Bukankah Beribadah di Masjid Adalah Hak Segala Usia, Ya?

Sudahlah nggak usah ngeluarin dalil yang menjabarkan larangan ke masjid bagi anak yang belum balig. Apa ya kurang tindakan yang dicontohkan Kanjeng Nabi?

Artikel

Avatar

Jadi ceritanya beberapa hari yang lalu pas kebetulan saya pulang kampung di Rembang sana, saya menemui kasus yang sebenarnya sudah basi, sih. Tapi ini penting saya utarakan (gaya Gus Baha) biar kita nggak abai sama hal-hal kecil yang ada di sekitar. Oke, coba kita mulai….

Keadaan rumah masih tidak jauh berbeda, setiap sore ada saja anak-anak tetangga yang bermain di halaman rumah saya yang nggak luas-luas amat. Mereka biasanya bakal bubar kalau sudah terdengar qiraah dari corong masjid, tanda magrib sebentar lagi. Alasannya sederhana, biar bisa langsung mandi dan nggak telat jamaah. Bener-bener calon penerus bangsa yang relijies.

Tetapi berbeda dengan sore itu. Qiraah sudah lama bertalu, lha ini anak-anak kok malah masih pada asik tembak-tembakan air. Akhirnya saya dekati mereka sambil bertanya, “Kok nggak pada pulang? Nanti telat loh jamaahnya.” Salah satu dari mereka, yang tidak lain adalah adik saya sendiri menjawab setengah berteriak dari kejauhan, “Anak-anak yang belum balig sekarang nggak boleh ke masjid, Kak.” Lho kok bisa? Aturan dari mana itu?

Usut punya usut, minggu lalu waktu salat jumat, si khatib yang katanya baru lulus pesantren itu mengeluarkan fatwa sambil berbusa-busa. Ia bilang bahwa anak-anak yang belum masuk usia balig dilarang keras “main” di masjid. Begitu kurang lebih pengakuan adik saya.

Demi meminimalisir potensi tersebarnya hoaks (bahaya ini kalau tidak segera diklarifikasi) akhirnya saya tanyakan kepada salah seorang kawan yang malam itu mampir ngopi di rumah saya. Tidak jauh berbeda dengan pengakuan adik saya, kawan saya yang santri ini juga menuturkan hal serupa.

Saya kira nggak cuma masjid di kampung saya yang menerapkan aturan demikian. Problem seperti ini mesti sudah sampeyan jumpai di beberapa masjid di daerah-daerah lain, barangkali masjid di daerah sampeyan sendiri.

Baca Juga:  Kenapa sih, Orang Dewasa Suka Sekali Menakut-nakuti Anak Kecil?

Jadi sebenarnya apa untungnya sih ngelarang anak-anak buat ke masjid? Kalau alasannya karena anak-anak ke masjid cuma buat main-main, hadeeeehhhh yakali pak, lumrahnya anak-anak itu ya main-main. Kalau mikir hutang itu mah tugas sampeyan. Masih untung loh mereka mainnya di masjid. Lhah misalkan, ini misalkan loh ya, mereka mainnya di tempat-tempat prostitusi, pijat plus-plus, atau diskotik, ha nggak malah mumet to sampeyan? Makannya kalau mau bikin fatwa mbok ya dipikir dulu ngapa.

FYI aja nih, saya waktu masih seumuran adik saya (kira-kira kelas 5 SD) pernah punya pengalaman juga soal diusir dari masjid. Waktu itu bulan Ramadan, saya dan beberapa kawan lainnya diusir oleh Pak Takmir lantaran dianggap jadi biang kegaduhan. Biasa lah, saya dan kawan-kawan kalau nggak guyon ya bikin ricuh pas momentum bilang “amiiinnn”.

Gegara hal kayak gitu tuh, Pak Takmir merasa perlu buat bentak kami, marah-marah, sambil bawa sapu yang diacung-acungkan ke arah kami. Hari-hari setelah itu, mungkin ada beberapa kawan saya yang masih sregep ke masjid, bedanya kali ini mereka lebih anteng. Bagaimana dengan saya? Serius, sejak saat itu saya jadi males banget buat ke masjid. Males kena smprot lagi.

Nah, jadi itu hal-hal yang perlu dipertimbangkan sebelum melarang lebih-lebih mengusir anak-anak dari masjid. Konsekuensinya dua; iya kalau si anak cuma kapok buat nggak guyon lagi pas sedang di masjid. Tapi kalau malah jadi seperti saya? Bener-bener kapok buat ke masjid, bisa repot kan? Secara hari ini banyak yang mengeluhkan perihal sepinya aktivitas remas. Bagaimana kita mau membentuk karakter remaja yang cinta masjid, kalau sedari anak-anak saja mereka sudah ditanamkan trauma sebegitu rupa.

Baca Juga:  Tipologi Aktivitas Anak-Anak di Bulan Ramadan

Sudahlah nggak usah ngeluarin dalil ini-itu yang menjabarkan larangan ke masjid bagi anak yang belum balig. Apa ya masih kurang tindakan yang dicontohkan Kanjeng Nabi? Sebuah riwayat yang sangat populer mengisahkan Kanjeng Nabi saja membiarkan cucu-cucunya, Hasan dan Husein menunggangi punggung beliau saat beliau dalam kondisi salat. Beliau toh fine saja, nggak marah-marah ke mereka, nggak negur mereka, nggak ngacung-ngacungin sapu apalagi. Dan yang paling penting, kekhusyukan Kanjeng Nabi nggak terganggu sama sekali loh. Catat itu.

Maka kalau sampeyan  merasa kondusifitas dan kekhusyukan salat sampeyan terganggu karena anak-anak yang rame waktu salat jamaah berlangsung, jangan buru-buru nuduh anak-anaklah biangnya. Sebab jangan-jangan justru kadar keimanan sampeyan saja yang masih amatiran. Ha iyo to? Masak gara-gara anak-anak bilang “amiiinnn”nya kenceng terus sampeyan auto nggak khusyuk? Masak cuma gara-gara anak-anak guyon dan rame konsentrasi salat sampeyan seketika buyar? Kalau sudah begitu yang perlu sampeyan lakukan adalah membenahi niat dan iman sampeyan, bukan malah menjadikan anak-anak sebagai kambing hitam. Situ paham?

Terakhir, mungkin kita juga perlu mengadopsi kebijaksanaan yang diterapkan di Masjid Ahmat Hamdi Aksesi, Turki. Masjid ini menyediakan fasilitas bermain khusus buat anak-anak di area yang agak terpisah dari barisan salat, tapi tetap masih bisa terpantau. Dengan begitu para orang tua masih bisa khusyuk dan konsentrasi dalam beribadah, sementara anak-anak juga dapat merasakan atmosfer kenyamanan di masjid sejak dini.

BACA JUGA Cerita Diusir dari Masjid dan Misteri Skenario Allah Swt atau tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9

Komentar

Comments are closed.