Hubungan Dilan dan Milea Itu Bukan Relationship Goal tapi Toxic Relationship

Featured

Avatar

Bagi kamu yang mengidam-idamkan Dilan dan Milea sebagai relationship goal, bukan bagi saya ini justru toxic relationship. Iya toxic. Hubungan beracun. Santai, kalem.

Film ketiga dari serial Dilan sudah tayang sejak 13 Februari 2019, hari ini kabarnya penonton sudah mencapai 2 juta lebih. Wajar sih di bioskop yang saya datangi kemarin jam tayang film ini ada delapan. Gilakk. Padahal Harley Quinn cuma ada satu jadwal dan yang menyedihkan Little Women belum ada dong! Nggak apa-apa itu biar jadi urusan maketing dan bagian promosi bioskop di Pacific Mall, Tegal.

Kembali ke film Milea: Suara dari Dilan, di sini Dilan beperan sebagai narator. Sudut pandang sepenuhnya dari dia. Sehingga Dilan lebih leluasa menjelaskan hal yang belum terjawab di Dilan 1990 dan Dillan 1991. Seperti kenapa harus mendekati Milea? Kenapa memakai cara ramal?

Mungkin banyak orang berduka menangisi perpisahan Dilan dan Milea. Mengapa mereka tak sampai menikah, padahal itu cita-cita Dilan? Mengapa mereka harus putus di tengah jalan? Mengapa mereka tidak bertahan di kondisi sesulit apa pun? Mengapa, mengapa dan mengapa yang lainnya. Jawabanya cuma satu dan sudah saya utarakan di atas: toxic relationship.

Bagaimana tidak disebut racun dari mulai Dilan 1990 dan Dilan 1991, Dilan merasa memiliki otoritas atas Milea. Dia bisa menghajar siapa saja yang berani mengganggu kekasihnya bahkan Dilan rela berantem dengan sahabatnya, Anhar. Dilan berani mengancam Kepala Sekolah bila dia juga mengganggu Milea. Horor kan? Sementara Milea pasif merasa terlindungi dengan sosok panglima tempurnya. Maskulinitas dan feminitas yang dipertebal dalam karakter kedua tokoh utama dalam film ini.

Toxic itu makin tercium saat Milea berkali-kali mengatakan dia tidak suka geng motor, tidak suka kawan-kawannya. Ia lalu mengatakan “aku pacarmu Dilan” yang menarasikan bahwa harusnya kamu mengikuti apa yang dia mau. Ada dominasi di sini, Milea juga berusaha menguasai Dilan seutuhnya. Tidak perlu mendengar apa yang teman-temannya katakan. Hubungan khas patriarki.

Baca Juga:  Wawancara dengan Truk Gandeng: Apakah Selalu Gandengan Itu Bikin Bahagia?

Dalam pacaran, cemburu itu pasti ada, yang perlu digaris bawahi adalah bagaimana mengelola rasa cemburu itu. Emang sih, panas, gerah, meledak-ledak, tapi baiknya kan emang dikomunikasikan. Tidak lantas menghakimi atau mengambil kesimpulan sendiri. Persis ketika Milea tengah bimbel privat dengan Gunar. Dilan berasumsi bahwa mereka sudah jadian.

Pun ketika Milea melihat Dilan dirangkul oleh perempuan berkacamata di pemakaman ayahnya, menyebabkan mereka saling berasumsi sudah tidak sendiri lagi. Itu kan hal yang bisa diselesaikan kalau mereka sama-sama ngobrol. Diem-dieman sih, catat tuh diam itu bukan emas, tapi malapetakan yang mesti diantisipasi.

Saling menyalahkan pun terjadi. Dilan merasa Mliea tidak memahami dirinya sementara Milea merasa Dilan tak menghiraukan omongannya. Tidak ada titik tengah, tidak ada percakapan yang membangun, yang menunjukkan bahwa hubungan ini pantas dipuja-puja dan setara.

Adegan itu diakui Dilan sendiri ketika dia menuliskan cerita “Hubunganku berjalan normal meskipun sekarang Lia lebih banyak mengontrol.” Yak, ciri toxic selanjutnya adalah controlling. Jelas itu bukan hubungan yang normal, ada intimidasi dan ancaman di dalamnya. Dengan keputusan Milea yang memutuskan secara sepihak dengan Dilan di saat dia sedang berduka. Memorable banget diputusin pas lagi kehilangan dan merasa tidak percaya diri. Padahal Dilan sedang butuh-butuhnya

Hal itu diamini oleh Dilan dengan mengatakan, “Tapi lebih menyakitkan lagi saat kehilangan tidak ada yang menguatkan dan meyakinkan bahwa semuanya akan baik-baik saja.”

Kehilangan sahabatnya, Akew, dalam kondisi down seperti itu, Dilan butuh support dari orang-orang terkasih, untuk sekadar menemani, untuk sekadar mempercayai bahwa geng motornya tidak terlibat pengeroyokan. Milea juga tidak mendengarkan apa yang ingin dijelaskan mantan kekasihnya itu.

Baca Juga:  Rindu Itu Ringan, Yang Berat Itu Kamu

Di sisi lain manipulasi yang dilakukan Dilan dengan mengatakan bahwa dirinya sudah punya pacar tentu saja mengejutkan Milea. Kenapa sih harus ada kepura-puraan di antara kalian? Emang enak pura-pura baik-baik saja? Emang enak pura-pura bahagia? Kalau emang sedih ya sedih aja, mau nangis ya nangis aja, toh itu emosi yang wajar dirasakan setiap manusia, tanpa mengenal jenis kelamin.

Dilan yang merasa harga dirinya dilukai ketika dia tiba-tiba dihajar kakaknya Anhar, baginya kekerasan adalah solusi. Membalas dendam mengembalikan harga diri. Kan nggak begitu.

Tapi ya tetep ada hal positif dari cara mereka menjalin relasi, keluarga mereka saling kenal. Sayang, Milea melupakan satu hal, tidak mengenali social circle Dilan secara langsung, bukan sekadar dari narasi kekasihnya. Perlu interaksi langsung sebab mereka turut membentuk sikap dan karakter Dilan. Jadi sedikit banyak yang Dilan lakukan tidak jauh dari kebiasaan social circle-nya. Milea cuma kenal teman yang satu sekolah, itupun kalau lagi di kantinnya Bi Eem. Dan topik yang dibicarakan seputar dirinya dan Dilan.

Akhir yang membahagian bagi saya, pasalnya hubungan yang toxic memang tidak sehat bila dipaksa untuk terus dilanjutkan. Tidak apa-apa Milea, Dilan, kalian punya hak untuk merasa aman, nyaman, kesalingan dalam menjalankan hubungan. Ingat-ingat saja sabda Dilan yang satu ini, “Sedih dan kegagalan bukanlah kekalahan.”

BACA JUGA Menjadi Dilan Hari Ini atau tulisan Anisa Dewi Anggriaeni lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
83


Komentar

Comments are closed.