Kopi Joss Lik Man dan Rasa yang Dirindukan

Soal kopi joss, tanpa maksud menyepelekan yang lain, pilihan saya tertuju pada kopi joss Lik Man yang mungkin sudah banyak orang tahu dan rasanya familiar.

Artikel

Avatar

Entah siapa yang memulai dan membuat pernyataan bahwa Jogja itu kota yang mudah dirindukan, yang jelas saya benar-benar setuju dengan pernyataan tersebut. Sudah beberapa kali saya kembali ke kota ini, namun tetap menyenangkan tanpa merasa bosan meski selalu mengunjungi tempat yang sama—seperti ada rindu yang tersisa setiap pulang.

Beberapa kali saya bertandang ke Jogja dengan keluarga, dengan teman-teman, sendirian sewaktu mendapat dinas kerja, bahkan saya memilih Jogja sebagai destinasi bulan madu—selain karena waktu itu menyesuaikan budget, sih. hehe. Perjalanan pun selalu menyenangkan dan terasa antusias, entah dengan kendaraan pribadi, kereta, maupun pesawat.

Bagi saya, menikmati hiruk-pikuk Malioboro atau alun-alun saja rasanya sudah cukup untuk mengobati rindu. Tak hanya itu, bahkan melewati bandara Adi Sucipto atau hanya sekadar melihat stasiun Tugu saja seperti ada sensasi menenangkan dan secara otomatis mengenang apa pun yang pernah dilakukan di Jogja. Memang, tak salah jika memang Jogja adalah kota yang istimewa.

Walau saat ini kemacetan Jogja pun dapat dikatakan sama dengan beberapa kota lain, namun bagi saya tidak masalah. Menikmati dan merasakan kemacetan di Jogja adalah suatu pengecualian—tidak perlu sampai marah-marah. Saya tidak tahu ini hanya dalam bias saya atau bukan, tapi beberapa driver ojek online di sini rasanya lebih ramah dibanding yang pernah saya temui di kota asal—domisili saya. Tidak perlu mempermasalahkan baiknya memberi tip atau nggak, itu urusan masing-masing.

Soal tempat wisata, yang masih membuat saya penasaran hingga saat ini adalah bagaimana cara berjalan lurus sambil menutup mata diantara dua pohon beringin di alun-alun selatan. Mitosnya, yang berhasil berjalan lurus melewati dua pohon beringin besar tersebut hanya orang yang berhati bersih alias suci.

Baca Juga:  Kuliah di Sleman dan Rumah di Bantul, Ngekos adalah Jawabannya

Dari info yang saya dapat melalui rekan berdomisili Jogja, filosofinya adalah dalam hidup itu perlu usaha dan perjuangan dalam menggapai sesuatu, terkadang jalannya tidak selalu mulus alias berliku. Begitu kira-kira.

Soal kuliner, walau beberapa waktu lalu beberapa tempat makan di sepanjang Malioboro sempat jadi perbincangan karena harga yang terlampau mahal, kini semuanya sudah kembali normal dan seperti biasanya. Paling tidak itu yang saya rasakan sebagai pendatang saat ini—sewaktu ada perjalanan dinas dari tempat kerja. Namun, ketertarikan saya tetap saja tertuju pada lesehan untuk sekadar nongkrong, menyantap nasi kucing, dan kopi joss.

Soal kopi joss, tanpa maksud menyepelekan yang lain, pilihan saya tertuju pada kopi joss Lik Man yang mungkin sudah banyak orang tahu dan familiar dengan rasanya. Untuk saya yang hanya sesekali ke Jogja, kedai Lik Man sudah pasti menjadi tujuan utama saat ke Jogja.

Saya bukan penikmat kopi seperti kebanyakan orang dengan filosofi kopinya. Bahkan saat menyeruput kopi, tak jarang saya meminumnya seperti minum air mineral biasa—langsung teguk tanpa diseruput. Meski begitu, saya merasa bahwa kopi joss Lik Man memiliki citarasa sendiri dengan bongkahan arang yang terdapat pada tiap gelasnya.

Biasanya, saya menyanyap kopi sambil ditemani beberapa makanan pendamping seperti nasi kucing dan aneka sate serta beberapa gorengan. Kopi joss, dinikmati dalam suasana apa pun selalu memiliki kesan sendiri. Pada dasarnya, istri saya kurang suka kopi tapi begitu mencoba kopi joss dia langsung berkata bahwa rasanya enak dan sesuai dengan seleranya.

Kenangan akan kopi joss pun pernah saya rasakan sewaktu ke Jogja bersama teman saat kuliah. Kami berangkat menggunakan kereta dari Jakarta, setibanya kami di Jogja dan memasuki malam hari tanpa ragu langsung ke kedai Lik Man dan memesan kopi joss dilanjutkan begadang hingga adzan subuh. Pengalaman itu sangat berkesan dalam ingatan dan tidak mungkin dilupakan. Apalagi saat ini kami sudah menjalani hidup masing-masing.

Baca Juga:  Move On Dulu atau Cari Pengganti Dulu?

Sebarapa jauh pun saya bepergian dan meski Jogja bukan kampung halaman saya, kota ini selalu dirindukan. Mulai dari suasananya, masyarakat sekaligus keramahannya, juga tempat dengan segala kulinernya—tak terkecuali kopi joss. Cepat atau lambat, Jogja selalu menyenangkan untuk dijadikan destinasi. Terima kasih, Jogja, untuk segala hal yang sudah diberi.

---
246 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.