Saya pernah mengalaminya dan saya akui itu adalah kesenangan tertinggi. Menjadi redaktur sebuah media online sampai Oktober 2019 lalu mengizinkan saya menulis gagasan saya dengan lebih bebas (tentu setelah lolos brainstorming dengan Pemred). Selepas resign dan jadi rakyat jelata, privilese itu hilang dan saya harus berjuang seperti manusia-manusia lain: mengirim tulisan lewat email dan kadang-kadang mendapat penolakan naskah.

Putri Marino bukan saya, bukan juga kamu. Diterbitkannya buku PoemPM mungkin menjadi pencapaian besar baginya yang gemar menulis, tapi sekaligus mencerminkan alasan-alasan yang diambil si penerbit. Jadi artis mungkin menyebalkan karena privasimu berkurang, tapi pada hal-hal tertentu, kamu berkesempatan punya medium yang lebih besar untuk bersuara.

Buku puisi ini terbit tentu saja dengan persetujuan Putri sebagai penulisnya. Banjir kritik yang sedang berlangsung ini, menurut saya, jadi nggak fair kalau harus dibalas dengan ujaran, “Kalau nggak suka, nggak usah baca!” Lah, kalau pakai prinsip begituan terus, gimana kritik bisa lahir dan Putri Marino mendapat feedback dari tulisannya sendiri?

Tolong, deh. Hidup itu kan nggak melulu soal rupiah pujian dan tepuk tangan.

BACA JUGA Tak Suka dengan Puisi Putri Marino? Ya, Jangan Baca! atau tulisan Aprilia Kumala lainnya.

Baca Juga:  Emang Penulis Terminal Mojok Ada yang Punya Privilege, ya?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
28


Komentar

Comments are closed.