Orang Islam yang Nggak Salat Bukan Musuh – Terminal Mojok

Orang Islam yang Nggak Salat Bukan Musuh

Artikel

Bayu Kharisma Putra

Saya membaca sebuah meme aneh yang dikirim di grup WA bertajuk jomblo se-kabupaten (grup paling mangkeli sekaligus paling nggak guna, tapi nggak enak buat keluar). Meme itu berisi nyinyiran yang begini isinya, “Ngaku-ngaku ateis, padahal cuma karena males salat.” Saya nggak peduli soal ateis-ateisan, tapi agak risih saat bawa-bawa malas salat, karena itu nggak nyambung. Ada komen yang muncul dan bikin mengelus dada. Ada yang mengirim video ceramah soal malas salat, ada yang mengirim potongan hadis soal malas salat, dua itu saya rasa aman. Mengingatkan kita soal bahaya meninggalkan salat.

Sampai pada akhirnya chat yang masuk bertema ngomongin orang. Orang yang diomongin, terkenal tak pernah salat apalagi ke masjid. Sampai pada akhirnya ngomongin maksiat yang dilakukan dan masalah pribadi lain. Akhirnya saya memutuskan keluar dari grup itu, plong hati saya. Yang saya nggak habis pikir, kenapa orang yang dianggap nggak salat itu harus diomongin? Padahal itu masih anggapan, praduga, belum tentu benar. Yang ngomongin juga nggak tahu yang sebenarnya. Tapi, semisal memang benar nggak pernah salat, terus ngopo? Apa patut kita jadikan bancakan di obrolan rasan-rasan. Saya rasa itu nggak baik dan kurang sehat. Buat saya, salat itu urusan personal manusia dengan Tuhan, bukan prestasi yang bisa ditaruh di piagam duniawi, seperti lomba karaoke tingkat kelurahan.

Baca Juga:  Benarkah Islam Adalah Agama Paling Benar ketika Banyak Muslim Justru Tidak Terlihat Islam?

Pada sebuah momen saya mangkel, semangkel-mangkelnya (saya masih ABG saat itu). Saat selesai beribadah, saya dan banyak orang makan-makan di teras masjid. Lewatlah orang yang tak pernah ke masjid (lain dengan yang tadi). Tak tahu apa salahnya, orang yang lewat tadi dijadikan bahan omongan lagi. Sampai muncul kalimat yang nggak akan pernah saya lupakan, “Wong sok ngopo, blas ra tau nileki langgar, (disambung kata yang buruk)” (ini orang ngapain saja, sampai nggak pernah datang ke langgar atau surau). Kata-kata itu diucapkan oleh seseorang yang saya hormati, saya kaget dan mangkel juga. Orang tua saya pernah memarahi saya, hanya karena saya mengejek kawan yang tak mau ke masjid saat saya kecil. Dia ini orang tua, sesepuh juga, kok malah begitu, pikir saya waktu itu. Dan benar saja, para penghuni masjid tak mau bertegur sapa dengan orang ini lagi.

Kejadian yang lain saya alami saat masa sekolah SMK. Seorang guru, dengan terang-terangan berjanji akan membantu nilai akademis siswanya, asal sering ikut salat zuhur berjamaah di masjid sekolah. Saat semua anak ikut salat zuhur berjamaah, ada tiga orang murid muslim yang sering nggak mau ikut (nilai mereka sering bagus). Setelah pengumuman rapor, benar saja, nilai mereka jelek. Mungkin niatnya mendidik, tapi menurut Ojan Sketsa, “Nggak gitu juga kaleee!”

Baca Juga:  Belajar Kesalehan Sosial dari Naruto

Kemudian di kampung nenek saya, kejadian serupa terjadi. Para ibu-ibu yang nggak ikut pengajian, nggak boleh ikut arisan lagi. Apalagi papasan di jalan, dijamin dicuekin. Ini baru ngaji, apalagi yang dikenal nggak pernah salat.

Betapa anggapan hina bisa dengan mudah disematkan kepada orang yang nggak salat dan nggak mengikuti kebiasaan muslim kebanyakan di lingkungannya. Apalagi pembenaran yang digaungkan, ampuh bikin gatel. Beranggapan dengan menjauhi, pihak yang dijauhi akan jadi malu, kemudian insaf. Cara macam apa itu? Sama saja berarti dengan guru saya itu. Kalau memang care, ya seharusnya didekati. Apakah karena sudah salat, lantas jadi punya semacam keleluasaan untuk mengucilkan orang lain?

Buat saya, orang yang nggak salat bukanlah musuh. Musuh saya ya diri saya sendiri. Saya nggak ingin mengukur kadar dan prestasi ibadah orang lain. Wong saya saja masih kayak begini, meskipun baik dan saleh ngewuhke dan nggak paham masalah agama secara mendalam (tolong diingatkan jika ada yang salah). Mengingatkan boleh, tapi sepertinya nggak wajib dicampur menghakimi. Begitu juga seluruh tulisan ini, murni dari pengalaman dan pendapat saya, tanpa maksud mengajak orang meninggalkan salat.

Menganggap bahwa kebiasaan meninggalkan salat bisa menular, sering dijadikan alasan. Tapi, menjauhi dan membenci orang lain karena ibadahnya dianggap kurang mbois, saya pikir salah, salah banget malah. Kewajiban kita sebagai umat Islam memang salat, tapi bukan buat ngurusin apalagi ikut ngitungin amalan orang lain, kan? Bukankah hanya Tuhan yang berhak menilai dan menghakimi? Saya sih cuma makhluk berupa mas-mas yang suka mi ayam, ra melu-melu.

Baca Juga:  Merayakan Keberhasilan Jokowi yang Kembali Masuk dalam 50 Muslim Berpengaruh di Dunia

BACA JUGA Bukan Ibadah Salat Saya yang Kecepetan, tapi Salat Anda yang Kelamaan atau tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
27


Komentar

Comments are closed.