Perjuangan Ibu Hamil Di KRL – Terminal Mojok

Perjuangan Ibu Hamil Di KRL

Maka ibu hamil tersebut tidak perlu tertatih melangkah dari satu gerbong menuju gerbong lainnya sambil bertanya, “ada yang nggak hamil?”

Artikel

Avatar

Sepulang bekerja dalam perjalanan menuju rumah, seperti biasa, saya menumpang KRL. Sore itu saya tidak menunggu terlalu lama, hanya sekitar 3 menit saja KRL dengan nomor rangkaian KA D1/1412B tujuan akhir stasiun Cikarang tiba di stasiun Jayakarta tepat pukul 17.49 WIB.

Saya harus segera naik karena pintu KRL tidak akan dibuka lama-lama. Kemudian pintu akan segera ditutup. Untuk jam sibuk seperti jam pulang bekerja ini. Saya hampir selalu memilih berdiri di pojokan gerbong. Lebih tepatnya berdiri di depan kursi TDP. Rasanya lebih nyaman saja berdiri di sini. Tak berapa lama, dari gerbong sebelah, seorang Ibu datang sambil bertanya, “ada yang nggak hamil?”

Namun sayangnya kursi TDP itu sudah penuh diduduki oleh penumpang lain. Tapi yang menduduki kursi prioritas itu bukanlah sesama ibu hamil. Bukan juga ibu membawa anak, lansia, atau disabilitas. Tiga orang penumpang paruh baya –yang saya kira masih cukup kuat untuk berdiri­– sedang tertidur pulas.

Lalu seorang penumpang lain, yang berdiri persis di sebelah kanan saya, membangunkan salah satu dari penumpang tersebut. Alih-alih si penumpang yang duduk di TDP itu memberikan kursinya kepada ibu hamil, eh… tanpa tedeng aling-aling malah berkata, “Kaki saya sakit kalau berdiri. Lagian ngapain sih, ibu hamil pake kerja segala.”

Wah ini, nih. Kalimat begini ini, akan membuat siapapun yang mendengarnya pasti kaget kepalang seperti mendengar geledek di siang hari tanpa perlu ada angin dan hujan. Warbiayasak banget penumpang KRL jenis ini. Sudah duduk di TDP, pakai memancing emosi pula. Padahal, kalau dia mengatakan, “Kaki saya sakit kalau berdiri”. Itu sudah cukup untuk membuat maklum.

Agaknya situasi seperti ini menjadi pemandangan yang begitu khas di KRL. Di stasiun manapun dengan tujuan KRL manapun akan selalu ada penumpang dengan lidah tak bertulangnya itu mengucapkan kalimat yang menusuk perasaan siapa saja yang mendengarnya.

Saking sudah biasanya, banyak penumpang yang bersikap biasa-biasa saja saat melihat pemandangan ini. Daripada mencari ribut sendiri, Si Ibu hamil dan mas-mas yang berdiri di sebelah saya tidak meladeninya. Cenderung mengambil sikap mengalah saja.

Baca Juga:  Kiat-Kiat Sukses Menjadi Pengangguran

Perjuangan untuk mendapatkan kursi belum berakhir. Si Ibu hamil harus terus melangkah, menembus kepadatan penumpang di dalam gerbong, untuk menuju kursi tengah. Iya, kursi yang panjang itu. Kursi yang di jendelanya sudah diberi himbauan untuk mengutamakan/ memberikan kursi bagi penumpang yang lebih membutuhkan.

Sampai di kursi tengah, apakah Si Ibu hamil langsung bisa mendapatkan kursi? Ada dua kemungkinan:  jika ada yang peduli dengan pertanyaan “permisi, ada yang nggak hamil?”, maka ia dapat duduk. Jika tidak, maka akan ada jawaban yang lebih khas lagi, “Cari di kursi prioritas aja, Bu.”

Yeee…. Lau pikir dari tadi nggak nyari di kursi prioritas, apa? Ngook banget, lah~

Dari satu kursi prioritas ke kursi prioritas lainya, si Ibu hamil akan sering mendapatkan jawaban “Coba di kursi tengah aja, Bu!”. Lalu, dari satu gerbong ke gerbong lainnya, ketika sudah sampai di depan kursi tengah akan kembali mendapatkan jawaban, , “Cari di kursi prioritas aja, Bu.” Terus aja seperti itu, sampai ada seseorang dengan empatinya untuk bangkir bediri dan berkata, “Sini bu. Duduk aja di sini.”

Wah, kalau  sudah begini, perjuangan ibu hamil betapa tidak lebih luar biasa lagi, kan?

Mencari kursi untuk penumpang prioritas memang susah-susah gampang. Terlebih lagi saat jam-jam pulang kerja. Akan ada orang-orang yang merasa dirinya juga merupakan prioritas, sehingga tidak lagi melihat orang lain yang kondisinya lebih prioritas dari dirinya. Saya Hopelees banget deh, kalau ketemu orang kaya gini.

Selain itu, banyak hal yang menjadi kendala si Ibu hamil untuk tidak bisa mendapatkan bangku. Seringkali TDP yang sudah penuh dengan sesama ibu hamil dan juga terisi penumpang lanjut usia. Kendala yang paling menyebalkan adalah melihat TDP diduduki oleh merka yang bukan golongan prioritas.  Ya, yamg saya bilang tadi itu.

Baca Juga:  Panggil Kami Keumalahayati dan Patmi Saja

Menurut Pasal 131 UU nomor 23 Tahun 2007 tentang perkeretaapian, TDP diperuntukan bagi empat golongan, yakni orang tua  lanjut usia, wanita hamil, kaum difabel, dan ibu membawa anak.

Menurut tirto.id TDP sering disalah gunakan karena adanya degradasi moral dan empati masyarakat. Selain itu tidak adanya sanksi bagi penumpang nonprioritas yang menggunakan TDP. Sehingga penumpang nonprioritas itu menafsirkan peraturan tersebut lebih kepada himbauan semata.

Dengan kapasitas 3 orang dalam satu TDP, ada 4 TDP di satu gerbong, maka satu gerbong akan memuat 12 ibu hamil. Selebihnya dikalikan saja satu rangkaian KRL ada berapa gerbong. Delapan, sepuluh, atau dua belas gerbong?. Tentu ini jumlah yang jauh dari kata cukup untuk memenuhi kebutuhan prioritas.

Meskipun saat ini PT KCI telah menempelkan stiker berupa himbauan, untuk memberikan kursi bagi penumpang yang lebih membutuhkan di jendela pada kursi tengah, namun hal ini masih belum bisa menimbulkan kesadaran empati pada setiap penumpang.

Mereka semua tentu saja bisa membaca. Bisa memahami kalimat sederhana itu. Lah gimana enggak, mereka semua kan berpendidikan. Saya yakin, sebagian banyak yang punya gelar akademis. Tapi apakah berpendidikan atau tidaknya seseorang memiliki kesadaran untuk berempati di lingkungan sosial?

Lagi-lagi, himbauan itu masih jauh dari kata sukses untuk dilaksanakan sebab kesadaran tiap penumpang masih belum tumbuh. Ini memang masalah moral. Kalau moral itu, kembali lagi ke diri sendiri. Mungkin bisa juga, PT KCI memberikan petugas di tiap-tiap gerbong untuk memastikan penumpang yang termasuk golongan prioritas mendapatkan haknya.

Untuk penumpang non prioritas, ayolah respek sedikit. Satu gerbong KRL ini penuh dengan orang-orang, loh. Satu saja untuk tidak segan mengalah atau memberikan kursinya kepada ibu hamil. Maka ibu hamil tersebut tidak perlu tertatih melangkah dari satu gerbong menuju gerbong lainnya sambil bertanya, “ada yang nggak hamil?”

---
557 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.