Setelah Lamaran Malah Muncul Keraguan, Pernahkah?

Khitbah atau lamaran tentunya menjadi salah satu momen bahagia atas keseriusan di antara dua insan menuju gerbang pernikahan.

Artikel

Avatar

Khitbah atau lamaran tentunya menjadi salah satu momen bahagia atas keseriusan di antara dua insan menuju gerbang pernikahan. Apalagi sebentar lagi bulan Syawal, yang mana mayoritas pasangan menjadikan bulan ini sebagai hari pernikahan.

Terkadang dalam rentang antara lamaran dengan pernikahan, sering muncul keraguan kepada pasangan—baik itu yang muncul tiba-tiba maupun yang sudah disadari gejala awalnya. Kata orang memang wajar, itu salah satu bentuk ujian untuk memantapkan antara pihak laki-laki dengan perempuan. Tapi, kalau keraguan ini dibiarkan tanpa penanganan, bisa-bisa akan berdampak pada keputusan pernikahan loh.

Untuk kamu yang merasa ragu kepada pasangan setelah lamaran, yuk renungkan hal-hal ini agar dapat menjawab keraguan hati~

 

Untuk setiap niat baik, godaan setan akan selalu ada untuk menghalanginya

Sudah menjadi rahasia umum bahwa setan tidak menyukai hal-hal baik yang direncanakan atau dilakukan manusia. Maka apapun caranya tipu daya setan selalu hadir untuk menggagalkannya.

Pada saat dua insan memutuskan untuk menikah, dalam perjalanannya, ia akan dihadapkan pada hal-hal seperti timbulnya rasa ragu atau was-was kepada pasangan. Semisal tiba-tiba ada orang lain atau masa lalu yang datang, hingga lambat laun mulai muncul kekurangan pasangan. Sepantasnya dalam diri memahami bahwa rasa ragu, was-was dan godaan itu muncul dari bisikan setan. Sehingga satu-satunya cara mengatasinya adalah mempertebal keimanan dan jangan pernah lelah untuk mengadu kepada Allah yang maha menunjukkan kebenaran.

 

Selalu komunikasikan setiap hal, saling terbuka dan jaga kepercayaan

Keterbukaan, komunikasi, dan kepercayaan adalah landasan dalam sebuah hubungan. Jika salah satu dari ketiga hal tersebut ada yang bermasalah, akan menimbulkan bahan permasalahan selanjutnya. Saat menuju jenjang pernikahan— khususnya setelah lamaran—komunikasi harus terus dijaga. Hal apapun yang berkaitan dengan kedua belah pihak harus dilakukan secara terbuka. Jika terpisahkan jarak harus saling percaya bahwa diantara keduanya akan selalu menjaga komitmen yang telah disepakati bersama.

Baca Juga:  Kesialan Saya yang Selalu Kesulitan Menghafal Jalan

Mulai banyak tahu kekurangannya? Ingat tak ada manusia yang sempurna

Pada saat mempersiapkan pernikahan, bisa jadi akan banyak berkomunikasi dengan pasangan dan keluarga besar dalam pengambilan keputusan. Saat inilah menjadi momen semakin memahami sifat dan karakter pasangan yang mungkin saja belum tampak saat perkenalan atau sebelum lamaran. Tentunya, kekurangan pasangan bisa jadi mengurangi keyakinan dalam hati—misalnya saja ternyata dia tidak sepeka yang kita kira.

Saat inilah saling memahami dan melengkapi menjadi kunci—kelebihannya jadikan kekuatan, kekurangannya menjadi landasan untuk saling mengisi satu sama lain.

 

Terus memantapkan hati, semoga dia memang jodoh yang telah dipilihkan-Nya

Sudah melamar bukan berarti tak perlu lagi memantapkan hati. Bagi pasangan muslim, tentu istikharah dan meminta petunjuk Yang Maha Kuasa tak boleh berhenti begitu saja. Selain untuk memilih, istikharah berfungsi untuk memantabkan keyakinan.

Semestinya, setiap hari kedua insan tak pernah lelah untuk meminta kepada-Nya agar dimantapkan jalan yang telah dipilihnya. Godaan pasti ada, tapi dengan kekuatan kemantaban dariNya dan atas ijinNya pasti dapat dilalui bersama.

 

Jangan menuntut pasangan, lebih baik lakukan perbaikan dan terus memantaskan

Percayalah bahwa laki-laki yang baik adalah untuk wanita yang baik—begitupula sebaliknya. Jadi saat melihat kekurangan pasangan, jangan terlalu banyak menuntut untuk melakukan perubahan. Tetap posisikan agar saling memberi ruang nyaman dan berkembang dan fokuskan diri pada perbaikan.

Atas ijin-Nya, perbaikan yang kita lakukan perlahan juga akan menular kepada pasangan. Terlalu banyak menuntut justru akan menimbulkan ketidakpercayaan dan pelan-pelan menjadikan pasangan terkekang. Percayalah, ada yang Sang Maha Membolak-balikkan hati, jika diri ini lebih baik, yakin si dia juga akan lebih baik lagi.

Baca Juga:  Senandika Tak Berujung: Passion itu Makanan Kaleng Macam Apa, sih?

 

Jika memang keraguan itu disertai fakta, komunikasikan bagaimana baiknya

Terkadang, keraguan yang dirasa bersamaan dengan fakta yang terlihat mata. Misalnya saja—ada keraguan pasangan kita masih ada yang belum selesai dengan masa lalunya atau bahkan masih belum bisa berpaling. Jangan mengikuti amarah dan nafsu, lebih baik komunikasikan—bagaimana baiknya. Jika memang ragu itu tak berkesudahan dan sudah diikhtiarkan dengan jalan terbaik tetap menemui kebuntuan—mungkin jalan terakhir adalah keikhlasan untuk tidak melanjutkan daripada menjadi bibit permasalahan setelah pernikahan.

 

Jangan lelah mempertahankan niat baik menuju jenjang pernikahan. Sekencang apapun keraguan, hadapi dengan keimanan, kurangi keegoisan, saling komunikasikan dan percaya pada pasangan.

Terus sabar dan saling memperjuangkan hingga hari bahagia itu datang. Jangan menyerah pada keraguan, sebab untuk sampai tahap lamaran saja tentu sudah banyak yang dikorbankan dan diperjuangkan. Sudah sepantasnya kan dipertahankan hingga pernikahan?

Semangat calon pengantin~

---
1.313 kali dilihat

18

Komentar

Comments are closed.