Alasan Perang Tidak Pernah Betul-Betul Pergi dari Timur Tengah

Artikel

Avatar

Well, sebelum membaca tulisan ini, kita mesti bersepakat dulu kalau ada korelasi positif antara sejarah dan yang akan menjadi sejarah. Biar saya cerita dulu. Pada suatu hari, ditemukan sebuah negeri di mana rasa aman, tentram, dan damai bagai ungkapan ‘sampai ketemu nanti’. Perang tak pernah benar-benar mengucapkan selamat tinggal dari tempat itu: Timur Tengah.

Konon katanya, kala melacak sejarah asal-usul konflik di Timur Tengah, sumber yang paling sering dikutip para peneliti adalah catatan Ibn Jubayr (antara 1183-1185) berjudul Rilah. Seorang politisi yang kurang populer, Ronald Broadhurst, menerjemahkan catatan itu menjadi The Travels of Ibn Jubayr.

Diceritakan, di bagian utara Damaskus (sekarang Suriah) menjulang Gunung Qasiyoun setinggi 1.151 mdpl. Di tempat ini, terjadi pembunuhan manusia yang pertama kali di muka bumi. Yakni Kain membunuh adiknya bernama Abil. Kain dan Abil bersaudara dan keduanya adalah putra Nabi Adam.

Peristiwa pembunuhan ini sejalan dengan penjelasan Alquran surah Al-Maidah ayat 27-31. Salah satu ayatnya berbunyi, “Ceritakanlah kepada mereka tentang kedua kisah putra Adam (Kain dan Abil) menurut yang sebenarnya.” Kemudian di ayat berikutnya, “Kain berkata: aku akan membunuhmu Abil.”

Cerita selanjutnya setelah Abil terbunuh, muncullah sebutan Damaskus yang berasal dari kata Damshak. Dam berarti darah dan Shak artinya terbelah. Demikian istilah Damaskus merujuk pada tanah yang dialiri darah Abil menjadi terbelah. Dengan kata lain, kita akan terus menyaksikan pertumpahan darah mengaliri tanah Damshak: Syria, Palestina, Irak, Israel, Jordan, dan sekitarnya.

Sejak itu pertumpahan darah memang tidak mengenal jeda. Dari era klasik Imperium Romawi vs Khilafah Islam, Kekaisaran Byzantium vs Kesultanan Ustmani, atau Pasukan Al-Fatih (Sultan Mehmed II) vs Tentara Konstantinopel, serta masih banyak lagi peristiwa berdarah lainnya.

Baca Juga:  Menerapkan Strategi Perang Sun Tzu dalam Perang Sarung

Tongkat estafet tentang bunuh-membunuh ini berlanjut hingga ke masa kontemporer. Hanya sepuluh kilometer dari tanah Damaskus misalnya, di Palestina tahun 1967, pernah pecah perang Intifadah. Menelantarkan ribuan mayat dari anak kecil yang masih cadel mengucapkan huruf ‘r’ (MELDEKA) hingga yang sudah bungkuk dan berusia senja. Tiga puluh enam tahun kemudian, gerakan Intifadah kedua kembali berkecamuk. Bangunan porak-poranda. Korban tewas demikian banyak: tiga ribuan Palestina dan seribuan Israel.

Bergeser sedikit ke bagian utara Damaskus, 326 km dari Gunung Qosiyoun tempat Abil terbunuh, krisis kemanusiaan melanda Kota Idlib dan Aleppo, Suriah. Menurut catatan Kompas (14/02/2020), dari 17 juta penduduk Suriah, 5,5 juta di antaranya di pengungsian dan sisanya berlindung di sejumlah wilayah. Masjid-masjid penuh sesak. Gedung roboh dan bangunan yang belum rampung tendernya sekalipun digunakan sebagai tempat bersembunyi dari gempuran senjata. Geletakan mayat menjadi pemandangan biasa. Kalau dibayangkan, lebih mirip kota kuburan, sih.

Fakta penting yang tak kalah hangat adalah perang saudara di Irak. Andaikata harus dibuktikan, cukup dengan menengok Google atau mengetik frasa ‘Perang Timur Tengah’ di laman pencarian YouTube. Akan muncul sedikitnya 3.320 jenis tontonan mengerikan. Hantaman rudal, muntahan bubuk mesiu dari senjata otomatis serta tampilan meriam berada di deretan paling atas. Menakutkan.

Memang, menjelajahi perang di Timur Tengah ibarat menjelajahi wahana di Dufan yang tidak ada habis-puasnya. Belum lagi perang NIIS yang punya franchise di Indonesia, Daulah Islamiyah. Sekadar informasi, NIIS adalah organisasi yang pertama kali mengadopsi sistem franchise dan marketing multi level ke dalam perang. Jangan salah, peminatnya dari Indonesia cukup banyak, mencapai 600 orang.

Sampai hari ini, benang kusut konflik di Timur Tengah masih berlangsung, malahan hampir bertambah. Ini juga yang digambarkan oleh penyair Nizar Qabbani melalui kekuatan narasi syair, di tanah ini (maksudnya Timur Tengah), “Tak ubahnya melihat gadis kecil nan cantik dengan jari-jarinya terbakar.” Qabbani memang tidak menerangkan kalau cepat atau lambat apinya akan menjalar ke lengan, badan, kaki, lalu naik ke bagian kepala.

Baca Juga:  3 Tips Penting Bermain FPL untuk Pemula

Lantaran itu muncul pertanyaan dalam benak banyak orang, akankah ada mimpi indah di tanah Damshak? Jawabannya, hampir mustahil. Setiap upaya perdamaian tak ubahnya menghidupkan Abil yang sudah terbunuh —sebagaimana catatan Ibn Jubayr diawal. Hal ini juga menegaskan pernyataan di awal tulisan tentang korelasi positif antara sejarah dan yang akan menjadi sejarah.

Lebih tegas lagi, peristiwa Kain membunuh Abil juga meneguhkan adagium tentang sejarah serupa percikan darah yang menempel di dinding. Tak peduli berapa banyak pemilik baru yang memilikinya, tak peduli berapa kali mereka mengecatnya. Selalu ada tambal-menambal.

BACA JUGA Isu World War III: Berhenti Jadikan Perang Bahan Guyonan! atau tulisan M. Fitrah Wardiman lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
11


Komentar

Comments are closed.