Jogja Berkata: Rene-Rene Sambat!!!

Artikel

Avatar

Musim liburan sudah berakhir, lalu lintas Jogja sudah agak normal seperti hari-hari biasanya. Yang kemarin Malioboro tumpah ruah dengan kendaraan bahkan bisa memakan waktu banyak untuk lewat, sekarang gas banter lumayan direm dikit-dikit udah nyampe 0 KM, kemudian belok kanan kalau ada yang kelewatan pas mau ke Pasar Kembang. Bagi sebagian orang, Jogja merupakan tempat kembali pulang untuk menumpahkan sambat dan keluh kesahnya dengan berkedok liburan. Berfoto di plang nama Malioboro pun bisa jadi obat sambat. Apalagi kalau kemudian nonton pentas angklung di pedestrian Malioboro, yang hatinya resah dan pengen ambyar pun boleh joget-joget di sana.

Jogja akan sibuk di musim liburan. Berbagai kendaraan dari berbagai kota pun sudah menghiasi jalanan sejak pagi sampai pagi lagi dengan klakson yang terus tan tin tan tin, serta dengan sedikit sambat. “Hadeeeeeeeeeeeeeh iso swabar po raaaaaa,” kata wisatawan dari Semarang. “Jiancook, swabar suu, dalane mbahmu po,” kata wisatawan dari Surabaya. Pada saat itu Jogja diisi oleh berbagai jenis macam sambat dari berbagai ragam manusia. Maka dari itu, saya mau kasih rekomendasi tempat untuk sambat di Jogja bagi kalian yang kalau di Jogja bingung mau pergi ke mana. Gasss

Satu: Pasar Beringharjo

Melihat kebutuhan gaya hidup yang semakin tinggi membuat kamu ngerasa jadi orang yang kurang mampu atau bahasa lokalnya sih miskin? Tapi serius, saya kalau sedang resah dan banyak beban tuh biasanya pergi ke pasar, salah satunya Pasar Beringharjo. Entah berbasa-basi dengan pedagang atau sekadar membeli cemilan, bisa sedikit mengurangi beban hidup, yaaa meskipun kalau udah nyampe kamar langsung bersedih lagi.

Untuk kalian yang dari luar Jogja dan kebetulan liburan, tidak ada salahnyan nyoba mampir ke pasar ini. Nanti kalau agak sorean bisa mampir ke Pasar Senthir. Jangan cuma di mal-mal, di kota kalian kan ada. Saya jadi ingat di Twitter beberapa waktu lalu, ada akun yang ngetwit kalau dia bakal bisa survive di Jogja nggak ya semisal keterima kuliah di Jogja, kan di kota asalnya (Jakarta) ada banyak mal dan bioskop di setiap tempat.

Baca Juga:  Menelaah Pesan Moral yang Terselip dari Kartun-Kartun Berikut

Walah, Luuuur, lha Jogja dibangun mal aja banyak yang hodah-hadeh kok. Percaya deh, Jogja bisa ngasih apa yang kamu perluin. Kalau jodoh sih nggak tau ya, soalnya saya juga belum dapet, og. Tapi yakinlah, tidak ada salahnya kamu berkunjung ke pasar ini untuk merasakan interaksi dengan warga sini. Kalau masih sambat dan resah, coba saja

Dua: Muterin Ring Road

Ring Road itu jalanan melingkar yang mengitari Jogja, kalau semisal jalan alternatif macet, kamu bisa lewat Ring Road. Bukan jadi rahasia umum lagi sih, kalau orang Jogja terutama mahasiswa Jogja yang lagi banyak pikiran atau sedih biasanya pada muter-muter nggak jelas di Jogja. Bagi kamu yang dari luar kota terus pengin sambat di Jogja, bisa deh ngajak teman kamu yang tinggal di sini atau order ojol terus minta ditemenin muter-muter Jogja. Jangan lupa bilang, “Eh muter ring road, ya,” biar kamu bisa lihat yang bagus-bagus. Semisal Hartono Mall, UMY, UTY dll. Eh bisa juga ding muter Jogja pake TransJogja, dengan tiket 3000-an bisa puas tuh sampe muntah-muntah di bis kalau mau. Pokoknya muterin Jogja itu obat sedihmu. Percayalah.

Tiga: Pantai Parangtritis

Nah, tempat yang kudu banget dikunjungi kalau ke Jogja yaitu Parangtitis. Tempatnya juga pas untuk siapa saja, mulai dari anak-anak, remaja, lansia, bahkan cah senja melankolik sekalipun. Pantainya yang ombaknya syahdu byar byur byar byur bisa sedikit nyensor tangisan kamu yang lagi sedih. Kalau pengin nangis yang kejer-kejer, bisa naik ke Bukit Paralayang, apalagi pas sore hari nanti bisa liat matahari tenggelam. Tapi waspada sih, kalau kamu ke sana sendiri, fyi aja di sana banyak orang pacaran wkwkwk. Kalau mental patah hatimu masih menguasi dirimu, kamu bisa nginep sejenak di sana. Banyak kok losmen sepanjang Jalan Parangtritis dengan tarif yang bersahabat. Selamat mencoba.

Baca Juga:  Jastip : Solusi Liburan Jadi Cuan

Empat: Kopi Merapi

Kalau yang ini sih letaknya agak jauh dari pusat kota, tepatnya di Cangkringan. Percaya deh, capek dan sambatmu akan hilang “sementara” pas kamu udah sampai sana. Dengan pemandangan gunung Merapi dan mobil jeep yang membawa penumpang sambil teriak-teriak “WHUUU WEEEE” seakan mengejek kamu yang sedang sedih wkwkwkwk. Makanya jangan sedih terus nanti jadi sensitif. Tempat ini selalu ramai, jadi jangan emosi kalau pesanan kamu kadang telat datang, saling pengertian dong. Mereka ngasih tempat untuk kamu bersedih dan sambat, kamu juga di sana harus tahu diri yaitu jangan nangis gulung-gulung sambil bilang, “KULO SINTEN KULO SINTEN,” yang ternyata kesurupan teman lama yang kalau ditagih hutang suka lupa.

Sebenarnya masih banyak lagi tempat di Jogja yang bisa mengatasi sedih dan sambatmu, baik kamu warga yang berdomisili di sini atau wisatawan. Kamu bisa ke Bukit Bintang, Mangunan, dan beberapa hutan pinus di sekitarnya. Ada pantai di Gunungkidul yang nggak cukup kamu jelajahi sehari saja. Oh ya, bisa juga kamu ke candi yang ada di Jogja kayak Sambisari atau Prambanan, perlu kamu ketahui dan ingat ya kalau Borobudur itu di Magelang, bukan di Jogja. Yang jelas saat kamu ada di Jogja jangan lupa beli gudegnya. Dan selamat liburan sambill menangis.

BACA JUGA Benarkah Jogja Berhati Mantan? atau tulisan Imam Rosyadi Araiyyi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
78


Komentar

Comments are closed.