Kisi-kisi Jadi Open Minded Kayak Rakyat Twitter – Terminal Mojok

Kisi-kisi Jadi Open Minded Kayak Rakyat Twitter

Artikel

Avatar

Twitter, platform media sosial yang didirikan sejak 2006 lampau, diklaim memiliki atmosfer yang jauh lebih unik ketimbang platform jejaring sosial milik warung sebelah. Walaupun kenyataannya tidak demikian, paling tidak klaim itu akan menjadi kebanggaan tersendiri di hati penggunanya. Pengguna dapat menulis twit dalam 280 karakter. Akan tetapi, dalam tulisan ini saya akan mengulas salah satu keunikan (sebagian) pengguna Twitter. Mereka kerap kali mengklaim diri sebagai pengguna yang paling open minded.

Open minded versi Twitter memiliki makna yang eksklusif, lho. Alih-alih bermakna sifat seseorang yang berpikiran terbuka dan bersedia menerima perbedaan, open minded di Twitter justru dapat disamakan dengan close minded versi orisinal. Akan tetapi, hal ini tidak menjadi masalah bagi kaum edgy. Yang penting kan mereka dapat memaknai apa pun versi mereka sendiri.

Berhubung open minded di Twitter memiliki makna yang lain daripada yang lain, starterpack-nya pun hanya dapat dipahami oleh penggunanya. Sebagai rakyat Twitter yang baik, saya akan sedikit membeberkan (spill) untuk masyarakat awam agar tidak culture shock ketika masuk di dunia per-Twitter-an

#1 Jauh dari agama

Sobat edgy di Twitter sangat bangga dengan pilihannya sebagai orang yang jauh dari agama. Pilihannya ada dua, kalau nggak ngaku-ngaku ateis ya jadi ngejulid ketentuan agama. Pokoknya kalau udah ngaku ateis dan julid sama ketentuan agama makin kelihatan deh kalau otaknya menguap karena kebablasan.

#2 Dark jokes adalah jalan ninjakuuu!

Supaya ke-edgy-annya makin mantap, sobat open minded harus punya selera humor yang berbeda dari khalayak. Selera humor yang dianggap menyimpang ini justru menjadi kebanggaan tersendiri bagi mereka. Agama, cacat fisik, kekerasan, tragedi, dan pelbagai hal serupa yang bagi sebagian besar orang tidak nyaman untuk dijadikan lelucon akan menjadi humor andalan bagi sobat Twitter. Kalau ada pihak yang tersinggung dan mengkritik candaan ini nantinya akan dihujat habis-habisan oleh bala-bala mereka sembari mengata-ngatai “close minded”.

#3 Englonesia adalah koentji

Bagi mereka, mengutarakan opini dalam dwibahasa merupakan suatu keharusan. Penggunaan bahasa Inggris yang dicampur dengan bahasa Indonesia secara ngawur dianggap lebih “ngena” maknanya. Pun dengan dalih, “Aku tuh nggak ngerti ya istilah ini dalam bahasa.” Ditambah lagi stereotipe masyarakat kita yang menganggap bahwa orang yang bisa berbahasa Inggris lebih intelek menyebabkan mereka beranggapan bahwa argumen yang diutarakan bakal lebih (kelihatan) superior ketimbang meggunakan bahasa Indonesia secara normal.

Uniknya, mereka menggunakan Englonesia atau bahasa Inggris hanya ketika mengutarakan opini. Biar apa, sih? Lagi pula, nggak semua rakyat Twitter mengerti bahasa Inggris. Jadi ya, bakal kelihatan kalau sejatinya mereka tidak benar-benar open minded.

#4 Seks bebas, pro-LGBTQ, dan segala dalih pembenaran

Kalau mau dianggap sebagai orang yang open minded di Twitter, jangan sekali-kali mengutarakan opini kontra terhadap seks bebas dan aktivitas LGBTQ. Kamu jelas akan dicap sebagai orang yang konservatif dan tidak humanis sebelum mereka meneriakimu dengan frasa kebanggaan mereka “close minded”. Untuk itu, sebelum membuat akun Twitter hendaknya kamu harus bisa memaknai sex with consent dan menghargai aktivitas dari keberagaman orientasi seksual manusia agar disambut dengan baik oleh masyarakat Twitterland.

#5 Mental illness issues is our passion!

Sobat Twitter sudah sangat khatam mengenai isu kesehatan mental. Tanpa peduli apa latar belakangnya, mereka sudah bagaikan psikolog dadakan di media sosial. Untuk masalah ini memang positif, semua orang harus paham dan sadar mengenai pentingnya kesehatan mental, tetapi yang menjadi masalah adalah bagaimana mereka mempertontonkan seberapa pedulinya mereka akan kesehatan mental untuk sekadar kelihatan edgy. Kerap kali saya membaca twit ataupun utas yang membahas mengenai klaim masalah mental mereka yang mungkin atas dasar diagnosis pribadi.

Selain itu, masalah mental juga merupakan isu yang menurut mereka mutlak untuk tidak dijadikan lelucon. Masalah mental merupakan satu-satunya isu yang dikecualikan dalam dark jokes versi mereka. “Tuhan boleh dibercandain, yang nggak boleh dibercandain adalah mental illness.”

Nah, menjadi open minded di Twitter sangat simpel, bukan? Literatur, pengalaman, kontrol emosi, serta pelbagai hal yang dimiliki kaum intelektual kini tidak lagi menjadi syarat untuk sekadar menjadi pribadi yang jauh dari anggapan konservatif di platform tersebut. Semua orang akan menjadi 0Pen m1Nd3d pada waktunya ketika telah siap menerima pedihnya konsekuensi di bumi dan di langit.

BACA JUGA Memangnya Kenapa kalau Nggak Main Media Sosial? 

Baca Juga:  People Nearby: Sebuah Sensasi Mencari Cinta Baru
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
54


Komentar

Comments are closed.