Perempuan: Waktu Kecil Hobi Main Masak-Masakan, Sudah Besar Disuruh Masak Beneran Malasnya Minta Ampun

Gertakan para ibu yang mengatakan, “Kalau nggak bisa masak nanti suami sama anakmu mau dikasih makan apa?” seolah bukan hal menyeramkan lagi.

Artikel

Avatar

Saat kecil dulu, bukan hal aneh kalau anak perempuan suka merecoki Ibu yang tengah sibuk memasak. Pengennya sih ikutan masak—potong-potong sayur, ulek-ulek bumbu, atau aduk-aduk masakan di wajan. Lalu dengan muka garang Ibu justru menyuruh si anak perempuan ini untuk bermain di luar atau nonton televisi saja.

Alasan si ibu cukup masuk akal. Karena menurut saya, memasak itu butuh ketenangan dan konsentrasi yang tinggi sehingga dapat menciptakan cita rasa masakan yang lezat. Nah, kehadiran anak-anak di dapur itu seolah menjadi penghambat kinerja Ibu. Sang Ibu seolah tak bisa cekatan melakukan pekerjaannya karena dia juga harus mengawasi buah hatinya.

Selain itu, dapur juga bukan merupakan tempat yang aman untuk bermain. Seperti yang kita tahu ada banyak benda tajam seperti pisau yang dapat menciderai si anak. Belum lagi api di kompor serta minyak panas. Kalau tidak hati-hati dan tidak diawasi dengan saksama, hal itu bisa membahayakan buah hati. Oleh karena itu, dengan segala pertimbangan, kebanyakan ibu-ibu sepakat untuk dengan tegas mengusir anaknya dari dapur ketika mereka memasak.

Walaupun ada juga sih sebagian ibu yang sengaja membiarkan anak perempuannya untuk berkutat di dapur. Mereka ini justru menyuruh anaknya membantu, walau pada kenyataannya cuma bantuin mengobrak-abrik saja.

Biasaya ibu-ibu jenis ini menganut paham warisan nenek moyang. Sebuah paham yang menyatakan bahwa seluruh wanita di muka Bumi ini harus bisa memasak. Jadi, semenjak kecil mereka sudah mengajari dan menggembleng anak perempuannya untuk belajar memasak. Agar saat besar nanti dia bisa menjadi ibu rumah tangga yang baik dengan bisa memasak masakan yang lezat untuk suami dan anak-anaknya.

Entah mengapa, kebanyakan anak perempuan—terutama saat masih menjadi anak-anak—biasanya sangat tertarik dengan dunia masak-memasak. Bisa jadi karena setiap hari mereka melihat ibunya sibuk memasak di dapur. Seperti yang kita pahami, bahwa imajinasi anak-anak itu sangat luas dan absurd.

Baca Juga:  Jangan Mendidik Anak dengan Ketakutan-Ketakutan

Kadang kala anak perempuan—termasuk saya dulu—sangat suka membayangankan diri mereka menjadi orang dewasa. Di dalam dunianya, mereka akan membayangkan menjadi seorang ibu-ibu yang menjadikan boneka Teddy Bear sebagai anaknya.

Selayaknya seorang ibu yang profesional, si anak ini juga akan membuat masakan untuk buah hatinya. Lalu setelah masakannya matang, dia akan menggendong anaknya memakai kain jarik dan akan menyuapi sambil menimang-nimangnya. Wahai perempuan, kalian pernah kan kayak gini waktu kecil dulu? Kalau kalian belum pernah melakukan hal konyol seperti ini, berarti masa kecilmu sungguh amat membosankan sekali.

Bermain masak-masakan itu sebuah permainan yang seru dan menyenangkan. Mau main sendiri atau rame-rame bersama teman, tetap saja seru. Dunia anak-anak itu selaras, jadi imajinasi mereka pun kebanyakan seragam. Gak ada kan anak kecil yang mengejek temannya yang main masak-masakan sebagai sebuah kegiatan yang konyol?

Walaupun sayuran yang dimasak itu hanya berupa daun-daunan atau rumput, walau yang dijadikan nasinya cuma tanah, walau yang dijadikan tahu-tahuannya cuma pelepah pisang—tapi semua itu benar-benar nyata di dunia anak-anak. Semua itu jauh berbeda dengan dunia orang dewasa—kadang di dunia yang nyata, mereka justru ingin lari untuk pergi ke dunia imajinasi yang liar. Karena mereka tahu kenyataan itu kadang begitu sulit dan berat untuk dijalani.

Dulu nih ya, saat saya dan teman-teman saya main masak-masakan selalu saja diomeli oleh para orang tua dengan berbagai alasan. Alasan klasiknya sih biasanya si emak ngomel karena pisau dapurnya dipakai buat mainan atau karena mengotori teras rumah. Alasan berlanjut karena tak ingin anak perempuannya menjelma menjadi Satria Baja Hitam gara-gara main panas-panasan terus di luar rumah.

Setelah besar, dunia polos versi anak-anak itu ikutan memudar. Kalau dulu melihat, tanah itu bawaannya pengen ndeprok dan kemudian mengeluarkan perkakas untuk mulai bermain, maka kini semua itu tak akan terjadi di dunia remaja. Kini jangankan mau mainan tanah, kepanasan dikit aja udah takut kalau kulitnya hitam, kering, berminyak, dan berjerawat.

Baca Juga:  Video Klip Lagu Itu Penting Nggak Sih?

Roda berputar. Jika dulunya para ibu-ibu kesulitan banget untuk mengusir anaknya dari dapur, maka kini ibu-ibu kembali pusing gara-gara kesulitank untuk menyeret anak gadisnya ke dapur. Mereka tengah sibuk dengan dunia baru—main-main gawai, jalan-jalan, atau nongkrong di kafe. Masak-memasak seolah bukan hal menarik lagi saat mereka sudah besar—walau ada sih, anak gadis yang masih tetap konsisten suka dengan memasak.

Gertakan para ibu yang mengatakan, “Kalau nggak bisa masak nanti suami sama anakmu mau dikasih makan apa?” seolah bukan hal menyeramkan lagi. Toh, tanpa perlu keluar rumah pun abang Go-Food sudah mengatarkan makanan sampai depan pintu. Zaman sudah semakin maju, para wanita pun kini sudah sibuk berkarier di luar rumah. Jangankan untuk memasak, pulang ke rumah saja bawaannya sudah capek duluan.

Lagi pula tujuan menikah itu adalah membangun sebuah rumah tangga yang harmonis—bukan rumah makan yang laris. Ya, kan? Jadi tak ada dalil yang mengharuskan bahwa wanita itu harus bisa masak.

Walupun pada kenyataannya, semua wanita itu pada dasarnya bisa memasak. Meski kelihatannya saat masih belum menikah teknik memasaknya sangat payah, namun saat sudah kepepet dan anaknya nangis minta makan maka mau tak mau nantinya juga bisa masak—apalagi kalau dapat mertua galak. hoho

Jika saat ini ada perempuan yang malas memasak, jangan menghakiminya secara sepihak. Bisa jadi, karena dulu waktu kecil ia sudah terlalu sering memasak—jadi waktu besarnya ia sudah jenuh. Terlebih, kalau semua wanita di dunia ini semua rajin memasak di rumah, tentu saja nanti kasian warung-warung makan pada bangkrut. Jadi untuk menstabilkan perekonomian dunia, Tuhan sengaja menciptakan perempuan-perempuan yang malas memasak. uwuwu~

---
645 kali dilihat

20

Komentar

Comments are closed.