Kalimat “Udah Nggak Usah Dipikirin” yang Sebaiknya Kamu Pikirin

Kalimat udah nggak usah dipikirin malah membuat Dina yang malas malah tidak jadi instrokspeksi dirinya. Bukannya membuat Dina berubah.

Artikel

Avatar

Suatu sore saat saya dan teman-teman sedang tertawa puas menonton video-video lucu yang berkeliaran di timeline media sosial, tiba-tiba salah seorang teman saya sebut saja Dina datang dengan wajah kecutnya entah habis makan apa dia tadi. Akhirnya setelah ditanya kenapa Dina pun mau bercerita, ternyata sumber wajah kecutnya ibu berasal dari ibu Dina yang marah melihat Dina malas-malasan di rumah bukannya membantu. Dengan sigapnya temanku Astuti mengeluarkan kata-kata pamungkas untuk menenangkan Dina si orang yang curhat.

“Udah nggak usah dipikirin ya, sekarang kamu di sini aja dulu liat video lucu nih.”

Ajaibnya dalam sekejap wajah Dina yang kecut tadi hilang tergantikan tawa-nya karena terdistract oleh video lucu yang dari tadi kami tonton.

Kalimat udah nggak usah dipikirin terkadang dipakai setelah kalimat sabar ya atau semangat ya dari si penasihat kepada orang yang curhat dengan maksud agar dia merasa lebih baik. Padahal kalau dipikir-pikir kembali kalimat udah nggak usah dipikirin malah jadi awal mula yang bikin si pencurhat tidak peduli lagi sama masalah yang mereka hadapi. Ya akhirnya, bukannya diatasi masalah tersebut malah diloncati begitu saja.

Lama-kelamaan masalah tersebut malah jadi pemancing masalah-masalah lainnya, misalnya dari contoh teman saya Dina barusan. Ibu Dina marah karena Dina malas sekali di rumah—dari situ bisa dilihat siapa yang salah dan siapa yang benar? Kalimat udah nggak usah dipikirin malah membuat Dina yang malas malah tidak jadi instrokspeksi dirinya. Bukannya membuat Dina berubah, malah membuat Dina mengulang kembali kesalahannya. Kalimat udah nggak usah dipikirin menurut saya merupakan kalimat pembelaan atau pemakluman kepada subjek yang dituju. Dari cerita Dina tadi setelah diucapkan kalimat ajaib itu oleh Astuti, Dina merasa lebih baik salah satu bukti kalau Dina merasa dia dibela oleh Astuti lewat kalimat ajaib itu.

Baca Juga:  Belajar dari Patrick Walaupun Pengangguran Tapi Banyak Akal

Sebagai teman yang terbilang rutin menjadi tempat curhat teman-teman saya—sombong nih—pengalaman yang sudah lebih cukup untuk merespon curhatan mereka. Karena sejatinya tujuan orang curhat itu hanya ada 2. Pertama, dia hanya ingin didengarkan keluh kesahnya karena emosinya tidak tersalurkan pada orang yang membuatnya emosi. Kedua, karena dia sedang bingung dan butuh saran agar kondisinya jadi lebih baik. Dan kalimat udah nggak usah dipikirin mungkin cocok untuk tujuan curhat yang pertama, namun sangat  tidak matching untuk tujuan curhat yang kedua.

Udah nggak usah dipikirin membuat si pencurhat terdistract sama masalahnya, seakan-akan masalah yang dihadapinya hanyalah masalah kecil yang nggak perlu dipikir-pikirin amat. Lama kelamaan seseorang yang sering mendapatkan nasihat dengan kalimat udah nggak usah dipikirin jadi seseorang yang mudah menyepelekan masalah. Sungguh efek yang ternyata bikin kepikiran juga ya dari kalimat sederhana itu.

Jadi saran saya, sebaiknya mulai dikurangi saja penggunaan kalimat ajaib itu. Memang kadang ada baiknya jika kita tidak terlalu memikirkan masalah yang ada agar pikiran tidak mudah stres dan merasa jadi lebih tenang sedikit jiwa raga ini, tetapi bukan berarti kita jadi malah melupakan masalah tersebut gitu loh. Masalah tuh dihadapi mau itu kecil ataupun besar bukannya malah dicuekin kaya chatmu ke someone you can’t have. hiks

Mari kita ambil sedikit ilmu dari pelajaran Bahasa Indonesia dulu, seperti kata pepatah di sampul cokelat buku tulis Anak SD yang berbunyi sedikit demi sedikit, lama-lama akan menjadi bukit. Yang mengandung banyak arti seperti, masalah yang kecil jika tidak diatasi lama-lama akan menjadi besar atau bisa juga usaha atau upaya kecil yang terus-menerus pasti akhirnya akan memberikan hasil.

Baca Juga:  Pertanyaan Berapa Harga Outfit Lu dan Alangkah Duniawinya Kita

Dari dua arti diatas lebih baik menghadapi masalah, bukan? Daripada mengumpulkan masalah—yaa daripada ngumpulin masalah lebih baik ngumpulin duit saja toh yang lebih bermanfaat bisa kamu tukerin buat skincare dan makanan daripada masalah mau kamu tukerin jadi apa? Jadi ya sayang banget kalau kalimat udah nggak usah dipikirin ini masih diucapkan oleh para penasihat. Padahal bukannya lebih baik si pencurhat diberikan solusi untuk masalahnya daripada disuruh untuk melupakan masalahnya? (*)

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) yang dibikin untuk mewadahi sobat julid dan (((insan kreatif))) untuk menulis tentang apa pun. Jadi, kalau kamu punya ide yang mengendap di kepala, cerita unik yang ingin disampaikan kepada publik, nyinyiran yang menuntut untuk dighibahkan bersama khalayak, segera kirim naskah tulisanmu pakai cara ini.
---
426 kali dilihat

6

Komentar

Comments are closed.