Mukena Musala yang Bau, Bikin Salat Jadi Susah Khusyuk

Artikel

Avatar

Sebagai orang muslim, khususnya bagi kaum hawa, bisa dibilang mukena merupakan perlengkapan penting untuk menjalankan ibadah salat. Tentu semua orang juga sudah tahu bahwa mukena sendiri berfungsi menutupi aurat bagi perempuan sebagai syarat sahnya salat. Bagaimana bentuk, bahan, dan model mukena yang harus digunakan tentu tak ada patokan, semua tergantung selera dan kemampuan masing-masing setiap orang.

Kerap kali mukena ini menjadi penghambat seseorang menjalankan salat saat tengah berpergian. Saya sendiri tiap pergi ke mana-mana biasanya selalu membawa mukena dalam tas. Untuk masalah mukena ini, memang paling aman memakai mukena milik pribadi. Tapi kadang kala yang namanya lupa itu tetap saja tak bisa dihindari. Dan kelupaan membawa mukena itu merupakan hal yang paling menyebalkan bagi saya.

Lupa membawa mukena itu artinya saya harus memakai mukena musala untuk menjalankan salat. Entah kenapa, saya belum pernah memiliki kesan yang mengenakkan pada mukena musala yang saya jumpai di tempat umum. Sering kali saya mengalami situasi yang kurang bersahabat saat menggunakan mukena musala.

Keengganan saya menggunakan mukena musala itu bukan karena mukenanya jelek atau bagaimana loh ya. Hanya saja saya tak kuat sama baunya. Mau bilang nggak bau, tapi begitulah kenyataan di lapangan, jadi mau gimana lagi?

Kadang memakai mukena yang wangi saja sangat susah buat salat secara khusyuk, lah ini malah ditambah dengan bebauan yang kurang sedap, gimana mau konsen menjalankan sembayang? Kalau sudah dihadapkan pilihan kayak gitu kadang memang suka dilema. Nggak salat tuh gimana, tapi kalau salat kok ya gimana. Masa iya selama salat saya harus menahan nafas terus agar tidak terendus bau senggring-senggring.

Jika ditelusuri lebih dalam, kebiasaan buruk pengguna mukena itulah yang menyebabkan mukena musala itu bau. Kebanyakan orang pakai tinggal pakai tanpa peduli akan kebersihan. Toh, bukan mukenanya ini ngapain harus peduli? Biar nanti petugas musala yang beresin dan nyuci. Mental seperti inilah yang kadang membuat mukena-mukena tersebut menjadi sosok kain yang begitu mengerikan baunya.

Baca Juga:  Memimpikan Kejayaan Newcastle United Jika Jadi Dibeli Pangeran Muhammad bin Salman

Padahal saya amati, sekarang ini tiap musala sudah menyediakan lemari khusus mukena yang memadai. Jika dulu mukena-mukena tersebut hanya dilipat, maka kini pengurus masjid sudah menyediakan gantungan baju untuk menggantung mukena-mukena tersebut agar rapi dan tidak bau apek. Model mukena yang disediakan pun sudah bagus-bagus, bukan lagi mukena zaman dulu yang langsungan itu loh.

Tapi kembali lagi, manusia kan suka gitu yah. Kalau bukan miliknya, kebanyakan orang enggan untuk peduli. Mereka tak merasa berkewajiban untuk menjaga fasilitas umum tersebut. Bisa dipastikan, mau mukena tersebut sudah diganti baru dan dicuci tiap minggu, tapi kalau para penggunanya masih kurang peduli, yah mau tak mau masalah mukena bau tetap tak akan bisa diselesaikan.

Kunci dari masalah ini sih sebenarnya sederhana. Kesadaran manusianya. Coba kalau habis ambil air wudu itu muka dan rambutnya dilap dan dikeringkan terlebih dulu sebelum menggunakan mukena. Lalu setelah selesai salat, gantung lagi mukena tersebut ke tempat semula. Maka mukena akan tetap dalam kondisi kering dan rapi.

Teorinya mungkin sederhana dan gampang, tapi pada praktiknya tentu semua itu susahnya minta ampun. Kebanyakan orang biasanya habis wudhu yah sudah langsung pakai mukena. Nggak peduli mau mukenanya basah atau nggak. Setelah itu, mereka hanya menumpuknya. Tak sedikit juga saya menjumpai orang yang kerap meletakkan begitu saja mukenanya selepas salat. Mukena yang basah dan ditumpuk inilah yang nantinya akan membuat si mukena apek dan kadang juga berjamur.

Masalah  mukena musala yang bau ini harusnya lebih diperhatikan lagi. Ingat, mengganti mukena dengan yang baru dan menyerahkan tugas pada pengurus musala itu bukan solusi dalam jangka panjang. Jika masih tidak adanya kesadaran dalam diri para pengguna mukena, tentu masalah ini tak akan bisa terselesaikan. Padahal bisa dibilang bahwa kehadiran mukena musala ini sebenarnya sangat membantu sekali jika kita kelupaan membawa mukena saat berpergian.

Baca Juga:  Rajin Salat dan Beribadah, tapi Kelakuannya Kok Masih Begitu?

Mari Ladies, kita jaga mukena musala ataupun masjid agar tetap bersih dan wangi, sehingga saat menggunakannya kita bisa merasa nyaman.

BACA JUGA Apakah Ludesnya Mukena Syahrini Adalah Tanda Ekonomi Baik-Baik Saja? atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
8


Komentar

Comments are closed.