Penjarahan Artefak Nusantara: Maling yang Terlalu Pintar atau Kita yang Konsisten Abai? – Terminal Mojok

Penjarahan Artefak Nusantara: Maling yang Terlalu Pintar atau Kita yang Konsisten Abai?

Artikel

Selama ini barangkali kesan sejarah dan arkeologi dianggap kurang seksi di mata anak remaja. Kedua jurusan tersebut jarang menjadi jurusan favorit yang banjir pendaftar di banyak kampus. Museum pun sebatas dianggap sebagai tempat membosankan yang memajang barang lawas. Memori seru pergi ke museum mungkin banyak didominasi pengalaman semasa sekolah saat beramai-ramai datang ke sana atas nama study tour sekolah. Sebuah pengalaman hidup yang sering menjadi kurang bermakna karena para guru gemar menugaskan siswanya untuk mencatat hal-hal yang terdapat di museum, alih-alih menikmatinya dengan berjalan santai menelusuri lorong ruangan.

Di balik itu semua, sadarkah kita jika bangsa ini memiliki kekayaan luar biasa dalam bidang arkeologi? Indikator utama berupa keberadaan candi, situs di berbagai wilayah, dan temuan aneka fosil di Sangiran menunjukkan dengan jelas banyaknya temuan arkeologi di Indonesia. Di luar itu diyakini masih banyak peninggalan masa silam yang belum ditemukan, entah masih terkubur di dalam tanah atau terbenam di dasar lautan. Kepemilikan artefak negeri ini akan kian bertambah banyak jika kita menghitung benda peninggalan sejarah Indonesia yang kini ada di tangan negara lain. Sama halnya dengan sumber daya alam kita yang menggiurkan minat negara asing, koleksi artefak kita pun juga terbilang menarik untuk dimaling.

Majalah Tempo terbitan Mei 2015 pernah menulis bahwa banyak koleksi prasasti kerajaan di Nusantara tersebar ke berbagai museum seperti Tropenmuseum, Maritiem Museum, Rijksmuseum Voor Volkenkunde, dan RMV (Belanda), British Library dan Lord Minto House (Inggris), Museum Fur Asiatische Kunst dan Museum Fur Volkerkunde (Jerman), Indian Museum (India), serta The Royal Libarary (Denmark). Mengapa benda peninggalan sejarah kita bisa sampai ke sana? Yang pasti sih bukan karna pertukaran koleksi.

Negara asing banyak memiliki artefak Indonesia setidaknya dengan dua cara yakni menggondolnya saat masa penjajahan dan mendapatkannya lewat “jalur belakang”, yang entah setelah melalui tangan ke sekian dapat sampai ke museum mancanegara sekian artefaknya. Riwayat pencurian artefak di Indonesia kalau dituliskan dengan detail akan sangat panjang daftarnya. Nggegirisi, miris, prihatin, marah, dan kecewa niscaya menjadi kesan rasa yang pertama timbul. Nggak percaya? Mari kita simak penjelasan singkat berikut dengan baik.

Thomas Stamford Raffles, tokoh kolonialis dari Inggris yang kadang dipuja karena peninggalannya seperti Kebun Raya Bogor, bunga Rafflesia Arnoldi, dan buku History of Java, dapat dimasukkan sebagai salah satu tokoh pencurian artefak yang levelnya keterlaluan. Raffles yang berkuasa di Nusantara selama lima tahun ini sukses nyolong ribuan benda bersejarah koleksi Keraton Yogyakarta. Peter Carey dalam buku Kuasa Ramalan bilang kalau penjarahan harta Keraton berjalan selama lebih dari empat hari penuh dengan diangkut menggunakan via pedati dan mempekerjakan tenaga kuli panggul. Para pangeran dan abdi dalem pun tak luput dipaksa menjadi tenaga pengangkut. Koleksi senjata, wayang, gamelan, arsip, dan naskah kuno amblas dicuri pasukan Inggris.

Buku berjudul Raffles dan Invasi Inggris ke Jawa karya Tim Hannigan juga menegaskan hal yang sama. Aksi perampokan yang juga dikomandoi Robert Rollo Gillespie dan John Crawfurd ini dapat disebut sebagai pencurian akademis besar-besaran. Gimana nggak, lha wong andai benda-benda itu kini masih di Jogja, kan dapat digunakan untuk kepentingan pembelajaran sejarah dan memperkaya wawasan via kunjungan ke Keraton. Parahnya lagi, saat itu prajurit Inggris juga mengeruk parit, memeriksa bangunan sumur, hingga membongkar lantai demi memastikan tidak ada harta karun yang lolos dari penjarahan. Jan ngawur tenan.

Tidak berhenti sampai di Keraton saja, Raffles juga menjamah artefak di wilayah lain. Prasasti Sangguran yang notabene adalah peninggalan era Mataram Kuno, ia bawa ke Inggris. Kondisinya kini teronggok di halaman rumah keturunan ke sekian dari Lord Minto, bosnya Raffles. Ia juga menjarah Prasasti Pucangan era Airlangga yang dibawa ke India. Kini kondisinya kabarnya disimpan dalam gudang museum di Kalkuta dengan keadaan kurang terawat.

Apakah penjarahan hanya melibatkan tangan negara luar saja? Sayangnya masyarakat kita pun juga terindikasi terlibat hal serupa. Bukti termudahnya adalah pencurian koleksi Museum Radya Pustaka dan Museum Sonobudoyo yang hingga kini tidak jelas titik terangnya. Sungguh eman-eman mengingat artefak yang dicuri terbilang luar biasa. Kedua kasus yang tenar di zamannya tersebut telah lama berlalu namun belum mendapati garis akhir penyelesaian. Lambang Babar Purnomo selaku arkeolog sekaligus figur kunci dalam menguak kasus di Radya Pustaka tewas mengenaskan di Ring Road Utara Jogja awal 2008. Hal yang menimbulkan dugaan publik bahwa dia meninggal akibat pekerjaan yang dijalani. Kedua kasus tersebut dapat dikategorikan kasus misterius dan mencurigakan.

Contoh lain dapat kita temukan dalam raibnya sekitar 500 koleksi artefak di Museum Sulawesi Tenggara bulan Februari kemarin. Beberapa pekan sebelumnya artefak yang terdapat di situs makam Pangeran Gagak Baning juga dikabarkan hilang.

Penjagaan, perawatan, dan pelestarian memang menjadi PR besar negara ini dalam menjaga koleksi purbakalanya. Di beberapa kesempatan saya pernah menjumpai batuan artefak yang teronggok di jalan, kebun, atau halaman rumah dengan keadaan tidak terawat. Melaporkannya ke pihak terkait menjadi langkah utama walau praktiknya oleh instansi tidak selalu dapat segera dilakukan proses tindakan cepat. Seperti halnya gedung-gedung dan infrastruktur yang banyak dibangun dari masa presiden A hingga presiden Z, bangsa ini memang jago kalau untuk urusan membangun. Namun, kalau untuk perkara menjaga dan merawat, sepertinya kita perlu remedial, berkaca, dan belajar lebih giat lagi.

BACA JUGA Betapa Gobloknya Orang-orang yang Memuji dan Minta Maaf ke Daendels dan tulisan Christianto Dedy Setyawan lainnya.

Baca Juga:  Surat Terbuka Untuk Tulisan Perkara Catcalling dan Tergantung Siapa Pelakunya: Memuji dan Catcalling itu Beda, Mz!
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.