Mungkinkah Nembak Gebetan dengan Tingkat Keberhasilan Sampai 99,99%?

Banyak dari kita, ketika memulai pedekate atau pendekatan kepada gebetan, tidak mengetahui potensi diri yang nantinya bisa digunakan sebagai daya tarik.

Artikel

Avatar

Manusia memang tidak pernah bisa memilih jatuh cinta kepada siapa, tetapi mereka memiliki kebebasan dengan siapa memilih pasangan hidupnya. Banyak orang yang merasa patah hati ketika cintanya ditolak, tapi apakah mereka benar-benar ditolak? Ataukah ada faktor lain yang membuat cintanya kandas di tengah jalan, layu sebelum berkembang?

Mendapatkan kekasih hati, ibaratnya sebuah peperangan yang wajib kita menangkan. Namanya juga perang, tentu saja ada musuh yang perlu kita kalahkan terlebih dahulu. Musuh ini bisa berupa kompetitor alias saingan jomblowan/jomblowati yang berusaha mendapatkan hati si dia, bisa dari orang tuanya yang tidak memberikan restu, atau bisa dari si dia yang tidak mau membuka pintu hatinya untuk kita.

Strategi peperangan yang ditulis oleh Sun Tzu, seorang Jenderal dari Tiongkok, ahli strategi militer, dan filsuf yang hidup pada Zaman Musim Semi dan Gugur pada masa Tiongkok Kuno, sebenarnya dapat diaplikasikan untuk memenangi pertempuran hati. Ada tiga hal yang perlu kita ketahui dari strategi Sun Tzu ini, yaitu:

  1. Mengetahui dirimu dan musuhmu, maka kamu akan menang.
  2. Mengetahui dirimu tapi tidak mengetahui musuhmu, maka kamu bisa menang bisa juga kalah.
  3. Tidak mengetahui dirimu dan musuhmu, maka kamu akan kalah.

Banyak dari kita, ketika memulai pedekate atau pendekatan kepada gebetan, tidak mengetahui potensi diri yang nantinya bisa digunakan sebagai daya tarik. Seperti memasarkan sebuah produk, pastikan terlebih dahulu bahwa diri ini merupakan produk yang menarik dan pantas untuk dimiliki oleh orang lain yang membutuhkan. Istilahnya menjual diri, tapi bukan dalam konotasi yang negatif. Dalam hal ini bagaimana menampilkan image dan karakter yang membuat orang lain nyaman dan ingin menjalani kehidupan bersama kita.

Baca Juga:  Sandeq dan Nilai Filosofisnya

Kenalilah terlebih dahulu kelebihan dan kekurangan diri. Jika kesulitan, tanyakanlah kepada keluarga dan sahabat dekat, merekalah yang mengetahui luar dalam pribadi kita. Saat kelebihan dan kekurangan sudah bisa diketahui, maka langkah selanjutnya adalah memperbaiki kekurangan dan meningkatkan kelebihan.

Setelah itu barulah kita berfokus pada target gebetan yang ingin kita dapatkan hatinya. Carilah informasi sedetail mungkin, jangan sampai menembak gebetan yang sudah punya pasangan. Selain tingkat penolakannya tinggi, jika diterima pun maka kamu hanya dijadikan yang kedua, atau dianggap tukang tikung, Pelakor (Perebut Laki Orang) atau Pebinor (Perebut Bini Orang).

Bila sudah mengetahui kalau gebetan berstatus single, barulah upaya pendekatan dapat dilakukan. Dalam pendekatan ini, kita akan mendapatkan 3 jenis respon, yaitu negatif, netral dan positif. Cara termudah untuk melakukan pendekatan tentu saja dengan bantuan teknologi, dalam hal ini melalui media WhatsApp. Pertama-tama, cobalah menyapa dengan bahasa yang sopan sehari-hari. Hindari bertanya untuk urusan pribadi yang dapat menciptakan ketersinggungan. Jika pesan kita dibaca, dan dalam waktu 1 x 24 jam tidak kunjung mendapat balasan, langkah bijaksana yang sebaiknya dilakukan adalah dengan putar haluan mencari gebetan lainnya, karena responnya negatif.

Kalau gebetan menjawab pesan kita seperti soal isian alias hanya menjawab ya, tidak, baik, atau biasa saja, berarti ia menganggap kita hanya sebagai teman biasa. Respon tersebut adalah respon normal bagi orang-orang kebanyakan. Akan tetapi jika ia menjawab secara esay, seperti orang mengarang indah dan balik bertanya tentang kabar kita, jangan tunggu waktu lama, segera ungkapkan isi hatimu sebelum didahului orang lain, karena responnya benar-benar positif.

Ketika gebetan hanya merespon secara normal, jangan dulu patah semangat, bukankah kata pepatah tak kenal maka tak sayang? Tingkatkan upaya pendekatan dengan cara kopi darat atau tatap muka langsung. Bisa dengan pura-pura mampir ke rumahnya dengan alasan meminjam catatan atau meminjam suatu barang. Kemudian lihat responnya. Apabila tidak disuguhi air minum, berarti kehadiran kita tidak diiinginkan olehnya. Jika hanya air putih tanpa snack, ia masih menganggap teman biasa. Jika disuguhi teh manis, kopi atau sirup bahkan ditambah cemilan seperti martabak dan kripik, sudah pasti dia juga menaruh hati padamu.

Baca Juga:  Hati-hati Calo Makam: Memanipulasi Duka dan Kematian Menjadi Bisnis yang Merugikan

Lalu bagaimana cara membuat ia terkesan saat responnya hanya biasa saja terhadap kita? Tunggu kelanjutannya yhaaa~

---
406 kali dilihat

4

Komentar

Comments are closed.