Mengapa Perlu Memperkenalkan Kesetaraan Gender pada Anak?

Memperkenalkan kesetaraan gender sejak dini tidak hanya menumbuhkan rasa percaya diri, tetapi juga kemampuan untuk berbagi peran dengan pasangannya kelak.

Artikel

Fatimatuz Zahra

Pernah dengar “anak laki-laki nggak boleh cengeng” atau “anak perempuan kok main bola?.” Dan pernyataan sebangsanya yang seolah memisahkan dua jurang antara laki-laki dan perempuan—sejak kanak-kanak.

Dulu saya juga merupakan korban bias gender semacam itu—karena terbiasa jadi saya pikir lumrah. Tapi setelah dewasa baru saya sadari kalau kita dibiasakan untuk tidak setara dari kecil. Apa urusannya anak perempuan nggak boleh main bola? Padahal itu baik untuk melatih motorik kasar. Dan apa alasan anak laki-laki nggak boleh nangis padahal itu adalah ekspresi yang sangat wajar? Tanpa sadar kita sudah dimasuki nilai bahwa laki-laki itu superior—nggak boleh nangis, boleh main bola dan banyak aktivitas lainnya. Sementara perempuan itu inferior—yang cocoknya main boneka, main masak-masakan, dll yang tidak banyak memerlukan energi).

Apakah ini wajar? Nggak. Karena pada masa selanjutnya ia akan menganggap nilai-nilai itu sebagai sebuah kebenaran, bahkan ketika dewasa dan mulai jatuh cinta nggak jarang laki-laki ingin mendominasi seperti saat ia kecil diajarakan dan perempuan merasa wajar kalau dirinya didominasi karena ya memang dari kecil ia tahu bahwa dirinya adalah makhluk “kelas dua” yang lemah dan butuh dilindungi. Kalau mata rantai ini tidak diputus maka seterusnya pendidikan tentang gender pada anak akan tetap menjadi mimpi.

Lalu kenapa pendidikan gender harus dimulai dari masa kanank-kanak? Toh mereka juga belum mengerti untuk apa itu nantinya. Ya, kita tidak pernah mengerti kenapa sedari kecil kita diajarkan berjalan hingga pada suatu saat kita menyadari manfaatnya dan sampai saat ini kita gunakan skill itu, bukan?. Bagaimana jika seandainya kita diajarkan berjalan saat sudah dewasa dengan asumsi supaya mengerti dahulu untuk apa berjalan. Mungkin selamanya kita tidak akan bisa berjalan.

Demikian pula dengan pendidikan gender. Mengapa harus dimulai saat masih anak-anak? Karena pada masa itulah segala sesuatu bisa diserap dengan cepat dan tepat oleh manusia, sehingga akan tertanam dalam dirinya segala sesuatu yang telah diajarkan itu hingga dewasa. Apabila kita memperkenalkan kesetaraan gender sejak dini, maka akan sangat mungkin hal tersebut dapat mengurangi sikap diskriminatif, judgement, dan sebagainya—atau bias gender pada masa dewasanya nanti.

Baca Juga:  Cara Menjadi Master of Something

Lalu harus seperti apa memperkenalkannya? UNICEF merilis sebuah panduan tentang penerapan pendidikan gender pada anak sesuai usianya panduan ini diberi judul International Guidance Sexuality Education. Didalamnya kita bisa tahu, apa saja yang sudah waktunya diajarkan pada anak. Misal anak-anak berusia 4-5 tahun kita bisa mulai mengajarkan mengenai seksualitasnya dengan memperkenalkan kepadanya alat vital di tubunya dan oleh siapa saja boleh disentuh, sehingga ia dapat menyadari bagaimana cara menjaga diri dari perlakuan yang tidak semstinya ia dapatkan. Memperkenalkan seksusalitas juga dapat dilakukan dengan mengajak anak mandi dengan orangtua yang berbeda jenis kelamin dengannya, sehingga ia menyadari bahwa laki-laki dan perempuan memang berbeda dari segi biologis, yang pada tahap selanjutnya nanti juga akan diperkenalkan perbedaan lainnya seperti posisi dalam peribadatan dan lain sebagainya. Hal ini perlu karena kesetaraan bukan pendidikan tentang kesamaan, tetapi memahami perbedaan sebagai sebagai sesuatu yang normal dan tidak hirarkis.

Selanjutnya pada usia 5 tahun keatas, anak bisa diberikan mainan-mainan yang seimbang dalam mengolah motorik kasar, halus, emosi setra psikomotoriknya. Serta tidak lupa memberinya penjelasan tentang manfaat permainan itu tanpa membedakan yang mana untuk laki-laki dan mana untuk perempuan tetapi fokus pada substansi pesan dalam permainannya.

Kalau memang menginginkan anaknya berkepribadian kuat—tidak mudah menangis misalnya—jangan sesekali dikatakan “anak laki-laki kok nangis” tapi justru ditenangkan dengan pelukan, supaya dia tahu dan paham bahwa segalanya baik-baik saja dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Karena kalau dibiasakan dengan “anak laki-laki kok nangis” sampai masa dewasnya bukan tidak mungkin ia menjadi seseorang yang melihat bahwa air mata dalah sesuatu yang lemah dan hanya dilakukan oleh orang yang lemah.

Baca Juga:  Nasib Menjadi Anak Bungsu: Dari Disayang Sampai Dengan Menjadi Pesuruh

Apabila perempuan lebih sering menangis, maka ia akan melihat bahwa perempuan adalah makhluk yang lemah. Padahal kita bisa memilih untuk memberikan kepadanya pemahaman bahwa menangis ialah sesuatu yang wajar—namun tidak untuk terlalu sering karena akan mengakibatkan aktivitas terganggu dan mata bengkak. Dengan demikian ia akan paham bagaimana mengekspresikan emosi, tanpa harus merasa gengsi karena predikatnya sebagai “anak laki-laki.”

Begitupula dengan anak perempuan. Berikan ruang untuk aktivitas fisiknya, jangan sampai hanya dibatasi pada permainan “khas perempuan” seperti main boneka, memasak, dan sebagainya. Hal ini akan mengakibatkan kelak ia merasa bahwa menjadi perempuan ialah tentang bagaimana menjadi ahli di dapur karena skill memasak hendaknya menjadi skill dasar untuk bertahan hidup—tidak hanya pada perempuan. Berikan kesadaran bahwa perempuan juga makhluk yang sama dengan laki-laki, bisa melakukan aktivitas fisik, bisa juga menangis kalau merasa takut sedih atau sakit dan sebagainya. Kunci utama untuk menanamkan kesetaraan gender pada anak ialah tidak membeda-bedakan aktivitas, karena aktivitas tidak pernah berjenis kelamin tertentu sampai kita yang datang melabel-i nya.

Dalam jangka panjang, Memperkenalkan kesetaraan gender sejak dini tidak hanya menumbuhkan rasa percaya diri, tetapi juga kemampuan untuk berbagi peran dengan pasangannya kelak. Misal anak laki-laki yang kelak akan menjadi suami, tidak ragu juga berbagi peran untuk memasak, mencuci, dan sebagainya ataupun sebaliknya anak perempuan yang akan menjadi istri tidak keberatan jika harus mengecat tembok, memperbaiki atap, karena tidak saling memberi stigma bahwa pekerjaan tertentu terkait dengan gender tertentu.

---
1.011 kali dilihat

10

Komentar

Comments are closed.