Isu World War III: Berhenti Jadikan Perang Bahan Guyonan!

Artikel

Avatar

Melihat trending Twitter hari ini, badan saya langsung lemas dan tangan saya gemetaran. Tagar world war, WWIII, Trump, dan Iran silih berganti menempati urutan teratas. Media berlomba memberikan berita teranyar keadaan Iran dan Amerika juga TNI yang bersiap angkat senjata demi melindungi Natuna. Kata mereka, perang sudah di depan mata.

Saya tidak sanggup lagi melihat cuitan warganet yang kebanyakan menjadikannya sebagai bahan guyonan. Ketahuilah dampak perang bukan sebatas kamu tidak bisa menaikkan push rank atau karena kamu tidak akan bisa nonton konser Avril Lavigne. Belum lagi, cuitan yang memperlihatkan struktur hari kiamat. Kenapa semua cuitan seolah berpasrah menanti datangnya perang?

Kalian pikir perang itu macam kalian main game? Kalian pikir hanya akan menjadi penonton, lalu rusuh ketika kubu yang kalian dukung kalah? Tidak semudah itu, Ferguso! Secara langsung maupun tidak langsung dampak perang tetap akan dirasakan, apalagi dengan teknologi canggih seperti nuklir, rudal berkekuatan super, atau senjata biologi yang dilepaskan ke udara dan air. Benar-benar ambyar keadaan dunia.

Untuk kalian yang masih menganggap perang adalah bahan guyonan, coba luangkan waktu untuk membaca buku berjudul Totto Chan’s Children: A Goodwill Journey to the Children of the World karya Tetsuki Kuroyanagi. Saya jamin, kalian tidak akan mampu berkata-kata apalagi terpikir untuk membuat jokes bodoh seputar perang.

Di sini saya ceritakan sedikit mengenai buku yang akan membuat kalian sadar bahwa perang tidak hanya merugikan kubu A dan kubu B, meskipun hukum perang Internasional melindungi warga sipil, wanita, dan anak-anak. Mereka tetap terdampak, sedamai apa pun perang yang dilakukan oleh kubu-kubu tersebut.

Tetsuko Kuroyanagi adalah aktris jepang Internasional, pemandu acara talkshow, penulis buku anak best-seller Totto-chan Gadis Cilik di Jendela, dan UNICEF Goodwill Ambassador.

Totto-chan bukan lagi gadis cilik yang senang menghadap jendela sembari menunggu opera musik lewat, atau mengintip bawah kakus hingga dompetnya jatuh ke kubangan kotoran karena penasaran. Totto-chan dewasa kini menjadi duta kemanusiaan UNICEF. Melalui Buku Totto-Chan’s Children: A Goodwill Journey to the Children of the World, Ia menceritakan misi kemanusiaan yang dijalani sejak tahun 1984.

Baca Juga:  Dear Love, Jangan Pernah Takut Bilang Cukup Untuk Toxic Relationship, Kamu Berhak Bahagia

Buku ini mengajak pembaca menyelami kehidupan anak-anak di seluruh dunia, terutama anak-anak yang hidup di dalam negara konflik. Hati saya luluh lantak membaca setiap lembar pengalaman Totto-chan, membayangkan betapa ngeri hidup anak-anak yang menyaksikan sendiri kematian orang tua mereka, anak-anak yang tubuhnya hancur akibat bom yang diselipkan di dalam tubuh boneka kesayangannya, anak-anak yang sengaja dipotong kaki dan tangannya agar tak mampu balas dendam jika ia tumbuh dewasa, anak-anak yang diculik untuk dijadikan tentara dan dipaksa membunuh keluarga dan suku mereka, anak-anak yang menjual tubuh demi makan hari ini dan besok, dan anak-anak dengan perut membusung serta tubuh kurus tidak berdaya.

“Orang-orang dewasa meninggal sambil mengerah, mengeluh rasa sakit mereka. Tapi anak-anak hanya diam. Mereka mati dalam kebisuan, di bawah daun-daun pisang, memercayai kita orang dewasa.”

Dari potongan cerita di atas apakah Anda masih mampu membuat candaan tentang perang dunia?

Ada satu kisah di mana warga sipil yang terdiri dari orang tua, ibu-ibu, dan anak-anak yang berlindung di bawah bunker bekas. Mereka pikir tempat itu adalah tempat paling aman serta menurut hukum Internasional mereka tidak bisa disentuh. Tetapi, tiba-tiba rudal dijatuhkan dari pesawat. Bisa kalian tebak, bunker tempat persembunyian meledak bersama tubuh manusia yang “katanya” dijamin oleh hukum Internasional.

Jangan tanya mereka makan apa selama perang berlangsung, jawabannya sudah pasti tidak makan enak seperti kamu makan di warung Tegal. Kenapa? Karena akses menuju negara diblokir, truk penyalur bantuan makanan, obat-obatan, pakaian, hingga air bersih tertahan. Maka, anak-anak rentan mengalami gizi buruk, ibu-ibu tidak bisa menyusui karena ia pun kelaparan dan kekurangan nutrisi, akibatnya bayinya juga ikut mengalami gizi buruk. Rumah sakit pun tidak punya persediaan obat-obatan, percuma Anda berobat ke rumah sakit karena dokter pun putus asa. Jika dalam keadaan normal, dokter memilih menyelamatkan pasien kritis, di negara perang dokter lebih memilih menyelamatkan pasien yang masih bisa disembuhkan. Pasien kritis terpaksa dibiarkan hingga meninggal.

Baca Juga:  Alasan Perang Tidak Pernah Betul-Betul Pergi dari Timur Tengah

Jika sudah begitu, masihkan Anda berani membuat guyonan tentang perang? Sedikit berempati tidak akan membuatmu miskin. Tolong, bercanda pada konteks yang tepat. Ada banyak bahan candaan yang seharusnya tidak melukai perasaan dan menambah penderitaan orang-orang yang menerima jokes-mu.

BACA JUGA Pak, Kita Mau Aksi Bukan Mau Perang Sama Polisi atau tulisan Winda Ariani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
88


Komentar

Comments are closed.