Jika Sakit, Jangan Tanya Google, Langsung Saja ke Dokter – Terminal Mojok

Jika Sakit, Jangan Tanya Google, Langsung Saja ke Dokter

Artikel

Avatar

Pernahkah Anda mencari obat alternatif lewat Google? Jika pernah, dalam hitungan menit Anda pastinya langsung bereksperimen membuatnya sendiri—dengan panduan Google tentunya. Anda lalu menyiapkan bahan-bahannya, kemudian meraciknya menjadi obat untuk penyakit tertentu. Anda meracik obat sendiri karena bahan-bahan untuk meraciknya dapat dijumpai di sekitar kita—baik itu di kebun atau di dapur misalnya.

Tak bisa dipungkiri dalam kehidupan sehari-hari Google memang sangat membantu memecahkan permasalahan hidup. Salah satunya masalah yang terkait dengan kesehatan. Sebagai pertolongan pertama jika kita sakit, contohnya kita biasa membuka ciri-ciri penyakit yang kita alami sekaligus mencari obat penyembuhnya juga lewat Google.

Kadang pada beberapa kasus, Google memang membantu menyembuhkan penyakit yang kita derita melalui resep yang tertulis pada blog-blog di dalamnya. Namun, tak menutup kemungkinan penyakit yang kita derita malah tak kunjung sembuh, lalu akhirnya membuat kita stres sendiri.

Pernah di suatu ketika, saya sudah yakin bahwa penyakit yang saya derita adalah 100% radang tenggorokan. Kemudian saya mencari obat penyembuhnya juga melalui Google. Obatnya adalah satu siung bawang putih yang dicuci dengan air bersih. Kemudian bawang tersebut dikunyah. Beruntungnya saya radang tenggorokan yang saya derita akhirnya berkurang dan kemudian sembuh. Tenggorokan saya terasa lebih mendingan.

Lalu bagaimana jika kita tidak tahu betul penyakit apa yang kita derita, kemudian kita memaksakan diri untuk mencarinya lewat Google? Lebih baik dihindari deh. Kita pasti akan disuguhkan dengan beberapa penyakit yang tergolong lebih berat daripada penyakit yang kita derita.

Baca Juga:  Pengalaman Mencoba Jus Detoks: Berakhir Sebelum Matahari Terbenam di Hari Pertama

Saya pernah mengalami sendiri pengalaman mengerikan terkait pencarian jawaban dari penyakit yang saya derita berdasarkan ciri-cirinya melalui Google. Jawabannya sungguh di luar dugaan. Sekitar waktu SMA, ketika itu badan saya terasa demam, tenggorokan sangat sakit rasanya, flu, dan ditemui bintil-bintil merah pada telapak tangan, dada, dan punggung saya. Lalu saya langsung mencari lewat Google.

Setelah memasukkan kata kunci berdasarkan ciri-ciri yang saya alami, saya didiagnosis mengalami Flu Singapura. Cirinya memang tidak sama persis sih. Khususnya ruam atau bintil-bintil. Bintil-bintil pada tubuh saya berada di telapak tangan, dada, dan punggung, sedangkan pada ciri-ciri Flu Singapura berada di telapak tangan, telapak kaki, dan bokong. Akan tetapi, tetap saja saya dibuat deg-degan tentunya—karena waktu itu sedang mewabah Flu Singapura.

Diagnosis dari Google memang telah membuat saya stres. Mau bilang Ibu, kok ya takut membuat Ibu stres dan akhirnya merepotkan Ibu. Tapi kalau tidak ngomong, ya tetap saja lambat laun Ibu mengetahuinya. Meskipun beliau tahunya ya demam biasa karena flu. Tetapi ibu juga bingung kok ada bintil-bintilnya di dada, punggung, dan telapak tangan saya. Saya pun sengaja merahasiakan hasil temuan jawaban melalui Google tentang penyakit yang saya derita.

Sore itu, ibu memutuskan membawa saya ke dokter. Di satu sisi, saya senang ada harapan untuk sembuh, namun di sisi lain saya dibuat stres karena kalau memang penyakit yang saya derita adalah Flu Singapura maka semakin takutlah saya. Takut kalau nanti orang-orang di sekitar saya, terutama keluarga saya tertular penyakit tersebut.

Baca Juga:  Cheers! Menelusuri Budaya Minum Alkohol di Korea Selatan

Saya dibikin tambah deg-degan lagi oleh dokter yang memeriksa saya. Dokter tersebut berkata bahwa belum berani menyimpulkan sebenarnya saya ini menderita penyakit flu biasa atau flu-flu yang lain.

Sampai di klinik dokter, saya mengambil nomor antrian. Menunggu giliran dipanggil masuk ke ruang periksa. Pikiran saya betul-betul mengembara kemana-mana. Saya memikirkan hal terburuk yang akan saya alami.

Beberapa saat kemudian tiba giliran saya. Saya dipanggil oleh asisten dokter untuk menuju ruang periksa. Saya meninggalkan ibu yang berada di ruang tunggu. Dengan cepat dokter memeriksa saya.

“Mas, jenengan cuma kecapaian saja. Makanya demam dan flu,” kata dokter yang memeriksa saya.

“Lha kok ada bintil-bintilnya, Dok? ” tanya saya dengan gelagat orang khawatir.

“Mungkin kena ulat bulu itu, Mas.”

Sial bagi saya. Saya tetap saja khawatir dengan apa yang saya alami. Saya masih saja mengambil kesimpulan berdasarkan apa yang saya baca di artikel Google. Jujur saja, ketika itu Flu Singapura memang mewabah dengan hebatnya. Saya khawatir, kalau memang betul saya terserang penyakit ini, maka dalam bayangan saya penanganannya seperti flu burung dan flu babi. Karena nama penyakitnya sama-sama diawali dengan kata “flu”.

Keluar dari ruang periksa, saya menyerahkan resep obat yang diberikan dokter kepada saya ke petugas bagian obat. Kemudian saya mengantre lagi menunggu panggilan petugas obat.

Baca Juga:  Pengalaman Menikmati Empuk dan Gurihnya Sate Kuda

“Gimana kata dokter?” tanya ibu.

“Cuma demam dan flu biasa karena kecapaian,” jawab saya sambil menutupi kekhawatiran yang saya alami.

Sesampainya di rumah, saya meminum obat yang diberikan oleh dokter. Obat saya minum sekitar pukul 17.00 dan saya harus meminumnya lagi sekitar pukul 22.00. Kemudian saya tertidur pulas.

Pada keesokan harinya, demam mulai menurun dan nafsu makan membaik. Namun saya masih flu dan masih ada bintil-bintil di dada, punggung, dan telapak tangan saya. Ketika beberapa jam selepas mandi pagi, bintil-bintil tadi malah pindah di kaki. Saya lalu menceritakan yang saya alami kepada ibu. Ibu yang sudah berpengalaman betul tentang bintil-bintil yang saya alami lalu menyimpulkan bahwa saya terkena ulat bulu.

Benar saja, setelah mengecek di pohon kenanga di depan rumah saya. Di sana terdapat banyak ulat bulu. Para tetangga yang lewat juga sambat karena terkena bulu-bulu dari ulat yang berterbangan lalu mengenai kulit mereka. Mereka merasakan gatal-gatal di kulit yang tidak tertutup pakaian.

Seketika itu juga saya lemas. Bukan karena ulat bulu, tapi karena kebodohan saya yang terlalu mempercayai Google ketimbang perkataan dokter. Maafkan mantan pasienmu yang ngeyel ini ya, Dok. hehe.

---
13


Komentar

Comments are closed.