Meski Hobi Makan Es Batu, Gigi Saya Baik-baik Saja – Terminal Mojok

Meski Hobi Makan Es Batu, Gigi Saya Baik-baik Saja

Artikel

Avatar

Sensasi makan es batu hingga pecah jadi bongkahan kecil memang tiada duanya. Saya rasa proses makan es batu saat ia meluncur ke tenggorokan memunculkan hormon endorfin hingga menimbulkan rasa puas dan bahagia.

Seingat saya, pertama kali saya mulai suka makan es batu itu ketika saya SMP, tepatnya tahun 2005. Salah satu pedagang di kantin yang terletak di belakang sekolah saya itu, menjual es segar dengan berbagai macam rasa—biasanya ada tiga rasa—yang disukai kebanyakan murid-murid.

Uniknya, mereka menggunakan es batu yang dihancurkan sampai berukuran kira-kira sebesar uang logam. Suatu hal yang jarang saya temukan di pedagang es lain yang rata-rata ukuran es batunya sebesar kepalan tangan. Oleh karena ukuran serpihan es batu yang kecil-kecil tersebut, saya dengan mudah untuk menggigit dan menelannya.

Sejak saat itu, saya semakin menyukai minuman yang dilengkapi dengan es batu. Bahkan sepertinya, ketika membeli es buah misalnya, saya hanya mengincar es batunya, bukan buah-buahannya. Tapi, ya tetap saja buah-buahannya juga ludes, sih. Hahaha…. Begitu pula jika membeli es kopi, es boba, mulai dari jenis es yang harganya seribuan dua ribuan sampai yang ratusan ribu, saya selalu memperhatikan es batunya. Mulai dari es batu yang dihancurkan dengan cara digetok-getok dengan batu ulekan atau palu, sampai es batu yang bentuknya (saya menyebutnya) lebih modern, yaitu es batu berbentuk seperti kubus dan es batu yang memiliki lubang di tengahnya. Jujur, saya lebih suka es batu yang memiliki lubang di tengahnya karena lebih mudah diambil dengan sedotan. 

Bagi penikmat minuman dingin seperti saya, kehadiran es batu merupakan suatu hal yang wajib ada. Tinggal di negara tropis seperti Indonesia yang panasnya pol, yang mataharinya bersinar sepanjang tahun, kehadiran es batu merupakan angin segar. Rasa dahaga yang mudah datang dan keringat yang mengucur akan segera terbayar saat makan es batu.

Kebiasaan saya ketika hendak membeli es adalah memesan kepada si pedagang, “Bang, es batunya yang kecil-kecil, ya.”

Makan es batu juga menjadi alternatif bagi saya ketika sedang tidak ada camilan. Biasanya saya hancurkan es batu sampai kecil, saya tuangkan di gelas, dan saya kunyah sampai menimbulkan suara kres…kres…. Oh, suara yang sangat merdu bagi saya.

Tapi, bukannya saya tidak pernah memiliki rasa khawatir ketika memakan es batu. Saya pernah merasa takut gigi saya akan rusak atau bolong karena terlalu sering makan dan mengunyah es batu yang keras. Mengingat, gigi merupakan bagian tubuh yang tidak bisa menyembuhkan dirinya sendiri apabila rusak atau bolong.

Jika ia sudah rusak maka tidak akan lagi tumbuh yang baru (pengecualian bagi gigi susu). Tapi sejauh ini saya tidak pernah merasakan sakit gigi akibat makan es batu (semoga saja tidak pernah). Justru saya pernah merasakan sakit gigi karena makan dan minum yang terlalu manis. Jadi intinya, yang manis-manis itu lebih berbahaya daripada es batu. Betul, nggak? Hehehe. *membela diri*

Tips yang mungkin bisa dicoba bagi es batu lovers agar aman dan nyaman ketika makan es batu adalah: jangan mengunyah es batu yang ukurannya terlalu besar sehingga membebani gigi. Hancurkan es batu sampai ukuran yang kira-kira mudah untuk dikunyah dan tidak menimbulkan rasa sakit di gigi. Ketika sudah sakit gigi, jangankan memakan es batu, makan bubur saja sudah tidak enak di mulut.

Oleh karena kecintaan saya terhadap es batu ini, saya bercita-cita ingin menjadi pengusaha es batu. Tentu saja saya pengin jual es batu modern yang memiliki lubang di tengahnya. Tapi, saya khawatir juga sih. Sebelum saya sempat menjualnya, justru es batu itu sudah habis saya makan.

Photo by Pixabay via Pexels.com

BACA JUGA Seni Menyerobot Antrean yang Sama Sekali Nggak Estetique, Bosque~

Baca Juga:  Kasih Ibu Sepanjang Masa, Kasih Anak Sebatas Download-in Drama Korea

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
4


Komentar

Comments are closed.