Cara Menghindari Masalah Selama Pacaran Adalah Tidak Usah Pacaran

Coba tidak pacaran, nggak akan kena masalah selama pacaran kayak toxic atau abusive relationship karena kan sejak awal tidak punya relationship.

Artikel

M. Farid Hermawan

Saya jelaskan dulu saya bukan pendukung gerakan tanpa-tanpaan itu. Bukan loyalis gerakan yang sangat anti dengan yang namanya pacaran. Saya hanya sedang mencoba berpikir logis ketika melihat banyak orang-orang di sirkel saya yang hidupnya banyak masalah selama pacaran. Mulai dari toxic relationship, abusive relationship, patah hati, cemburu, selingkuh dan tiba-tiba ngilang. Berbagai jenis masalah tersebut sudah saya saksikan secara langsung atau tidak langsung melalu postingan galau instastory teman-teman saya.

Usaha berpikir logis dan sederhana yang coba saya lakukan ketika banyaknya teman dan mungkin orang-orang di dunia mendapatkan masalah karena pacaran. Mengahasilkan sebuah kesimpulan, cara paling tepat untuk menghindari masalah selama pacaran adalah dengan tidak pacaran. Sederhananya begitu, kan?

Mungkin begitu menurut saya yang subjektif ini. Tapi saya punya argumen yang saya yakin akan menguatkan kesimpulan saya itu. Begini, banyak orang mengeluhkan bahwa selama pacaran tidak melulu soal indahnya saja. Okelah jika ada yang mengatakan bahwa pacaran itu memang menyenangkan. Tapi rata-rata orang mengaku bahwa pacaran itu tidak mudah. Ada masa naik dan turun. Ada masa pergolakan. Tidak melulu soal bahagia.

Hingga berbagai istilah aneh muncul akibat dari bentuk ketidakbahagiaan selama pacaran. Ada istilah menghilang tiba-tiba, hubungan toxic, dan yang paling parah ada kekerasan di dalamnya. Pacaran bagi sebagian orang bukanlah hubungan yang simpel. Ada yang menganggap itu rumit, penuh perjuangan dan tentunya penuh kenangan. Tapi jikalau sudah muncul masalah selama pacaran. Apakah itu menyenangkan? Akhirnya muncul orang-yang beropini bahwa pacaran itu hanya bikin masalah baru dan lama sulit dipecahkan.

Masalah mulai mengumpul, tangisan mulai mengepul hingga patah hati mulai merangkul. Pacaran yang dirasuki masalah akhirnya menimbulkan masalah bagi banyak orang yang mengalaminya. Padahal jikalau sekali lagi saya pakai logika terlalu sederhana saya. Pacaran ya cuma ikatan omong kosong yang bisa diputus dan sambung seenaknya.

Baca Juga:  Trenggalek Tetap Kota Gaplek Meski Gonta-ganti Slogan

Pacaran toh bukanlah sebuah pernikahan yang di dalamnya ada sebuah tanggung jawab menyoal hari ini dan masa depan yang tentunya tidak untuk diri sendiri tapi untuk banyak orang (dua keluarga besar). Tapi masih saja ada orang-orang yang menganggap pacaran begitu sakral layaknya sebuah pernikahan. Sehingga ketika masa pacaran ditimpa masalah, dirinya hancur sehancur-hancurnya. Dan menganggap pacaran itu cuma bikin masalah dan bikin slogan, “pacaran pangkal masalah.”

Hal di atas menjadi gambaran bahwa begitulah pacaran. Satu kata yang tepat untuk pacaran menurut saya adalah ribet. Nah, lantas bagaimana menghindari keribetan yang ujungnya-ujungnya bisa menimbulkan masalah ini? Jawabannya padahal sederhana, ya jangan pacaran.

Percuma baca teori cara menghindari abusive relationship, cara menghindari toxic relationship, cara untuk tidak patah hati saat ditinggal orang yang sangat disayang, cara untuk untuk menghindari masalah saat pacaran, dan cara-cara lainnya untuk menghindari masalah selama pacaran jikalau diri masih pacaran. Karena seberapa pun mencoba untuk menghindari masalah baik dari yang rumit sampai yang simpel selama pacaran akan percuma jika kamu masih pacaran.

Coba tidak pacaran, mau ngetoxic relationship pacar yang mana? Mau ngelakuin abusive relationship ke pacar yang mana? Mau putus dengan alasan lagi sibuk main game cacing ke siapa? Jawaban paling konkret terkait bagaimana menghindari masalah selama pacaran adalah dengan tidak pacaran. Udah, itu yang paling simpel dan masuk akal.

Pastinya saya tidak melarang kamu, kalian dan kita semua untuk pacaran. Siapa lah saya ini. Tapi yang saya tekankan, mari berpikir logis dan sederhana. Jangan kebanyakan mikir yang rumit. Biar Albert Einstein dan para pencipta berbagai teori matematika saja yang melakukannya.

Baca Juga:  Suka Membuli Jomblo, Padahal Hubungannya Sendiri Toksik dan Bikin Melongo

Mari berpikir jernih dan sedikit menyederhanakan cara berpikir terkait jalan keluar untuk menghindari masalah selama pacaran. Jangan terlalu ribet mikir, baca dan mempraktikkan teori soal bagaimana menghadapi masalah selama pacaran agar hubungan langgeng. Terlalu banyak baca teori dan tips sana sini soal menghindari masalah dalam pacaran hanya akan menutup mata kita semua bahwa ternyata ada cara paling ampuh untuk menghindari masalah selama pacaran. Cara yang sebenarnya menurut saya, adalah cara yang paling ampuh dan sangat relate untuk menghindari masalah selama pacaran. Betul, caranya adalah dengan tidak pacaran.

BACA JUGA Dilema Self-Partnering: Apa Enaknya sih Berpacaran dengan Diri Sendiri? atau tulisan M. Farid Hermawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
13


Komentar

Comments are closed.