Pandawa Adalah Simbol Yin-Yang, Mengajarkan Keseimbangan dalam Diri Manusia – Terminal Mojok

Pandawa Adalah Simbol Yin-Yang, Mengajarkan Keseimbangan dalam Diri Manusia

Artikel

Sebagian dari kita tentu pernah mendengar istilah “Yin-Yang” dalam kebudayaan Cina. Secara sederhana, Yin-Yang dapat didefinisikan sebagai dua kekuatan yang saling berhubungan sekaligus berlawanan akan tetapi mereka saling membangun satu sama lain.

Jika dijelaskan dalam kalimat, bisa dimaknai ada kebaikan-kejahatan, gelap-terang, kekuatan-kelemahan, dan sebagainya. Konsep ini memberikan gambaran yang utuh dan menyeluruh tentang gambaran manusia itu sendiri. Manusia diciptakan memiliki kelebihan dan kekurangan yang diwujudkan dalam setiap perilakunya. Artinya, setiap manusia memiliki dua sisi yang saling terkait satu sama lain. 

Menyambung tulisan saya sebelumnya yang berjudul Kesaktian Nakula dan Sadewa dalam Cerita Pewayangan bahwa keduanya adalah tokoh penyeimbang secara makro dari ketiga saudaranya, maka pada tulisan ini kita akan menyelami lebih dalam lagi tentang keseimbangan yang ada dalam diri ketiga kakak dari Nakula dan Sadewa.

Pertama, kita akan mengulas Puntadewa. Seperti yang diketahui oleh umum bahwa dia adalah tokoh yang sangat sederhana. Dia adalah seorang raja, tetapi pakaiannya tidak mencerminkan layaknya raja yang mengenakan mahkota atau baju kebesarannya. Bahkan sebelum ia dinobatkan sebagai raja, dia justru membuang sebagian perhiasan yang dia pakai.

Selain itu, tokoh satu ini dikenal dengan sifatnya yang sabar tanpa batas. Difitnah dengan bahasa apa pun, baik dengan cacian atau makian, dia tidak akan membalas mencaci dan memaki. Dalam benaknya, manusia mengalami sifat-sifat kodrati seperti mendapatkan ujian, cobaan, hinaan, dan sebagainya. Semua akan dia hadapi dengan hati sekuat baja dan seteguh batu karang.

Kenyataannya, batu karang yang ada di laut juga akan terkikis walaupun sedikit. Begitu juga kesabaran yang ada pada diri Puntadewa. Dalam kondisi tertentu saat tidak mampu membendung emosinya, dia bisa mengubah wujudnya menjadi raksasa besar yang menakutkan. Kalau sudah marah, tidak ada yang mampu mengalahkan, termasuk para dewa di Suralaya. Dia bisa sadar kembali ketika dia insaf atau dikalahkan oleh Krisna yang tengah berwujud raksasa.

 

Watak Puntadewa ini memberikan gambaran kepada kita bahwa setiap orang penyabar juga memiliki batas saat dia tidak mampu menggunakan kesabaran untuk meredam emosi dan tekanan pikiran. Maka, kedua sifat antara marah dan sabar itu pasti ada dalam diri manusia. Hanya saja proporsinya yang berbeda-beda. Layaknya keseimbangan yang dimaknai dari Yin-Yang.

Kedua, dalam diri Werkudara atau Bima ternyata juga terdapat perangai yang halus. Kita memahami bahwa Werkudara atau Bima itu adalah orang yang kasar, keras kepala, idealisme, dan sebagainya. Bahkan, dalam kondisi tertentu dia juga tidak segan-segan untuk bertindak “mara tangan” kepada siapa pun yang dianggap melanggar aturan. Dalam perang Baratayuda, dia membunuh sebagian besar panglima perang kurawa.

Di balik itu semua, tokoh ini juga memiliki watak yang halus, lembut, bijak, bahkan terkesan memiliki sikap “keibuan”. Saat Abimanyu lahir, dia amat mencintai keponakannya itu sampai-sampai dia menganggap Abimanyu seperti Gatotkaca. Maka, dia amat terpukul perasaannya dalam Perang Baratayuda ketika Abimanyu dan Gatotkaca gugur di peperangan.

Sikap bijak seorang Werkudara tampak jelas tatkala dia berkelana kemudian menjadi brahmana bernama Bimasuci. Tidak tanggung-tanggung, brahmana sekelas Hanoman pun juga berguru kepadanya. Hal ini disebabkan dia mengetahui akan prinsip-prinsip kebenaran hidup yang didapat saat dia tenggelam dalam Samudra Minangkalbu dan bertemu Dewa Ruci. Dari keempat saudaranya, dialah yang mengetahui ilmu “Sangkan Paraning Dumadi” itu.

Konsep ini memberikan gambaran yang jelas kepada kita bahwa tidak selamanya orang yang berwatak keras atau temperamental itu kasar dan masa bodoh. Tetapi, orang yang demikian juga memiliki sikap kebijaksanaan yang patut diacungi jempol. Idealisme yang ada dalam diri orang tersebut mampu mengarahkannya untuk melakukan suatu tindakan. Tinggal pandai-pandai saja manusia menggunakan prinsipnya itu untuk apa tujuannya.

Tokoh ketiga adalah Arjuna. Arjuna dikenal sebagai orang yang sakti mandraguna dengan pusaka-pusaka saktinya yang teramat banyak. Pusaka-pusaka ini diperoleh dari anugerah dewa karena dia sangat kuat dan teguh dalam bertapa. Dalam cerita Arjunawiwaha, diceritakan dalam pertapaannya itu dia digoda oleh 40 bidadari. Tetapi, Arjuna tetap pada samadinya itu.

Keteguhan hati dari Arjuna juga berbanding lurus dengan sikap Arjuna saat mengalami cobaan. Bagi Arjuna, ujian yang paling berat adalah wanita. Satu hal yang masih menjadi keinginannya adalah Banowati. Walaupun dia sudah memiliki banyak istri, dia masih tetap mencintai Banowati walaupun sudah diperistri oleh Duryudana. Hingga akhir Baratayuda, dia masih berharap Banowati mencintainya.

Cerita ini memberikan gambaran bahwa manusia sekuat apa pun mengekang hawa nafsu ada kalanya goyah karena bujukan nafsu pula. Hal inilah yang kemudian memberikan pelajaran bagi kita untuk pandai-pandai “ngegas” dan “ngerem” diri kita sendiri.

Dari uraian tersebut kita bisa memahami bahwa manusia hidup dalam dua sisi. Adanya kekurangan dan kelebihan adalah hal yang pasti dimiliki oleh manusia dan tidak bisa ditolak. Hal yang terpenting adalah menempatkan kelebihan dan kekurangan tersebut pada tempat dan proporsinya sehingga bisa saling melengkapi tanpa harus berkontradiksi satu sama lain. Ini juga yang terdapat pada konsep Yin-Yang dan menjelaskan apa itu keseimbangan. Pada dasarnya cerita dan kisah-kisah seperti pewayangan dan mitologi juga mengajarkan kita banyak hal. Yin-Yang dan sifat-sifat yang ada dalam diri Pandawa memang mengandung nilai yang serupa.

BACA JUGA Alasan Memboikot Produk untuk Menyuarakan Ketidaksetujuan Itu Tidak Tepat dan tulisan Mukhammad Nur Rokhim lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.