Prabowo Merapat ke Koalisi: Awas Pendukungnya Jadi Joker!

Kalau mereka semua kecewa dengan keputusan Prabowo karena merapat ke koalisi, bisa jadi Joker-Joker baru tumbuh pesat di Indonesia.

Artikel

Tazkia Royyan Hikmatiar

Selain nama Fadli Zon yang dahulunya vokal sekali menentang kebijakan-kebijakan pemerintah, ternyata ketua partainya Prabowo Subianto setelah melakukan manuver politik yang ia sebut dengan ‘silaturahmi’ dengan para partai koalisi Jokowi yang justru dipanggil Jokowi lebih dahulu ke istananya.

Prabowo bahkan mengaku telah diminta untuk partainya mengisi kursi Menteri Pertahanan Republik Indonesia. Apa kira-kira langkah selanjutnya yang akan ditempuh mantan jendral TNI ini? Menarik untuk dinantikan tentu saja, para pendukung setianya di pilpres 2014 dan 2019 barangkali  adalah orang yang paling gelisah dalam proses penantian ini.

Terlepas dari apa akhir dari keputusan Prabowo terhadap tawaran kursi menteri itu, yang jelas ia sepertinya perlu tahu pengalaman bagaimana sakitnya mencintai dengan setulus hati, sudah rela korban jasmani-rohani, habis materi dan sakit hati dihujat orang karena terlihat bucin, lalu cinta itu dibalas dengan kekecewaan  karena yang dicintai justru lebih memilih tidur di ranjang yang sama dengan musuh. Kebaikan cinta yang dibalas dengan pengkhianatan cinta, uh …

Seperti yang diketahui, para pendukung Prabowo—utamanya—pada pilpres 2019 kemarin, penuh dengan adegan drama-drama yang mengharukan. Mulai dari pasukan militan emak-emak, para pendukungnya yang secara sukarela korban materi untuk ikut mengampanyekan Prabowo-Sandi, mengawal ketat TPS ketika pemilihan, hingga ujungnya melakukan aksi atas ketidakpuasan hasil putusan Mahkamah Konstitusi atas laporan kecurangan koalisi adil makmur.

Barangkali memang sejak awal pendukung Prabowo ini sudah salah paham terhadapnya, wong sejak debat saja Prabowo dan Jokowi ini terlihat akrab, memiliki visi dan misi yang sama, saat publik justru ingin melihat mereka beradu argumen,

Para pendukung kedua calon presiden lalu barangkali memang telah keliru, karena sejak awal yang berbeda pandangan dalam visi-misi Indonesia ke depan itu hanya pendukungnya saja, Prabowo dan Jokowi sama sekali tidak. Itu barangkali yang akan memudahkan Prabowo untuk menerima ajakan Jokowi, toh, mereka punya visi yang sama untuk katanya Indonesia.

Baca Juga:  Paskibraka Putri Nggak Pakai Rok Lagi, Kok Situ yang Heboh?

Namun begitu, jika Prabowo memang lebih mengedepankan suara rakyat, setidaknya saya bisa sarankan Prabowo untuk nonton film Joker gitu, biar tahu bagaimana bila para fansnya yang pilih dan bahkan ikut sukarela mengeluarkan harta untuk kampanyenya itu dikecewakan, akan berindikasi kejiwaannya berubah seperti Joker, kan bahaya.

Hidup Prabowo tidak akan tenang lagi kalau gitu, wong Wiranto yang dikawal cukup ketat di Banten kemarin saja bisa kena tikam. Itu mungkin baru beberapa orang saja yang ‘dikecewakan’ Wiranto.

Lah, ini Prabowo, yang pemilih sekaligus fansnya ada jutaan, Bung! Kalau mereka semua kecewa dengan keputusan Prabowo karena merapat ke koalisi, bisa jadi Joker-Joker baru tumbuh pesat di Indonesia. Barangkali jika memang Prabowo benar-benar memutuskan untuk bergabung ke koalisi dan bahkan jadi menteri, langkah pertama yang perlu dilakukannya adalah membuat rumah kura-kura, sudah banyak bahaya!

Waduh, ini tulisan kok rasis gini. Bukan gitu juga, sih, itu pesan saya saja sebagai manusia yang sering disakiti, uh …. Saya sudah paham betul bagaimana rasanya dikecewakan dan apa yang dirasakan setelahnya, apalagi quotes hikmah dari film Joker sudah viral; “Dari Joker kita belajar bahwa orang jahat dulunya adalah orang baik yang tersakiti”, kan siapa tahu pendukung Prabowo malah jadi berpikir untuk jadi kayak Joker. Serem …

Namun begitu, saya dukung sekali kalau pendukung Prabowo jadi Joker, apalagi melihat check and balance yang terlihat redup saat Gerindra memutuskan untuk bergabung dengan koalisi Jokowi. Para Joker korban kekecewaan Prabowo itu bisa jadi poros besar yang menjadi check and balance tersebut. Meski tak ada oposisi di parlemen, biar barisan rakyat sakit hati yang menjadi oposisi, sudah sejatinya juga rakyat menjadi oposisi.

Baca Juga:  KPK Sedang di Ujung Usia, Slank Ke Mana?

Lagian Batman tidak akan jadi pahlawan kalau tidak ada Joker sebagai penjahatnya. Maka, biarlah barisan rakyat sakit hati ini jadi Joker yang dipandang ‘jahat’, tetapi dengan cara yang lebih elegan.

Dengan bergabungnya Prabowo dan Gerindra ke koalisi Jokowi, semoga juga bisa menjadi penghapus cebong-kampret. Pendukung Jokowi juga seharusnya kecewa jika Jokowi akhirnya menerima Prabowo sebagai koalisinya, kan malu kemarin maki-maki Prabowo sekarang justru mesti menerima pilihan yang dimaki-maki sebagai menteri Jokowi.

Dengan begitu, sudah seharusnya cebong dan kampret insyaf dari fanatik pada orang politik dan segera memilih melepas diri untuk kemudian jadi oposisi! Hanya dengan itu Indonesia bisa baik-baik saja.

Walau pun begitu, saya percaya, mau seluruh partai politik jadi koalisi penguasa, oposisi selamanya akan ada, karena tidak ada putusan politik yang dapat memuaskan semua orang, tidak ada putusan politik yang stagnan, ia selalu dinamis, bahkan perubahannya bisa 180 derajat. Sudah biasa! (*)

BACA JUGA Ketika Mantan Aktivis Mencibir Gerakan Mahasiswa atau tulisan Tazkia Royyan Hikmatiar lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
19


Komentar

Comments are closed.