LinkedIn Lama-lama kok Malah Jadi Mirip Facebook, ya?

Artikel

Seto Wicaksono

Di era disruptif seperti sekarang ini, ada banyak sekali platform yang bisa diandalkan untuk mencari sekaligus menemukan pekerjaan. LinkedIn menjadi salah satu yang paling banyak digunakan oleh pencari kerja dan para profesional yang ahli di bidangnya masing-masing. Jika dibandingkan dengan platform serupa, menurut saya, LinkedIn menjadi yang paling menarik.

Pada dasarnya, LinkedIn itu sama seperti media sosial pada umumnya. Bisa saling posting berupa teks, gambar, video, berbalas komentar pada postingan satu sama lain, juga bisa saling ngobrol pada fitur chat. Betul-betul mirip seperti Facebook. Hanya saja, LinkedIn bisa dikatakan sebagai Facebook khusus bagi para pencari kerja maupun para profesional dalam bidangnya masing-masing, seperti yang sudah saya sebutkan di awal.

Segala informasi tentang lowongan pekerjaan, pelatihan, dan pengetahuan lainnya tentang dunia kerja, akan mudah kalian temui pada linimasa LinkedIn. Hal ini juga tergantung dari siapa saja yang menjadi koneksi kalian.

Tapi, itu beberapa waktu yang sudah lewat.

Saat ini, LinkedIn dipenuhi hal-hal atau postingan yang, entah kenapa tidak ada kaitannya sama sekali dengan pekerjaan. Ada saja orang yang posting tidak pada tempatnya.

Mulai dari kisah sukses seseorang dengan menjual rasa iba, kisah seorang lulusan baru dengan gaji puluhan juta, sampai mempromosikan diri dengan cara yang terbilang nyeleneh. Berpotensi bikin risih siapa pun yang melihatnya.

Pada dasarnya, mempromosikan diri saat kita mencari atau membutuhkan pekerjaan sah-sah saja dilakukan. Tapi, nggak dengan menampilkan foto segede gaban dan ulasan tentang diri sendiri jadi tidak terlihat bahkan tertutupi, dong? Boleh kasih foto, tapi ukurannya yang wajar gitu.

Saat ini, LinkedIn pun menjadi sarangnya orang-orang curhat. Tidak sedikit juga pengguna memosting segala sesuatu yang berkaitan dengan politik. Serius, ini apa banget. Lambat laun, LinkedIn malah mirip seperti Facebook. Tinggal tunggu ada pengguna yang selfie atau posting foto liburan dengan background pantai, kemudian diberi caption, “Need vitamin sea.”

Baca Juga:  Menyalakan Speaker Saat Telepon tapi HP-nya Kok Ditempelkan di Telinga?

Maksud saya, ayolah. Mari gunakan LinkedIn sebagaimana fungsinya. Bukannya sok-sok ingin mengatur, tapi LinkedIn punya kegunaannya tersendiri. Kalau nggak percaya, kalian boleh cek langsung ke laman resminya. Oke, barangkali kalian malas mencari, akan saya kutip untuk kalian di sini.

Disebutkan bahwa, “LinkedIn adalah jaringan profesional terbesar di dunia di internet. Anda dapat menggunakan LinkedIn untuk menemukan pekerjaan yang tepat atau magang, menghubungkan dan memperkuat hubungan profesional, dan mempelajari keterampilan yang dibutuhkan untuk sukses.”

Nah. Gimana, gimana? LinkedIn pun sudah memberi klaim seperti itu mengenai platform bagi para pencari kerja dan profesional ini.

Soal ketidaktahuan, saya pikir, seharusnya bisa dipelajari. Bahkan, ketika buat akun, pada laman awal juga sudah jelas, bahwa ini adalah media sosial dalam dunia kerja, bukan untuk hura-hura atau sembarang curhat gitu. Memangnya, Facebook, Twitter, dan Instagram nggak cukup, sampai harus posting yang nggak-nggak di platform ini?

Saya nggak mendewakan dan sok-sokan jadi buzzer untuk platform ini. Sebagai recruiter, lama-lama saya merasa gedeg aja gitu lihat pemandangan LinkedIn malah seperti media sosial lainnya. FYI, saya juga HRD lainnya, login LinkedIn untuk mencari kandidat, bukan untuk melihat foto selfie dengan caption yang unyu.

Jika kalian sudah memiliki akun LinkedIn, saran saya, gunakan sebaik dan sebijak mungkin. Kalau mau posting foto, informasi yang rancu kebenarannya, atau mendeklarasikan dukungan terhadap tokoh politik tertentu, tolong, mohon sekali, lakukan di media sosial lainnya saja. Bangun koneksi profesional sebaik mungkin. Soalnya, profil kalian itu ibarat CV sekaligus portofolio digital kalian. Kalau digunakan sembarangan, ya gimana, ya.

Ada cara yang bisa saya atau kalian lakukan untuk meminimalisir postingan random. Mungkin ini bisa jadi satu-satunya cara paling ampuh dan jitu yang bisa kita lakukan: ignore atau unfollow koneksi yang posting hal-hal mengganggu. Mau bagaimanapun, pada akhirnya fungsi LinkedIn harus dimaksimalkan. Dan unfollow beberapa koneksi yang dirasa mengganggu kenyamanan menjadi hak masing-masing dari kita.

Baca Juga:  Menunggu Penjelasan Ariel Heryanto yang Suka Upload Bunga di Media Sosial

Terkesan kejam, sih. Tapi, memangnya ada cara lain? Karena saya yakin, tinggal kesadaran diri masing-masing aja, kok. Sudah pada dewasa, kan, Sob?

BACA JUGA Memperdebatkan Yoshinoya dan HokBen: Mana yang Lebih Unggul? dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
8


Komentar

Comments are closed.