Memandang Keanekaragaman Indonesia dari Semangkuk Soto

Featured

Avatar

Jika Indonesia digambarkan dengan sebuah makanan, saya rasa soto-lah satu-satunya makanan yang bisa mewakili Indonesia secara keseluruhan. Soto yang dimaksud bukan hanya soal semangkuk soto yang sering diperdebatkan di masyarakat. Antara makan soto dengan nasi dicampur atau nasi dipisah. Bukan pula soto dengan kecap banyak atau soto polosan tanpa kecap. Soto lebih dari semua itu. Soto mengandung banyak filosofi yang kadang sering kita abaikan.

Hampir di setiap daerah di Indonesia ini memiliki soto andalannya masing-masing. Bumbu, bahan, serta rasa dari soto itu pun sifatnya majemuk. Ia menyesuaikan lidah orang-orang yang tinggal di daerah tersebut. Secara sederhananya, lain ladang lain belalang. Begitu juga dengan soto, lain daerah lain juga sotonya.

Jujur saja saya begitu kagum dengan kemahiran para nenek moyang yang menemukan formula dalam membuat soto ini. Meski kelihatannya sederhana, tapi dalam semangkuk soto ini tentu ada banyak sekali cerita. Bisa jadi, soto ini merupakan sebuah terobosan dari nenek moyang dalam rangka menggerakan sistem perekonomian dalam keluarga. Bagaimana caranya satu keluarga besar dengan jumlah member yang begitu banyak, tapi bisa makan enak dengan uang yang pas-pasan.

Satu ekor ayam tentu tak bisa dimakan oleh 20 orang. Tapi coba kalau dibuat soto, hmmm… satu RT bisa makan semua itu soto dengan irisan daging ayam yang seumprit. Jadi soto merupakan sebuah solusi makan bersama dengan bujet pas-pasan, tapi rasanya tetap mewah dan mengenyangkan. Nasionalis banget pokoknya soto ini. Kalaupun beli di warung, harga soto pun juga murah meriah dan tidak terlalu membebani pembeli.

Begitulah harusnya stok pangan di negera kita ini. Bergizi, mengenyangkan, bervariasi penuh sayuran, menyegarkan, dan murah meriah. Jadi yang bisa menikmati bukan hanya masyarakat dari kalangan atas saja, tapi mereka dari kalangan bawah pun juga bisa ikut merasakan euforia kenikmatan makan tersebut.

Baca Juga:  Kesalahan Menyebut Ejaan Nama dan Sederet Pengalaman Konyol yang Membuatnya Illfeel

Bumbu dalam pembuatan sebuah soto juga kaya akan rempah-rempah. Ada yang pakai merica, pala, cengkeh, kapulaga, ketumbar, kemiri, dan lain-lain. Secara tak sengaja makanan ini tengah mempromosikan Indonesia sebagai negara yang kaya akan rempah-rempah. Kita tentu masih ingatkan, bagaimana negara kita itu menjadi magnet bagi para penjajah dari Eropa sana yang jauh-jauh merapat ke Indonesia? Mereka ingin mengambil sumber rempah-rempah kita yang melimpah ruah. Jangan sampai nantinya kita impor rempah-rempah dari luar negeri loh ya.

Selama ini kita banyak mengenal begitu banyak macam soto, dari mulai Soto Surabaya, Soto Lamongan, Soto Jogja, Soto Banjar, Coto Makassar, Soto Medan, Soto Betawi, Soto Bogor, dan soto-soto lainnya. Dalam setiap soto tersebut tentu memiliki ciri khas sendiri-sendiri. Ada soto yang memakai daging ayam, ada yang pakai daging sapi, ada yang pakai jeroan, dan ada juga yang memakai risol.

Selain itu, kuahnya juga berbeda-beda. Ada yang pakai santan, ada juga yang bening, dan ada juga yang setengah santan setengah bening alias santan encer. Untuk tambahannya juga beranekaragam, ada yang campur tomat, ada yang dikasih perkedel, ada yang diberi emping, ada yang ditambahkan kentang goreng, ada yang dimasukan toge, dan lain-lain.

Dengan adanya soto ini, kita harusnya mengerti bahwa selera orang itu berbeda-beda. Kita tak bisa memaksakan orang lain untuk menikmati makanan sesuai selera kita. Sama halnya dengan kita yang tentu tak mau dipaksa untuk menikmati makanan sesuai selera orang lain. Jikalau kita memang suka soto dari daerah orang lain itu tak masalah. Tapi jangan sampai karena kita tak suka dengan soto dari daerah lain, lantas kita dengan entengnya menjelek-jelekan cita rasa soto tersebut. Bukan sotonya yang tak enak, tapi lidah kitanya yang tak seirama dengan soto tersebut.

Baca Juga:  Kok Bisa Sudah Tanggal Segini tapi di Sosmed Masih Sepi Orang Berpolemik soal Natal?

Saya sendiri merupakan sotoholic. Tiap datang ke daerah lain, pasti makanan yang saya cari pertama adalah soto. Meski saya sudah terbiasa dengan soto bening ala soto Jogja, tapi Alhamdulillah, lidah saya sah-sah saja untuk bahagia menikmati semangkuk soto lainnya. Tiap kali saya mudik dari Karawang ke Jogja, saya kerap kulineran soto sepanjang jalan tersebut. Dari mulai mencicipi soto Indramayu, Tegal, Pemalang, Semarang, hingga Magelang saja yang bersandingan dengan Jogja pun, punya ciri khas yang beda dengan soto Jogja.

Secara garis besar mau berbeda resep, mau berbeda rasa, mau berbeda rupa, itu semua tetaplah sebuah soto. Sama halnya dengan keanekaragaman budaya dan adat istiadat kita, mau itu beda-beda tiap daerah pada intinya kita tetap satu Indonesia. Jadi dari sebuah makanan saja kita sudah diajarkan akan sebuah perbedaan. Kita harus paham dan menghormati selera orang lain. Jangan mengkubu-kubukan semangkuk soto karena kita semua tetap ada dalam satu kesatuan di dunia per-soto-an Indonesia.

BACA JUGA Makan Soto tapi Nasinya Dipisah Itu Manner dari Mana? atau tulisan Reni Soengkunie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9


Komentar

Comments are closed.