Menebak Kepribadian Sesorang dari Cara Mereka Memperlakukan Sampah Snack

Artikel

Avatar

Hampir di semua lini acara baik formal maupun informal, dari tingkat RT sampe tingkat internasional semua peserta selalu disuguhi dengan yang namanya snack. Snack-nya bisa berbagai macam, dari model piring terbang, sampe model individu alias dalam bentuk kardus snack. Isinya pun berbagai macam, biasanya air minum, makanan ringan yang manis dan gurih. Berbungkus daun pisang ataupun plastik.

Snack diberikan untuk berbagai tujuan, untuk menghormati keikutsertaan, mengganjal perut yang sedang kosong sembari menunggu makan siang, hingga sekadar diberikan karena alasan etis tertentu. Kita tentu dengan sukarela menikmati snack tersebut.

Beberapa hari yang lalu, saya mengikuti kegiatan pembekalan di tempat kerja saya. Kebetulan pembekalan dilakukan di ruang auditorium, ada sekitar 96 peserta, umumnya berpendidikan S1, D3 dan SMK/A. Kegiatan pembekalan dimulai jam 8 pagi dan selesai jam 4 sore. Tentu, ada snack dan makan siangnya. Sewaktu acara, semua orang dengan lahap memakan kotak snack yang ada di depan mereka. Setelah dirasa isi snack telah habis, ada yang meletakkan di meja, di bawah kursi dan di waktu jam makan siang ada yang langsung membuang sampah kotak snack.

Setelah acara sudah selesai, lantas apa yang akan kita lakukan? Bagaimana nasib sampah snack tersebut? IYA, PINTAR SEKALI! LANGSUNG MENINGGALKAN RUANGAN~ LUPA SAMPAH SNACK-NYA KETINGGALAN. EH, ATAU PURA -PURA LUPA?

Menurut Ilmu Psikologi, kebiasaan manusia dapat mencerminkan kepribadian mereka. Kebiasaan itu seperti tali pusar, sesuatu yang sudah tak tampak namun masih erat dengan hidup kita. Misalnya, cara berjalan, cara berjabat tangan, cara makan, cara membuang sampah, semua kebiasaan bermuara ke kepribadian kita.

Ada berbagai penyebab kenapa seseorang meninggalkan sampah mereka sendiri di dalam ruangan. Menurut ilmu ngasal dan cocoklogi yang saya miliki, cara seseorang memperlakukan sampah mereka sendiri juga bisa menunjukkan kepribadian mereka yang sesungguhnya, di antaranya:

Baca Juga:  Palang Kereta dan Hal-Hal Menyebalkan Darinya

Satu: PELUPA

Manusia tak pernah luput dari yang namanya lupa. Lupa rakaat saat salat, lupa meletakkan kunci, dan lupa lainnya, termasuk pula lupa telah meningalkan sampah. Tipe orang yang meninggalkan sampah di ruangan dengan tidak sengaja, umumnya cenderung tergesa-gesa dalam melakukan sesuatu, banyak pikiran dan kegiatan, terlalu sibuk, fokus dengan satu tujuan. Dan saking fokusnya, sampai bungkus makanan enak yang telah dilahap, ditelantarin karena cuma fokus pengin cepet pulang.

Dua: BODO AMAT

Tipe manusia yang model begini adalah yang paling menjengkelkan menurut saya. Mereka sadar telah meninggalkan sampah, mereka mungkin juga sadar bahwa mereka merugikan pemilik ruangan, mereka memperberat pekerjaan panitia dan juga tenaga kebersihan. Tapi ya tetap saja mereka bodo amat dengan sampahnya sendiri. Orang model begini, biasanya memiliki sifat yang cenderung kurang memiliki empati dan kepekaan terhadap lingkungan sekitar, tidak ingin ambil pusing. PUSINGNYA DIPRIORITASKAN HANYA UNTUK MIKIR CICILAN ~

Tiga: ABSURD

Ada beberapa teman saya yang ketika ikut kegiatan, dapat snack malah justru dibagikan ke teman sampingnya. Kemarin, saat saya ikut pembekalan, teman di deretan kursi saya pun ketika pulang juga begitu. Membawa kotak snack, memeriksa apakah ada yang tersisa lantas dia menemukan kacang telur lalu memberikannya kepada saya. Iya, masnya tahu kalau saya doyan makan dan pemakan segala. Manusia model begini biasanya cenderung lebih peka, humble, detail, dan jarang memiliki masalah emosional.

Sampai saat ini, saya hanya menemukan 3 jenis kepribadian dalam memperlakukan sampah kotak snack. Jika kalian menemukan kepribadian lain mungkin kalian bisa membuat tulisan ini menjadi part 2 dan seterusnya. Karena sejujurnya saya sangat jengkel dengan orang-orang seperti mereka. Mau ditegur sudah gede, nggak ditegur kok ya pengen dikatain. Ya ada baiknya dijulidin lewat tulisan aja, barangkali lebih mempan. Hehehe.

Baca Juga:  Kesialan Seorang Pengidap Penyakit Ngantukan

Orang-orang dengan kepribadian di atas, di awal tahun 2020 yang penuh resolusi ini, semoga mereka memiliki simple daily activity, memiliki sebuah note kecil tertempel di masing-masing dinding kamar mereka. Saya berharap ada sebuah kertas tertulis, “Semoga saya bisa lebih bisa menjaga kebersihan dan lingkungan. Sebelum menjaga hatinya. Amiin.

Ya namanya juga berharap, radak halu dikit nggak apa-apalah.

BACA JUGA Tipe-Tipe Orang Saat Ikut Seminar atau tulisan Rinawati lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
12


Komentar

Comments are closed.