Pengalaman Nyoba Pelatihan Gratis (yang Nggak Gratis) dari Kartu Prakerja

Artikel

Avatar

Orang tua di kampung saya punya kebanggaan baru. Anaknya lulus Kartu Prakerja dan mendapat bantuan 4 bulan ke depan. Kabar ini akan segera menyeruak bak wangi ikan asin tetangga di siang bolong. Banyak orang akan bertanya cara, tips trik dan info-info seputar Prakerja (dibandingkan menyeru peserta untuk membaca FAQ, ternyata jalan ini jauh lebih efektif dalam hal sosialisasi).

Dalam hati saya berpikir, apakah jika saya membuat pelatihan online berbasis tutorial “Cara tepat, singkat padat ampuh lulus Prakerja” mungkin bakal laku. Setidaknya di antara followers Instagram saya yang hanya seperseribu followers Tasya farasya.

Awalnya saya mengganggap Kartu Prakerja seperti beasiswa singkat berdana minimal untuk orang-orang yang mau mengembangkan skill di luar keilmuwan yang dimiliki. Sebagai seorang freshgraduate saya merasa tidak perlu mendaftar program ini karena merasa kalau banyak orang yang lebih membutuhkan pelatihan ini. Maklum, kan tidak semua orang yang daftar bisa diterima, alias ada kuotanya. Tapi karena penasaran, saya mencoba mencari tahu soal Kartu Prakerja ini.

Dari akun instagram resmi program ini saya jadi tahu kalau setelah menyelesaikan sebuah pelatihan (apa pun itu pelatihannya) kita bakal mendapat insentif. Dari (((testimoni))) orang yang sudah ikut program ini, saya lihat kalau yang lebih diperhatikan adalah insentif 600 ribu per bulan dibanding dengan pelatihan yang disediakan. Seakan-akan peserta berlomba-lomba ikut program ini cuma buat dapat uang bulanannya saja.

Dari akun instagram yang sama saya juga lihat hal menarik lain yaitu banyak orang yang mempertanyakan bagaimana sistem seleksi untuk program ini karena banyak yang sudah daftar berkali-kali tapi masih saja tidak diterima. Saya lihat memang tidak ada transparansi soal sistem seleksi program ini.

Baca Juga:  Menjadi Pengangguran di Kampung Sendiri itu Tidak Lebih Baik

Setelah cukup mendapat informasi saya pun iseng daftar, dan ternyata lulus di percobaan pertama. WOW.

Setelah dinyatakan lolos saya diminta untuk melengkapi data rekening, lalu disuruh menunggu 7×24 jam sampai saldo saya terisi. Dua hari kemudian saldo saya sudah menjadi 1 juta rupiah. Tetapi, saldo ini merupakan saldo untuk pelatihan dan tidak dapat diuangkan.

Saya mulai memilih pelatihan. Sulit ternyata mencari yang berbobot. Maksud saya, pelatihan yang disediakan kebanyakan ngasih skill yang nggak terlalu signifikan kayak kursus make up natural atau kursus membuat masker kain. Ya kalo pengin bisa make up atau bikin masker kain kan tinggal lihat tutorial di YouTube saja, gratis dan banyak variasinya.

Saya kemudian memilih satu pelatihan yang saya anggap akan berguna. Tidak usah saya sebut judulnya, karena saya agak gubrak dengan pelatihan ini. Ternyata video pelatihan tutorialnya juga dapat di akses via youtube. Padahal saya sangat berharap ini akan ekslusif, ternyata saya juga salah pilih. Zonk.

Satu-satunya yang ekslusif dari pelatihan ini adalah…

…soal latihan.

Dalam pelatihan ini nanti kita bakal dapat pertanyaan. Ketika menjawab, kita bisa melihat berapa orang yang telah menjalani latihan—dan menjawab soal yang sama.

Nah ini menarik karena ketika saya perhatikan, jumlah orang yang menjawab soal latihan semakin menurun. Di latihan pertama ada 1.300 orang, di latihan kedua jadi 1000 orang, eh pas di soal latihan terakhir, yang jawab cuma 600an orang saja. Apakah ini artinya peserta emang lebih peduli sama insentif ketimbang pelatihannya?

Setelah saya menyelesaikan pelatihan, saya mendapatkan sertifikat. Walaupun latihan saya tidak dinilai oleh tutor, saya bangga dengan sertifikat yang saya punya. Alangkah baiknya apabila dalam sertifikat dijelaskan kemampuan saya selama menjalani pelatihan. Ada nilai A B atau C, mungkin akan membuat pelatihan ini bisa terevaluasi. Tapi ya apa yang bisa kita harapkan dari pelatihan yang sebenarnya bisa kita temukan di YouTube hehe, mana ada silabus atau indikator untuk evaluasi.

Baca Juga:  5 Guyonan yang Nggak Pernah Absen Menemani Bulan Puasa Kita (hah, Kita?)

Setelah nyoba program ini saya jadi sepakat sama tulisan di Vice yang bilang kalau Kartu Prakerja ini sebenarnya tidak dikeola oleh orang yang punya keahlian di bidang pelatihan dan ketenagakerjaan. Jadinya ya seperti program asal jadi saja. Ini tentu sangat disayangkan karena program ini awalnya diharapkan bisa menyelesaikan masalah pengangguran atau rendahnya SDM yang kita punya.

Sumber Gambar: Website Kartu Prakerja

BACA JUGA 3 Kelebihan Program Kartu Pra-Kerja yang Tidak Pernah Kamu Pikirkan Sebelumnya atau tulisan Ayu Dinyati lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
10


Komentar

Comments are closed.