Menghitung Rakaat Salat Adalah Salah Satu Momen Berhitung Paling Sulit di Dunia Ini

Artikel

Avatar

Bagi orang Islam, salah satu hikmah Isra Mikraj adalah diberikannya perintah salat. Menurut apa yang pernah saya pelajari, awalnya orang Islam disuruh salat 50 waktu. Dengan berkali-kali protes, setelah Nabi Muhammad diberi saran oleh Nabi Musa, akhirnya menjadi 5 waktu.

Saya kira, orang Islam harus berterima kasih sebanyak-banyaknya kepada Nabi Musa. Minimal membacakan Al-Fatihan untuknya setelah salat. Bayangkan, jika orang Islam salat 50 waktu. Sehari semalam kegiatan orang Islam hanya salat dan wiridan. Mengapa ada wiridanya? Karena biasanya setelah salat, dilanjutkan dengan wiridan. Kalau seperti itu sudah barang tentu kita jadi tidak ada waktu untuk mencari nafkah.

Salat lima waktu ini, di setiap salatnya terdiri dari beberapa rakaat. Aturan patennya, Subuh 2 rakaat, Zuhur 4 rakaat, Asar 4 rakaat, Magrib 3 rakaat, Isya 4 rakaat. Sekali lagi, itu sudah paten. Tidak boleh kreatif mengubah-ubah jumlahnya.

Sangat sedikit bukan jumlah rakaat per salatnya? Kalau salatnya kilat, bahkan hanya 2 menit prosesi salat akan selesai.

Di dalam menjalankan salat ini terkadang ada yang aneh. Kendati hanya sebentar karena jumlah rakaatnya yang sedikit, momen ketika salat ini adalah momen ketika orang Islam justru begitu mudah membayangkan banyak hal. Setelah takbiratul ihram, ada orang yang ingat bahwa esok hari ia akan bersepeda bersama teman-temanya. Seiring berjalannya salat, imajinasi jadi berkembang. Masih tentang sepedaan. Tiba-tiba ia jadi ingat dengan sebuah rasa sebal yang muncul karena di jalan banyak pesepeda yang tidak tertib lalu lintas, kemudian membuat citra para pesepeda jadi buruk. Padahal tidak semua pesepeda tidak tertib lalu lintas. Banyak juga pesepeda yang tetap tertib lalu lintas.

Tidak berhenti sampai di situ. Di rakaat selanjutnya ingat betapa kangennya nonton bioskop, setelah cukup lama tidak nonton karena pandemi. Ingat sound menggelegarnya. Ingat bau popcorn-nya yang memenuhi sebagian besar ruangan di luar studio. Ingat AC-nya yang begitu dingin.

Baca Juga:  Ibu Saya Adalah Pakar Virus Corona (Dadakan)

Itu hanya beberapa contoh saja. Yang muncul di pikiran setiap orang tentu saja akan berbeda-beda. Sesuai dengan kondisi dan situasi yang dialami oleh seseorang.

Di sisi lain, bekerjanya imajinasi orang yang salat tersebut justru memunculkan solusi-solusi tertentu. Misalnya, lupa menaruh kunci motor. Ketika salat jadi kepikiran, tadi di mana meletakkan kunci. Kemudian ingat. Setelah salat, ia mengikuti ingatan yang muncul ketika salat. Ternyata ketemu.

Contoh lain, sedang bingung menentukan judul skripsi. Ketika salat jadi kepikiran judul yang menarik. Selepas salat ia memakai judul yang ditemukannya ketika salat.

Ada satu lagi hal yang lebih aneh dari hal-hal aneh tersebut. Ketika salat, orang yang salat terkadang terjebak pada keadaan di mana ia kesulitan menghitung jumlah rakaatnya. Misalnya, saat salat Isya ia sudah sampai rakaat ketiga. Tiba-tiba bingung. “Ini sudah sampai rakaat keberapa ya? Kedua atau ketiga?” Jujur saja, keadaan semacam itu memang sulit.

Orang bisa saja berhitung satu sampai seratus, mengucapkan dengan lisannya dan tidak pernah salah seumur hidupnya. Saya tidak sangsi dengan hal semacam itu. Tetapi jangan dikira, seumur hidupnya, seseorang yang salat, bisa tidak pernah salah menghitung jumlah rakaat salatnya ketika salat. Kalau ada yang ngaku, bahkan jika itu orang alim sekalipun, bahwa seumur hidup ia tidak pernah teledor menghitung jumlah rakaat salatnya ketika salat, saya tidak percaya.

Orang bisa bilang itu pasti karena tidak khusyuk. Ya, memang karena tidak khusyuk. Permasalahannya seperti ini, bahkan ketika tidak salat saja, saat imajinasi lebih mudah mbleber ke mana-mana, apalagi panca indra kita banyak melakukan kegiatan, kalau tiba-tiba disuruh berhitung satu sampai seratus, tidak salah tuh. Apalagi jumlah rakaat salat yang paling banyak hanya 4. Seharusnya tidak akan mungkin salah bukan? Tetapi nyatanya terkadang tetap saja salah tuh.

Baca Juga:  Nggak Usah Menuntut Banyak, Premier League Bisa Jalan Lagi Aja Udah Bersyukur

Kalau ada saintis yang bisa membedah kasus ini saya akan dengan senang hati menunggu hasil temuannya.

BACA JUGA Kalau Ada Gelar Pak Haji, Kenapa Tidak Ada Gelar Pak Salat, Pak Puasa, atau Pak Zakat? dan tulisan Dani Ismantoko lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.