Antara Berwirausaha dan Bekerja Setelah Wisuda

Artikel

Seto Wicaksono

Sewaktu SMP, salah satu guru pernah berpesan, “Jika kalian nanti bisa belajar sampai dengan sarjana, baiknya nanti kalian yang menciptakan lapangan pekerjaan bagi orang lain. Agar gelar kalian bisa bermanfaat”. Saya ingat betul pesan ini, karena kala itu saya sedang datang terlambat dan diminta untuk duduk di depan. Sehingga kesempatan mengobrol di bangku paling belakang pun seketika sirna.

Wejangan itu membekas di benak dan seakan mendoktrin saya, agar ketika mendapatkan gelar sarjana, saya harus berwirausaha—apa pun itu. Saya berharap supaya orang lain yang kesulitan bekerja di suatu perusahaan bisa ditampung di badan usaha milik saya pribadi—paling tidak, idealnya seperti itu. Kemudian yang menjadi permasalahannya adalah saya merasa tidak memiliki bakat jualan atau menjadi seorang marketer.

Saat duduk di bangku perkuliahan, saya yang memiliki sahabat di jurusan Ekonomi mulai membuka obrolan tentang masa depan kami selepas lulus kuliah. Lalu dengan mantap, teman saya lebih memilih berwirausaha dibanding bekerja kantoran—menjadi karyawan sekaligus bawahan bagi atasan di suatu perusahaan. Sampai pada poin ini, saya tidak ada masalah dengan apa yang diyakini sahabat saya, sebab itu sebuah pilihan.

Pada situasi yang berbeda, teman saya yang lain melayangkan statement yang membuat saya mengerenyitkan dahi, “Lebih keren juga buka usaha, pemasukan lebih besar, enak tinggal nunggu yang beli datang”. Saat itu saya tidak langsung mennyangkal hal yang dia katakan. Bukan karena merasa dia benar atau takut menimpali, tapi lebih kepada siapa tau kelak dia memang bisa menjalankan usahanya dan menjadi seseorang yang kaya dengan berwirausaha. Apalagi jika dia memiliki skill berjualan yang mumpuni.

Memang, rentang tahun 2013-2018 rasa-rasanya sedang hype sekali kata entrepreneur, sehingga tidak heran pada kurun waktu tersebut, sedang marak seminar tentang entrepreneurship—paling tidak di lingkar pertemanan saya. Saya yang ketika itu sedang fokus belajar di bangku perkuliahan dan di jurusan yang saya minati, berada di antara ingin mencoba berwirausaha atau bekerja di kantor saja, menjadi karyawan biasa yang bekerja sesuai dengan passion-nya.

Baca Juga:  Tagar #LulusanUI dan Polemik Gaji Bagi Fresh Graduate

Akhirnya sambil bekerja kantoran, saya mencoba untuk membuat bisnis online kecil-kecilan—memaksa diri sekaligus ingin merasakan bagaimana rasanya berjualan. Ketika itu yang saya jual adalah kaos dengan desain yang dibuat sendiri. Namun pada kenyataannya saya cukup kesulitan. Dengan modal yang tidak sedikit, penjualan pun tidak sesuai harapan.
Saya langsung menyerah dan langsung menyadari, berjualan itu perlu keuletan juga usaha.

Kendala lain saat berwirausaha adalah saat orang di sekitar kita meminta dan ingin membeli dengan “harga teman”. Padahal jika mereka paham, tidak ada istilah harga teman. Kalau mau mendukung usaha teman, seharusnya mereka bisa membeli dengan harga sepantasnya—sebagai bentuk dukungan kepada teman terhadap usaha yang sedang dirintis.

Teman saya justru lain cerita, dia yang memang memiliki minat yang cukup tinggi untuk bewirausaha, sempat beberapa kali mengalami pasang dan surut dari segi pendapatan. Tidak seperti saya, dia pantang menyerah, sehingga usahanya kini mulai stabil. Dia pun sempat berbagi cerita bahwa jika memang niat berwirausaha, tidak perlu memikirkan untung dan ruginya terlebih dahulu, yang penting jalani saja dengan tetap memperhitungan pemasukan dan pengeluaran agar neraca usaha tetap berimbang.

Berkaca dari beberapa kendala yang ada saat mencoba berwirausaha, akhirnya saya kembali bekerja dengan penuh gairah dan belajar mencintai apa yang saya kerjakan. Paling tidak, itu merupakan pilihan ketika saya belum bisa mengerjakan apa yang saya cintai. Menyikapi persoalan lebih baik bekerja atau berwirausaha, bagi saya itu hanya pilihan. Terpenting, bisa menjalani sesuai dengan panggilan hati dan suka cita.

Untuk Ibu guru yang sudah memberi amanat ciptakan lapangan kerja dengan membuka usaha, mohon maaf saat ini saya belum bisa mewujudkan amanah dari Ibu, tapi saya belum sepenuhnya menyerah dan masih menyimpan asa untuk berwirausaha agar dapat mengabulkan harapan tersebut.

Baca Juga:  Melihat Kegigihan Para Pejuang Giveaway 17 Agustus, Gigihnya Sampai Titik Kuota Penghabisan

Setidaknya saat ini saya sudah bekerja di bidang yang memang saya cintai dan merasa bahagia menjalani lelah dan penat selama bekerja—di mana perjalanan saat bekerja seperti sedang travelling dan liburan, lalu beban pekerjaan seperti game yang harus diselesaikan.

---
6


Komentar

Comments are closed.