Di Mana Kemanusiaan, Kalau Banjir Saja Sempat-sempatnya Dipolitisasi?

Featured

Kevin Ng

Bencana banjir melanda daerah Jabodetabek. Masyarakat sedang gusar, dan kegiataan sehari-hari lumpuh bagi yang terkena dampaknya. Para pengamat dan intelektual mulai berbicara, kemudian membicarakan siapa yang salah. Dengan mudah mereka mengeluarkan semua solusi-solusi ajaib, yang bahkan sampai sekarang tidak dapat direalisasikan. Politikus mulai saling menuduh, dan fanatisme terhadap tokoh politik menguat.

Saya merasa risih sekali ketika banyak warga yang sedang kesusahan dan membutuhkan pertolongan, tetapi penguasa malah berbicara siapa yang pantas disalahkan. Dengan mudah pula mereka mengatakan frasa-frasa, “Kalau dia menjabat, pasti semua beres” atau “Ini merupakan janji presiden.” Mempolitiasasi bencana serta meromantisasi para korban bencana demi tujuan politik tidak bisa disepakati. Saya bukan pendukung Anies, Ahok, Jokowi, Prabowo, dan elit politik mana pun. Bagi saya mereka masing-masing memiliki dosa-dosanya sendiri. Rakyat hanya sekadar komoditas suara ketika pemilu sudah dekat.

Bencana Tidak Memandang Politik

Banjir tak kenal politik. Apa yang diharapkan dari bencana sudah pasti penyelesaiannya. Ini tidak terlihat dalam masalah banjir di Indonesia sekarang. Politikus sekadar mencari simpati dan saling menyalahkan. Bagi beberapa politikus, ini menjadi momentum untuk menjatuhkan lawan politiknya. Yang sebenarnya bertanggung jawab mulai mencari jalan keluar dengan dalih sepele. Barangkali bagi mereka bencana kali ini merupakan kesempatan untuk saling menghujat.

Kita sudah lupa bahwa Indonesia menerapkan sistem demokrasi. Saya mendengar perbincangan banyak orang bahwa permasalahan banjir ini dapat diselesaikan apabila tokoh politik tertentu menjabat. Sebegitu politisnya masyarakat Indonesia sekarang, sampai semuanya dikaitkan dengan politik. Tetapi mereka tidak sadar bahwa penokohan dapat mengakibatkan abuse of power. Sepertinya pemerintah sudah berhasil menerapkan doktrin stabilitas ekonominya.

Bagi pro-Ahok, banjir di Jakarta dapat diselesaikan oleh seorang Ahok. Bagi pro-Anies, masalah banjir tidak sepenuhnya merupakan tanggung jawabnya. Kemudian bagi pro-Jokowi, sebaiknya Jokowi langsung turun tangan menyelesaikan masalah ini, lalu memecat Anies sebagai gubernur. Dalam kebisingan ini, korban bencana meminta tolong karena banjir tak kunjung surut.

Baca Juga:  Tidak Ada yang Salah dengan Keraton Agung Sejagat

Letak kemanusiaan pada masalah kebanjiran ini sebatas pandangan politik perseorangan. Kita takut menjadi korban bencana, dan ketika tidak menjadi korban bencana maka bisinglah kita mempermasalahkan masalah itu. Di mana lagi rasa khawatir kita saat ini? Tidak ada apabila kita tidak merasakan bencana itu sendiri

Kemunafikan di Atas Kemanusiaan

Bantuan demi bantuan turut datang kepada korban bencana. Saya bisa katakan bahwa itu merupakan suatu perbuatan mulia. Namun kita dapat melihat juga bagaimana perbuatan yang seharusnya mulia itu dipolitisasi. Banyak sekali oknum-oknum turun ke lapangan, lalu perbuatan mereka dijepret oleh kamera. Pencitraan terjadi dan atas nama agenda ormas, partai, dan golongan mereka membantu para korban.

Saya tidak menyalahkan oknum tertentu untuk membantu para korban bencana. Namun rasanya tidak etis apabila kita mencari simpati banyak orang untuk mencari perhatian. Lagipula membantu manusia tidak butuh nama ormas atau ideologi tertentu. Kita memang senang sekali mencari perhatian banyak orang dan mau dianggap sebagai “orang baik”. Memang banyak orang-orang mulia yang membantu dan secara spontan direkam perbuatannya, namun seringkali kejadian itu dipolitiasi juga.

Boleh dikatakan untuk menolong orang saat ini membutuhkan saksi, agar dapat diwartakan kebaikannya. Tidak dimungkiri lagi pencitraan sudah di atas kemanusiaan. Betapa senangnya kita dianggap sebagai juru selamat, dipuja bagaikan malaikat penyelamat. Tidak ada yang tahu kata hati seseorang, dan pandangan orang pun dapat mudah berubah.

Belakangan seorang komedian berkomentar soal masalah banjir. Ia lalu dihujat karena dianggap tak etis membuat lelucon atas penderitaan orang banyak. Saya ingat betul ia sering memakai kaos “Humanity above Religion”. Bagi saya itu merupakan kalimat yang dalam maknanya. Tetapi sebegitu mudahnya pula ia membuat lelucon akan bencana. Maka landasan filosofi seseorang dapat goyah dengan mudah.

Baca Juga:  Surat Harapan untuk Mas Kaesang: Jualan Pisang Aja Mas, Jangan Ikutan Nyalon

Bisa ditarik kesimpulan kalau memang banyak sekali orang yang mencari untung dari kejadian ini. Dengan begini, kebanyakan orang sudah bersikap bak elit politik yang seringnya berdalih. Naas sekali. Padahal kita tak perlu menjadi politikus untuk politis. Kalau sudah begini, siapa yang akan membantu para korban yang meminta tolong? Politik atau kemanusiaan?

BACA JUGA Satu Cerita dari Evakuasi Banjir Tangerang atau tulisan Kevin Ng lainnya. Follow Twitter Kevin Ng.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
12


Komentar

Comments are closed.