Mau Mengkritik, Tetapi Takut Dianggap Anakan Hewan – Terminal Mojok

Mau Mengkritik, Tetapi Takut Dianggap Anakan Hewan

Artikel

Layaknya penulis hantu alias ghostwriter nggak terkenal pada umumnya yang suka nge-blog, terkadang saya juga doyan mengkritik pihak-pihak tertentu di dunia politik. Namun dalam proses tersebut, saya sering dituding sebagai anakan hewan.

Bagaimana bisa? Hal ini tidak lain terjadi setelah duel  antara Bapak Joko Widodo dan Bapak Prabowo Subianto terjadi sejak tahun 2014. Saya pakai kata “sejak”, karena sampai sekarang, pertengkaran sengit antara para pendukungnya belum usai juga.

Pendukung Pak Joko Widodo, oleh para jari cobek di media sosial dilabeli cebong alias anak katak. Kalau pendukung Pak Prabowo Subianto, oleh para jari ayam geprek dinamai kampret atau anak kelelawar.  

Lho sejarahnya bagaimana? Panjang, dan memuakkan. Sepertinya saya lebih suka ngomongin sejarah kenapa Anakin Skywalker jadi Darth Vader atau sejarah budak cinta Severus Snape—daripada ngomongin soal sejarah cebong versus kampret.

Saya pernah mengkritik kedua orang tersebut. Tenang saja, kritiknya tidak pernah bawa-bawa identitas apalagi hoaks. Menurut saya, keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Sebagai warga legal di sebuah negara demokrasi yang bayar pajak, boleh toh saya punya pendapat dan ditulis di media sosial atau blog?

Masalahnya, saya pernah dikira kampret karena mengkritik Pak Joko Widodo dan pernah juga dikira cebong karena mengkritik Pak Prabowo Subianto. Apakah yang menuding saya adalah dua orang tersebut? Jelas bukan—yang menuduh bahkan nggak pernah tuh benar-benar menjadi bagian hidup kedua orang tersebut. Cuma ya, mereka doyan benar membela mati-matian salah satunya.

Maka dari itu, dalam keadaan seperti ini, saya jadi malas mengkritik dan memuji. Soalnya, pemikiran banyak orang di tahun-tahun panas yang lamanya mengalahkan durasi pernikahan Vicky Prasetyo-Angel Lelga ini begitu sempit. Kalau saya mengkritik Pak Joko Widodo, pastilah saya mendukung Pak Prabowo. Kalau saya mengkritik Pak Prabowo Subianto,  pastilah saya mendukung Pak Joko Widodo.

Terus, apa artinya demokrasi kalau nggak berisik? Apa maknanya demokrasi kalau orang selalu dituduh saat mengkritik? Kalian lihat, deh. Banyak tokoh yang dikira memihak ke A atau B karena pernah mengkritik salah satunya. Bukan sekadar dikira memihak, mereka pun mendapatkan berbagai macam intimidasi yang sangat menyakitkan hati dan buat setan sekali pun, intimidasi-intimidasi itu terlampau traumatis.

Maka dari itu, saya tidak heran kalau ada banyak orang yang mendeklarasikan dirinya sebagai golputers. Daripada kalau memilih dikira nggak waras dan dimaki sama kelompok tertentu dengan sebutan anakan hewan.

Padahal jadi manusia itu melelahkan—apalagi jadi hewan. Dipikir nggak capek apa, harus sekolah bertahun-tahun, mengalami proses persalinan, mengalami sunatan, dan juga patah hati berulang kali? Dan setelah melewati semua fase yang membuat hati berulang kali ingin mati itu—tiba-tiba oleh orang lain—kita dianggap anakan hewan.

Yang jelas, saya masih sangat bingung mengapa ada banyak orang yang bisa membenci sekaligus mencintai Pak Joko Widodo dan Pak Prabowo Subianto—seolah mereka punya hubungan khusus sama keduanya! Lha, punya nomor Whatsapp-nya aja nggak, kok bisa mati-matian punya perasaan—kan lucu.

Dalam pikiran tergabut—saya membayangkan apa jangan-jangan, istilah cebong dan kampret itu sebenarnya diprakarsai oleh para mantan calon presiden yang sakit hati di masa lalu. Ya, bisa saja! Nyatanya, black campaign buat keduanya sama-sama tidak bermutu dan hoaksnya di luar nalar manusia. Bukankah cuma mantan pacar yang bisa seperti itu?

Saya jadi membayangkan kalau saya adalah mantan pacar dari salah satu calon presiden yang sakit hati a.k.a barisan sakit hati. Pertama-tama, saya akan membuat akun-akun palsu, kemudian menyebarkan aib mantan saya di masa lalu.

Kurang banyak aibnya? Tenang, karena manusia adalah satu-satunya makhluk yang mampu mengarang fitnah. Tinggal bilang saja kalau mantan saya itu dulu pernah nyolong mendoan, menggelapkan uang kas sekolah, atau memalsukan ijazah.

Setelah itu, saya akan meyakinkan banyak orang kalau dia tidak layak dipilih. Amanat hati seorang wanita saja tidak bisa dia jaga, bagaimana dengan jantung Ibu Pertiwi? Pasti akan dikhianati! Begitulah, karena upaya balas dendam saya berasal dari hati, maka pasti hasilnya akan keren sekali.

Namun sekali lagi, itu cuma khayalan. Nyatanya dan untungnya, mantan-mantan saya (belum) jadi calon presiden. Karena kalau iya, pasti salah satu pihak akan diuntungkan karena saya rela nggak dibayar buat bikin konten black campaign. uwuwuuwuwu~

 




Komentar

Comments are closed.