Membela Pemerintah Soal Pentingnya Pariwisata di Tengah Pandemi Corona

Jangan marah dan kesal lalu nganggap pemerintah mengundang virus corona langsung ke Indonesia karena mempromosikan pariwisata Indonesia. Tidak seperti itu.

Artikel

Rizky Adhyaksa

Hari minggu kemarin Pak Presiden mengimbau kepada seluruh masyarakat Indonesia untuk melakukan social distancing dengan melakukan segala kegiatan seperti belajar, bekerja, hingga beribadah di rumah. Pokoknya belio beramanat untuk nggak keluar rumah kalau nggak penting-penting amat.

Kalau kalian bertanya-tanya kenapa belio hanya meminta kita melakukan social distancing ketika negara lain melakukan lock-down, jawabannya tentu saja karena pemerintah sudah terlanjur kasih subsidi ke sektor pariwisata melakukan banyak perhitungan dengan cermat. Sebagai warga negara yang baik, kita sebaiknya sepakat-sepakat saja. Percaya deh, pemerintah itu, tahu apa yang paling baik untuk masyarakat. Oke?

Kita sebagai masyarakat awam pokoknya jangan sok tahu. Jangan marah dan kesal lalu menganggap pemerintah sedang mengundang virus corona langsung ke Indonesia karena alih-alih lock-down kayak negara lain, kita malah ngasih subsidi bagi sektor pariwisata dan menyerukan turis-turis asing untuk liburan ke Indonesia saja.

Apa yang dilakukan pemerintah ini tuh brilian tahu. Justru karena negara lain menutup akses ke tempat mereka karena pada parno dengan wisatawan asing, turis gabut pasti nggak punya pilihan wisata lain selain ke Indonesia, kan? Dengan ini, pariwisata kita dapat lebih banyak penyakit cuan! Betuuul, kebijakan ini sebenarnya upaya pemerintah untuk “mengambil kesempitan di dalam kesempatan” KEBALIK PE’AK!!!

Kalau misal gara-gara kebijakan ini sekarang di Indonesia jadi ada virus corona, (FYI, kasus pertama corona di Indonesia terjadi karena turis dari Jepang wisata ke Indonesia) ini sih salah virusnya sendiri, Indonesia kan ngundang turisnya aja, eh ini si virus nggak tahu malu malah numpang di turisnya.

Apa yang terjadi setelahnya? Dua minggu setelah kasus positif yang pertama, sekarang ada 117 kasus positif corona yang telah dikonfirmasi oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI. Dan yang bikin sedih, salah satu dari 117 kasus tersebut adalah Pak Mentri Perhubungan yang kemarin giat mengatakan bahwa Indonesia aman dari Corona. Semoga cepet sembuh ya pak.

Baca Juga:  Ramadan Sudah Datang, eh Malah Menanti Bulan Syawal

Semakin banyaknya orang yang terinveksi virus ini—bahkan sampai kena ke orang penting macam pak menteri, jangan dilihat sebagai keterlambatan pemerintah dalam menghadapi pandemi corona lho ya. Jangan suka suudzan gitu ke pemerintah! Saya pikir, pemerintah tidak salah, pemerintah malah sudah responsif dengan menyuruh kita melakukan pencegahan secara pribadi. Karena pencegahannya sudah diserahkan ke tiap-tiap individu, artinya yang salah itu ya 117 orang yang mungkin hidupnya kurang bersih, atau malah suka ngupil sembarangan ketika sudah dibilang untuk jangan menyentuh area wajah.

Lagian yang namanya melakukan lock-down untuk satu negara sebesar kayak Indonesia ini tuh susah tauuu. Dipikir gampang apa nutup semua akses masuk dan keluar di negara kepulauan terbesar di dunia? Terlebih ekonomi kita bisa makin merosot kalo pake lock-down. Kan kita udah ngasih banyak buat pariwisata, kalo lock-down gimana wisatawan mau masuk? Mikir!!!

“Bentar, bentar, bentar… tapi kan wisatawan asingnya pada takut karena Indonesia sudah banyak kasus positif corona. Wisatawan domestik juga malah dihimbau ga kemana-mana, bukannya kebijakan tadi jadi paradoks ya?”

Wah ini nih, tipikal pertanyaan yang sotoy dan memojokan pemerintah!!1!

Mas-mas dan mbak-mbak, Saya jelasin ya. Promo-promo tiket murah dan hotel murah buat pariwisata kita itu masih berlaku untuk beberapa bulan ke depan. Nah, kita doakan saja supaya pemerintah bisa mengatasi ini semua sebelum promonya berakhir. Kalian ini mengkritik saja, mending kalian jaga kesehatan! Jangan ngupil sembarangan! Apalagi upilnya ditaroh di bawah meja.

“Dengan fasilitas dan tenaga medis yang kita miliki sekarang, emang yakin pemerintah bisa menyelesaikan ini secepatnya?”

Ya yakin, lah!!! Tidak ada keraguan sedikit pun!!! Orang pemerintah aja nggak mikir lama untuk ngeluarin uang Rp.72 milliar buat bayar orang bikin konten seperti tulisan yang saya buat ini kok.

Baca Juga:  Kenapa Hanya Kpopers yang Disuruh Hijrah?

Sudah, sudah, pokoknya mau gimana pun, percaya sajalah pada pemerintah. Rakyat biasa cukup sering-sering cuci tangan, jangan kebanyakan pegang muka, dan diem aja di rumah nggak usah ke mana-mana.

BACA JUGA Epidemi Virus Corona dan Ketimpangan di Sekitarnya atau tulisan Rizky Adhyaksa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9


Komentar

Comments are closed.