Masih Muda Malah Pilih Jadi Pengemis, Terlalu

Saya merasa, mereka yang masih muda tapi memilih jadi pengemis itu sebab mereka malas untuk bekerja. Jadi, saya malas saja, ngasih uang sama mereka.

Artikel

Avatar

Saya beberapa kali berjumpa dengan pengemis yang masih muda. Kalian juga pasti pernah, kan, melihat pengemis yang masih muda? Entah pas di jalan, stasiun, atau pas makan di warung makan. Tiap ketemu pengemis yang masih muda itu, pasti saya kesal. Dan saya tentu saja nggak ngasih uang sama mereka.

Kenapa saya nggak ngasih uang? Alasannya simple, sebab mereka tidak mau bekerja. Ngapain mereka masih muda tapi malah meminta-minta dan tidak mau bekerja. Saya pikir mereka harusnya masih kuat untuk bekerja. Dengan alasan apa pun, saya tidak menyukai, mereka-mereka yang masih muda memilih jadi pengemis.

Meskipun misal itu mereka lakukan karena bapaknya sudah tiada dan mereka ingin mencari nafkah untuk membiayai ibunya yang sakit-sakitan.

Emangnya mereka tidak bisa mencari nafkah dengan hal yang lain? Jualan koran, jadi pemulung, atau mengamen misalnya. Saya akan lebih menghargai mereka daripada jadi pengemis. Setidaknya, kalau mereka jadi pengamen, mereka menjual suara dan permainan alat musiknya—walaupun itu hanya sekadar cek-kecek—pada orang-orang yang mendengarnya.

Saya merasa, mereka yang masih muda tapi memilih meminta-minta itu sebab mereka malas untuk bekerja. Jadi, saya malas juga ngasih uang sama mereka. Selain menjadi pengamen, saya juga masih sering melihat, seperti: tukang parkir, penjual mie ayam, penjual es dan seterusnya yang masih muda. Nah, mereka-mereka yang seperti ini bagus. Mereka tidak malas untuk bekerja.

Tapi, saya sangat sering melihat ibu-ibu tua mengemis. Entah di lampu merah, di warung-warung makan dan seterusnya. Nah, sama yang seperti ini saya kasih. Sebab saya pikir, ibu-ibu tua ini sudah tidak kuat untuk bekerja, lain halnya dengan anak muda tadi. Meskipun, terkadang yang namanya pengemis sudah menjadi pekerjaan. Banyak sekali perkumpulan pengemis dan ada bosnya. Bosnya juga kaya raya lagi dari hasil ngebosi para pengemis. Entah, ibu-ibu tua yang sering saya kasih itu bagian dari itu juga apa tidak. Yang pasti saya merasa sangat kasihan kalau melihat ibu-ibu tua itu.

Baca Juga:  Filosofi "Lendu'na Salubarani, Tawana Mo Tau To" dalam Kisah LDR Anak Muda Toraja

Saya sebenarnya sering lihat di Surabaya, seorang anak muda, mungkin umurnya tidak sampai dua puluh tahun. Setiap hari saya melihat dia berjalan kaki membawa dua kresek besar berisi makanan ringan, seperti: Kripik singkong, kripik pisang dan seterusnya. Dia berjalan kaki dan menjajahkan makananannya.

Entah, dia berjalan kaki sampai sejauh mana. Pagi saya lihat di daerah Kalijudan, agak siang saya melihat dia sudah ada di Klampis. Beberapa kali, saya beli makanannya. Saya tanya, ternyata dia dari Manyar. Saya pikir, berarti dia berangkat pagi, bahkan sedari subuh.

Bayangkan, pagi-pagi dia sudah ada di Kalijudan. Ini baru pemuda keren. Dia tidak malas untuk bekerja. Dan tidak memilih jadi peminta-minta untuk memperoleh uang. Saya betul-betul salut sama dia dan membuat saya penasaran tentang kisah hidupnya. Kalau ketemu lagi, akan saya tanya lebih dalam lagi.

Saya juga pernah bertemu sama pengemis muda lulusan SMP. Kenapa saya kok tau? Sebab saya tanya. Saya pikir, kenapa sih, dia tidak bekerja? Sudah ketebaklah jawabannya, sebab dia malas bekerja. Banyak kok pekerjaan untuk lulusan SMP. Misalnya, Menjadi pekerja di Pabrik—bagian angkat-angkat barang, menjadi OB, menjadi Cleaning Service dan seterusnya.

Alasan utama, orang memilih untuk menjadi pengemis, dalam hal ini yang masih muda yaitu mereka yang malas untuk bekerja. Mereka yang masih kuat untuk bekerja malah memilih menjadi peminta-minta. Anak muda yang semestinya adalah sosok-sosok penerus bangsa dan akan ikut andil dalam perubahan suatu bangsanya, malah jadi pengemis. Muram sekali sepertinya kalau bangsa ini memiliki banyak pemuda yang bermental meminta-minta.

Kita sebagai orang tua harus mengajarkan dan menanamkan pada anak-anak kita untuk tidak bermental meminta-minta. Kita harus memberi tahu mereka, kalau kita ingin mendapatkan uang, jangan jadi peminta-minta dan juga jangan jadi pencuri. Kalau kita ingin mendapatkan uang, kita harus bekerja.

Baca Juga:  Hal-hal Sepele yang Membedakan Antara Hubungan Pertemanan dan Persahabatan

BACA JUGA Tuhan, Ampunilah Orang yang Belum Siap Ngebangun Tapi Sudah Menumpuk Pasir di Sisi Jalan atau tulisan Asep Meshuri lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
2


Komentar

Comments are closed.