Memulai Usaha, Mulainya Dari Mana?

Dalam memulai usaha, bayang-bayang kegagalan pastilah selalu menghantui. Namun jika kita gagal tujuh kali, bangkitlah delapan kali.

Artikel

Avatar

Banyak orang yang selama ini menjadi pegawai dan berkeinginan untuk memiliki usaha sampingan atau bahkan berwirausaha secara total sehingga menanggalkan statusnya sebagai pekerja menjadi seorang pengusaha. Ada banyak alasan yang melatar belakangi keinginan tersebut, akan tetapi utamanya tentu saja untuk memperbaiki taraf hidup, karena penghasilan yang didapat sebagai seorang pekerja, selalu dirasa jauh untuk dapat memenuhi kebutuhan hidup.

Hanya saja, banyak orang yang kebingungan saat hendak merintis sebuah usaha. Sebagian orang beralasan, kurang modal yang menjadikan mereka sampai sekarang masih belum menjalankan usaha yang sebenarnya sudah sejak lama direncanakan. Modal utama bagi yang akan merintis usaha, sebenarnya bukanlah uang, melainkan kesungguhan. Bagi orang yang memang bersungguh-sungguh, akan banyak sekali jalan yang bisa ia tempuh untuk bisa sampai pada sesuatu yang ia cita-citakan, atau bahasa singkatnya adalah mudah menghadirkan kreatifitas.

Selain kesungguhan modal awal memulai usaha adalah kejujuran dan keuletan. Godaan untung besar di awal dengan cara menyembunyikan kekurangan dari produk yang ditawarkan adalah sebuah bom waktu yang menghancurkan nama baik kita di masa depan. Lebih baik untung kecil, akan tetapi didapat secara terus menerus, daripada besar akan tetapi hanya sekali saja. Bisnis yang besar biasanya diawali dari kabar mulut ke mulut atau getok tular. Keuletan menjadi faktor penentu bertahan atau tidaknya sebuah usaha. Banyak halangan serta rintangan yang mengajak kita untuk berhenti dan menyerah. Namun dengan kegigihan apapun bisa diraih asal kita tetap ulet berusaha.

Apabila sudah memiliki kesungguhan, kejujuran dan keuletan untuk berwirausaha, maka selanjutnya yang harus menjadi perhatian adalah mengenai ide bisnis. Ide bisnis setiap orang berbeda-beda. Ada yang langsung ingin memiliki sebuah usaha besar, atau ada juga yang ingin usaha kecil-kecilan terlebih dahulu. Namun untuk seorang pemula dalam dunia usaha, sebaiknya diawali dengan usaha yang kecil terlebih dahulu. Sebisa mungkin menghindari meminjam uang sebagai modal awal usaha, karena tingkat kerugian dalam memulai usaha amatlah tinggi.

Baca Juga:  Mengenang Kegiatan Upacara Bendera Pada Masa Sekolah

Usaha yang mulanya kecil merupakan sebuah contoh atau role model, apakah bisa maju dan diteruskan ke depannya. Jika usaha kecil saja kita kesulitan untuk memasarkan produk, bagaimana selanjutnya jika usaha tersebut berbentuk dalam skala besar. Tentunya gambaran kebangkrutan sudah terlihat jelas di depan mata.

Selain itu, ide bisnis, sebaiknya dari jenis pekerjaan yang kita sukai atau berdasarkan hobby, karena dalam melakukannya kita pasti memiliki semangat dan antusias sehingga tidak merasa lelah. Misalnya jika kita hobby memasak, maka berjualan masakan atau kue adalah pilihan yang masuk akal, karena kalau tidak laku pun, produk jualan tersebut bisa kita makan sendiri. Kebiasaan bergabung dalam sebuah komunitas pun bisa dijadikan sebuah ide bisnis. Contohnya kita bergabung di komunitas bulu tangkis, maka berjualan perlengkapan bulu tangkis seperti raket, sepatu dan lainnya bisa jadi pilihan, karena kita telah mengetahui jenis, harga dan kualitas dari masing-masing produk.

Setelah menjalankan sebuah usaha, maka tantangan selanjutnya adalah kepada siapa produk yang kita miliki akan ditawarkan, karena sebaik apa pun sebuah produk, ia akan menjadi produk yang buruk jika tidak bisa dipasarkan. Orang pertama yang bisa kita tawarkan tentu saja dari kalangan keluarga terlebih dahulu, kemudian saudara, tetangga dan yang terakhir teman-teman kita, baik di lingkungan sekolah, pekerjaan maupun Grup WA.

Setelah nama kita dikenal sebagai pedagang sebuah produk tertentu, maka pembelilah yang akan mencari, bukan kita yang harus repot-repot mencari  pembeli. Jika sudah begitu maka memelihara pelanggan adalah tugas terakhir agar usaha yang kita jalankan bisa tetap berjalan.

Apabila dalam 6 (enam) bulan tidak ada perkembangan dalam berusaha, yang dalam hal ini omzetnya tidak ada kenaikan atau jalan di tempat, maka tidak perlu ragu untuk putar arah. Bukan menutup usaha dan kembali lagi menjadi pekerja, akan tetapi mencari ide bisnis lain yang sekiranya bisa diterima pasar dan menjanjikan keuntungan secara jangka panjang. Tidak perlu malu apabila bangkrut, karena hal itu adalah sesuatu yang biasa di dalam dunia usaha.

Baca Juga:  Saya Benci Disebut Bucin!

Intinya berusahalah menjadi yang pertama, jika sudah didahului jadilah yang terbaik, dan jika tidak bisa, berusahalah menjadi yang berbeda, tentu saja dalam kebaikan. Dalam memulai usaha, bayang-bayang kegagalan pastilah selalu menghantui. Namun jika kita gagal tujuh kali, bangkitlah delapan kali. Selamat berusaha!

---
597 kali dilihat

16

Komentar

Comments are closed.